Makanan untuk mencegah dan memerangi anemia

itu anemia Ini adalah penyakit yang menyebabkan kelelahan dan kekurangan energi. Yang bertanggung jawab untuk gejala-gejala ini adalah kekurangan zat besi, mineral penting untuk berfungsinya tubuh dan yang diperlukan untuk pembentukan hemoglobin, senyawa darah yang bertanggung jawab untuk mengangkut oksigen ke seluruh tubuh. Saat ini, karena gizi buruk, stres dan makanan cepat saji, anemia menjadi lebih sering terjadi.

Penyerapan zat besi yang buruk, atau kekurangan dalam makanan yang dicerna, menyebabkan salah satu penyakit gizi paling luas di dunia, anemia. Penyakit ini menyebabkan penurunan sel darah merah dalam darah, yang bertanggung jawab untuk mengangkut oksigen ke jaringan tubuh, sehingga gangguan ini bisa menjadi masalah serius jika kadar zat besi dalam darah diabaikan. Bahkan mungkin mempengaruhi sistem neurologis.


Menurut penelitian oleh American Society of Neurology, telah terbukti bahwa orang dewasa yang lebih tua yang memiliki anemia dua kali lebih mungkin menderita demensia.

6 makanan untuk mencegah dan melawan anemia

Diet yang benar adalah kunci untuk mencegah anemia, tetapi juga untuk melawannya. Tidak semua orang akan membutuhkan jumlah mineral yang sama untuk fungsi organisme yang benar, misalnya, seorang olahragawan akan membutuhkan lebih dari orang yang tidak banyak bergerak.

Untuk memiliki makanan yang kaya akan zat besi, kita harus memasukkan makanan berikut ke dalam makanan kita:

1. Roti Integral. Ini akan memberikan hingga 6% dari jumlah harian yang direkomendasikan (CDR) besi.


2. Oatmeal Beberapa sendok makan oatmeal saat sarapan, dapat menyediakan hingga 4,5 mg mineral ini.

3. Daging merah. Ini mengandung 2,5 mg per 100 mg makanan. Selain itu, setrika yang disediakannya mudah diserap.

4. Ikan biru. Dari 2,5 mg hingga 6,5 ​​mg per 100 mg ikan tergantung jenisnya. Mereka yang memiliki lebih banyak adalah ikan teri, ikan sarden dan ikan teri. Selain zat besi, mereka akan memberi kita banyak vitamin.

5. Legum. Ini memberikan 5 hingga 8 mg per 100, tergantung pada jenisnya. Lentil, kedelai, kacang dan buncis, adalah yang paling berkontribusi. Setrika yang berasal dari sayuran diserap lebih buruk oleh organisme daripada yang berasal dari hewan, tetapi kombinasi keduanya akan mengarah pada asupan zat besi yang direkomendasikan melalui makanan.

6. Kacang Mereka dapat berkontribusi hingga 4 mg per 100. Kacang-kacangan, almond, pistachio dan biji bunga matahari adalah yang paling berkontribusi.


Kombinasikan makanan yang kaya akan zat besi dan kaya akan vitamin C

Mengkonsumsi makanan yang kaya akan zat besi tidak akan menyebabkan tubuh kita kekurangan mineral ini, tetapi sangat penting untuk menggabungkannya dengan makanan yang kaya akan vitamin C. Vitamin C membantu tubuh untuk asimilasi zat besi yang lebih baik, sehingga sangat disarankan untuk mengambil jus dari buah jeruk, tomat atau paprika yang merupakan makanan terkaya dalam vitamin ini.

Membiasakan diri untuk memasukkan jenis makanan ini dalam makanan sehari-hari kita akan memungkinkan kita untuk mencegah dan memerangi anemia dan menemukan diri kita lagi dengan energi yang diperlukan untuk menghadapi hari ke hari.

Elena Compte

Video: Buah Erbis ini Mencegah Anemia, Apakah Anda Sudah Mencicipi buah Erbis?


Artikel Menarik

Bagaimana bertanggung jawab dalam masa remaja

Bagaimana bertanggung jawab dalam masa remaja

Remaja melakukan tindakan yang mungkin tidak terlalu penting: suatu hari mereka menyalin dalam ujian, yang lain "fardan" telah mencuri pemerah pipi di sebuah department store, atau pahlawan dari...

Apa itu disleksia dan bagaimana membantu putra kami

Apa itu disleksia dan bagaimana membantu putra kami

itu kesulitan ketika belajar membaca Mereka normal pada usia tertentu. Namun, jika mereka bertahan berulang kali, mungkin itu adalah gejala yang dimiliki anak kita disleksia, kesulitan belajar...

Kutu, cara menghindari menyentuh anak-anak kita

Kutu, cara menghindari menyentuh anak-anak kita

Ruang kelas, banyak anak bersama, kepala dekat, rambut dalam kontak dan ancaman kutu Itu adalah kenyataan. Bisakah kita mencegah anak-anak kita menangkapnya? Apa pengobatan terbaik untuk parasit ini?...