Sabar, bahan dasar untuk mendidik lebih baik

itu kesabaran orang tua Itu perlu setiap saat, terutama ketika anak bungsu kita lebih banyak berkonflik dari sebelumnya: amukan, amukan, kekeraskepalaan pada ujian paling tenang, melihat bahwa mereka tidak melakukan hal-hal yang kita tanyakan kepada mereka, tetapi justru sebaliknya, terlepas dari kenyataan bahwa Kami telah mengulangi berkali-kali (mereka menguji kami) dll. Sangat mudah untuk mendapatkan "saraf gelisah", tetapi kita harus menganggap itu Tanpa melatih kesabaran kami, pekerjaan pendidikan akan sangat mahal.

Kehilangan kesabaran dan saraf adalah urutan hari ini, terutama dengan percepatan hidup yang kita jalani. Setelah seharian bekerja di mana kita akhirnya kelelahan, sudah umum bahwa kita sering tidak bisa tetap tenang ketika kita sampai di rumah dan melihat apa yang menanti kita: lebih banyak pekerjaan dan perawatan untuk anak-anak, yang kadang-kadang cukup berat.


Kesabaran: anak-anak bukan orang dewasa

Kesalahan yang sering kita alami oleh orang tua adalah mengharapkan logika dan cara berpikir anak-anak kita dari anak-anak kita. Dimaksudkan dan diharapkan bahwa anak-anak melakukan segalanya dengan benar pada kali pertama: bahwa mereka memiliki perilaku yang baik dan berperilaku dengan benar, bahwa hasil mereka tanpa cela, bahwa mereka mematuhi yang pertama dan tanpa masalah dan bahwa semuanya adalah persetujuan orang tua.

1. Orang tua harus membimbing perilaku anak. Sering kali kita tidak menyadari bahwa anak itu datang sebagai buku kosong dan misi kita adalah "tulis "di dalam dirinya perilaku, kebiasaan, dan nilai-nilai yang akan ia butuhkan untuk kehidupan dewasanya. Dan selain itu, itu bukan sesuatu yang berasimilasi dari satu hari ke hari berikutnya. Kita tidak dapat berasumsi bahwa anak kecil kita tahu betul apa artinya hidup di masyarakat, tidak jelas apa aturannya dan proses belajar mereka berjalan lancar.


2. Orang tua harus menempatkan diri pada posisi anak kita. Jadi kita tidak kehilangan kesabaran dengan tidak adil. Sebagai contoh, dapat terjadi bahwa anak, yang masih kecil dan canggung bergerak, tersandung tangga tangan kita. Mengingat kemunduran ini, reaksinya mungkin "Tapi Pedro, apa yang kamu lakukan? Apakah kamu tidak melihat ke mana kamu akan pergi?" dan kita tidak jatuh ke dalam apa yang telah menjadi kecelakaan kecil, di mana tangga bisa tinggi dan sulit untuk didaki untuk anak dan di atas semua ... bahwa dia tidak sengaja melakukannya!

Orang tua yang sabar, anak yang sabar

Orang tua sadar bahwa kita dipanggil untuk mengajarkan kebajikan kepada putra kita, dan bahwa teladan kita sangat penting. Kesabaran adalah suatu kebajikan, dan oleh karena itu, kita harus melatihnya jika kita ingin menularkannya kepada anak.

Terkadang, kurangnya kesabaran dapat secara tidak langsung mempengaruhi anak kita, tanpa kita melakukannya untuk melawannya. Sebagai contoh, jika kita pergi dengan anak di dalam mobil dan dia melihat kita marah dengan pengemudi lain, kita akan merugikannya dalam hal mendidiknya. Selain itu, situasi di mana anak menjadi saksi ketegangan kita, dapat membuat Anda sangat gugup. Dengan cara yang sama, mereka juga akan meniru perilaku kita, dan jika orang tua mereka mudah marah dan menunjukkan temperamen yang buruk, maka mereka akan melakukan hal yang sama ketika mereka mengalami hari yang bengkok. Mengingat sikap ini dari putra kami, kami, orang tua, mungkin akan gelisah * dan jika kami ingin menghindari "lingkaran setan", kami akan bersikap tenang bahkan dalam situasi yang tidak nyaman.


