Belajar berhubungan: ide-ide untuk menyosialisasikan anak-anak

itu keluarga adalah tempat pertama di mana anak tersebut berhubungan, yaitu bersosialisasi. Di sini, ia mempelajari norma, kebiasaan, dan perilaku dasar hidup berdampingan yang diperlukan untuk kematangan sosialnya. Orang tua dan saudara kandung mewakili orang pertama yang dengannya mereka mengembangkan kapasitas ini.

Menjelang tiga tahun, dua keadaan bertemu yang memperluas dunia hubungan anak: di satu sisi, a ditinggalkannya egoisme secara progresif sehubungan dengan dunia luar; di sisi lain, i-nyancorporation ke dunia sekolah, di mana Anda akan menemukan rekan-rekan Anda dan memperluas kemungkinan hubungan dan komunikasi Anda.

Belajar berhubungan saat bermain

Pada Pendidikan Bayi pertama, kebutuhan muncul pada anak untuk berbagi permainan dan waktu mereka dengan anak-anak lain, mengatur perilaku mereka dalam kaitannya dengan orang lain dan mempertimbangkan keinginan, kebutuhan dan pendapat orang lain. Anda akan mempelajari norma, kebiasaan, dan perilaku yang diinginkan dalam diri Anda hubungan melalui game.


Terlepas dari segalanya, seorang anak yang belum menghadiri pembibitan sebelum tiga tahun dapat memiliki sosialisasi yang sama, jika lingkungan keluarga mereka telah memfasilitasi hubungan komunikasi, dialog, partisipasi, bantuan dan semangat pelayanan dan keterbukaan kepada orang lain. .

Komunikasi sejak awal harus lancar, dinamis, dan penuh kasih sayang; Ini adalah tahap di mana anak menciptakan ikatan afektif yang sangat kuat dengan orang-orang yang merawatnya, karena ini akan menjadi angka keterikatan mereka. Dengan berbicara kepada mereka, mengungkapkan apa yang kita lakukan, menstimulasi mereka dengan kata-kata kasih sayang dan kasih sayang, kita berkontribusi pada perkembangan bahasa mereka dan kapasitas mereka untuk komunikasi, hubungan dan kasih sayang; Selain itu, kami akan mengembangkan kepekaan dan emosi dasar mereka untuk perkembangan sosial selanjutnya.


Langkah-langkah efektif lainnya adalah: bawa dia ke tempat-tempat rekreasi dan bersenang-senang sehingga dia terbiasa berinteraksi dengan anak-anak lain; dan, mengatur perjalanan dengan keluarga lain yang memiliki anak-anak seusia.

Cara berhubungan dengan yang sederajat

Hingga berusia tiga tahun, anak tersebut menunjukkan karakteristik intelektual yang signifikan: ia adalah pusat dan segala sesuatu yang lain harus beradaptasi dengan pemikirannya. Permainan anak 2 atau 3 tahun sendirian atau sejajar dengan yang lain; sekolah akan memfasilitasi hubungan dengan teman sebaya mereka, untuk meninggalkan egosentrisitas mereka (ketidakmampuan untuk memperhitungkan sudut pandang orang lain) dan melalui permainan akan mengembangkan kapasitas sosial-afektif mereka.

Pada usia 5 atau 6, hubungan sosial akan dikonsolidasikan dan permainan akan mulai lebih stabil, mencari teman untuk bersenang-senang, membayangkan dan menyusun permainan bersama atau mengadopsi peran tertentu.


Anak perempuan dan laki-laki tidak memiliki hubungan yang sama

Keduanya memiliki karakteristik psiko-evolusi yang sama dalam waktu kronologis tertentu, meskipun mereka berbeda dalam ritme kedewasaan mereka, selera mereka untuk permainan dan peran sosial tertentu. Ritme perkembangan sosialisasi tergantung pada tingkat kematangan masing-masing.

Perbedaan paling signifikan di antara mereka adalah dalam cara dan mode sosialisasi, karena permainan mereka dan peran yang mereka tiru berbeda. Seorang anak lebih mencari hubungan melalui gerakan motorik kasar, di mana seluruh tubuhnya terlibat: dia suka berlari, pergi ke belakang bola atau bermain dengan anak-anak lain, meskipun selalu ada anak-anak yang lebih banyak duduk. Gadis itu, bagaimanapun, biasanya berkomunikasi dengan gerakan dan kata; dia suka permainan simbolis dan mengasumsikan peran orang dewasa, biasanya meniru ibu atau gurunya.

Keduanya berhubungan secara berbeda dengan lingkungan mereka dan dengan orang-orang di sekitar mereka, karena mereka memiliki selera dan kebutuhan sosial-afektif yang berbeda. Masing-masing mengambil peran sosialnya dengan meniru orang dewasa yang dengannya dia mengidentifikasi dirinya sendiri sederajat. Belajarlah untuk membedakan perbedaan secara alami dan mengadopsi peran mereka, pada gilirannya mencari perusahaan dari mereka yang mengakui kesetaraan.

Kiat untuk mempromosikan pergaulan anak-anak

- Jangan pernah memberinya bukti dengan komentar negatif seperti: "Kamu tidak ramah", "Betapa kamu malu!". Dengan memberi label, kami memberikan umpan balik untuk introversi Anda dan membuat Anda semakin malu.

- Memfasilitasi hubungan, mengundang teman-teman kecilnya ke rumah. Menjadi "di bidang Anda" akan merasa lebih aman dan memperkuat harga diri Anda.

- Jika perlu, duduklah hari-hari pertama bersamanya untuk bermain di taman, berbicara dengan anak-anak dan memperkenalkan anak Anda ke percakapan.

- Bicaralah padanya tentang seberapa baik dia memilikinya, setelah sore bermain dan apa yang paling disukainya.

- Dalam kasus konflik, bawa secara alami, jangan tertekan. Kemudian, di rumah, dorong dia untuk menceritakan apa yang terjadi padanya, mengapa, bagaimana perasaannya dan bagaimana kita akan menyelesaikannya.Setelah kita mendengarkannya, kita perlu memberinya strategi untuk menyelesaikan dan mengetahui bagaimana bertindak dalam situasi yang sama, bahkan mendramatisir situasi dan mengajarinya bagaimana berperilaku.

- Jangan insit di depan orang-orang jika saat itu Anda tidak ingin menyapa. Cobalah untuk tidak membuat komentar negatif tentang perilaku Anda di depan umum, hanya untuk menjadi baik di depan teman-teman, karena Anda akan mempercayai mereka dan Anda akan memperkuat perilaku negatif mereka.

Ana Aznar
Saran: Malena Muñoz Garrosa

Video: Presiden Jokowi Berlatih Bahasa Isyarat untuk Pembukaan Asian Para Games 2018


Artikel Menarik

Pasangan, bagaimana cara membuatnya bekerja

Pasangan, bagaimana cara membuatnya bekerja

Apa alasan mengapa ada pasangan yang berhasil menyelesaikan konflik, dan yang lain tetap stagnan? Di tangan kita melakukan hal-hal yang benar setiap hari, tetapi kita berdua berpasangan, bagaimana...

Dekalog untuk musim panas dengan remaja

Dekalog untuk musim panas dengan remaja

Beberapa remaja lebih suka merencanakan musim panas mereka sendiri untuk memanfaatkan waktu istirahat dan menikmati hobi mereka. Di sisi lain, yang lain berharap liburan tiba untuk membuat keluarga...