Dan bersabar sangat penting untuk menahan kemunduran yang dapat kita temui, dan dalam pendidikan putra kita, kita akan hidup sedikit. Kesabaran memungkinkan kita untuk menghargai dengan jelas asal usul masalah yang memengaruhi kita dan, akibatnya, kita dapat menyimpulkan apa cara terbaik untuk menyelesaikannya. Itu membawa kita ketenangan di hadapan rintangan yang dimiliki kehidupan.

Mendidik membutuhkan tingkat kesabaran maksimum

Kadang-kadang dapat membuat kita gugup bahwa putra kita tidak patuh atau tidak mampu mengerjakan dengan baik tugas-tugas kecil yang telah kita percayakan padanya.

itu proses pendidikan membutuhkan tingkat kesabaran maksimumDi satu sisi, anak harus dilatih untuk berpartisipasi sesuai dengan kekuatannya dalam tugas-tugas yang kita percayakan kepadanya, dan di sisi lain, kita tidak dapat memberinya lebih banyak komisi dan tanggung jawab daripada yang dapat dia miliki.

Anda harus tahu di setiap saat untuk menghasilkan atau tidak menghasilkan, menuntut, atau berkompromi. Meskipun tiga kali kita harus bangun untuk mengambil air yang telah ditumpahkan putra kita ketika mencoba mengisi tabung, yang keempat akan belajar untuk melakukannya dan dia akan lebih bahagia melihat bahwa dia mampu melakukan hal-hal dengan benar. Tetapi agar pembelajaran ini berjalan dengan baik, kita harus menekan saraf dan keinginan kita untuk hal-hal yang keluar pertama kali.

Mengingat hal ini, perlu dicatat bahwa Tenang adalah senjata terbaik untuk mendidik. Sikap agresif pada bagian kita tidak membuat anak belajar, tetapi justru menempatkan penghalang untuk mencegah reaksi ini pada orang tua mereka dan menghindari kekecewaan.Ada kemungkinan bahwa, misalnya, di masa depan, anak itu tidak ragu untuk berbohong tentang nilai-nilainya atau bahkan tentang rencana yang dia buat di luar rumah, karena ketika dia tahu reaksi negatif orang tuanya, dia lebih suka menghindari masalah seperti itu.

Conchita Requero
Saran: Eusebio Ferrer. Bachelor of Science dalam Informasi dan Konselor Keluarga

Video: ICE BREAKING SERU #1 PERMAINAN DI KELAS GAME BERHITUNG VS BERNAFAS


Artikel Menarik

Derajat otonomi anak-anak

Derajat otonomi anak-anak

Anak-anak seperti "karet", tetapi kadang-kadang kita tidak dapat mencegah mereka dari jatuh, membuat kesalahan, ada yang salah ... Terlebih lagi, sebelum jatuh ke perlindungan yang berlebihan perlu...

Gagasan untuk mendidik kerendahan hati anak-anak

Gagasan untuk mendidik kerendahan hati anak-anak

Sampel atau situasi pertama di mana anak-anak dapat merasakan kesopanan itu terjadi ketika kita mulai melepas popok, mulai pergi ke kamar mandi sendirian dan tMereka harus menutup pintu untuk merasa...

Cegah listeria dalam kehamilan

Cegah listeria dalam kehamilan

Listeriosis dapat bermanifestasi pada wanita hamil dengan gejala yang mirip dengan influenza, dengan munculnya sakit kepala, nyeri leher dan kekakuan, disorientasi dan bahkan kejang-kejang. Cegah...