Anak-anak dengan kecerdasan emosi: kesuksesan nyata

Penelitian demi penelitian menunjukkan hal itu Anak-anak dengan kecerdasan emosi mereka lebih bahagia, lebih percaya diri dan lebih sukses; dan kemampuan ini akan membantu mereka menjadi orang dewasa yang bertanggung jawab, penuh perhatian, dan produktif. Tapi, Bagaimana cara mengembangkan koefisien emosional Anda? Melalui pendidikan, orang tua dapat mengembangkan kepribadian yang matang dan seimbang: kecerdasan inilah yang membuat mereka sukses dalam hidup

Apa yang mendefinisikan kecerdasan anak-anak?

Anda harus tahu bahwa IQ hanya menyumbang 20% ​​dari faktor-faktor yang menentukan keberhasilan, yang berarti bahwa 80% sisanya tergantung pada penyebab lain ...

Sampai beberapa tahun yang lalu semuanya menjadi lebih jelas karena anak yang cerdaslah yang memberikan hasil tinggi dalam tes logika, matematika, kosakata, penalaran abstrak ... Namun, untuk sementara waktu bagian ini semakin mempertanyakan jenis koefisien ini. intelektual, karena itu tidak berfungsi untuk menangkap beragam keterampilan yang kaya seperti harga diri, hubungan dengan orang lain, empati, kontrol diri, ketekunan ...


Dalam banyak kasus, tidaklah sulit untuk membuktikan bahwa orang-orang dengan pikiran luar biasa gagal dalam bidang-bidang lain dalam kehidupan mereka, atau bahkan orang-orang dengan IQ sangat tinggi adalah penguasa buruk kehidupan mereka. Siapa yang bisa mengatakan bahwa pengetahuan logis-matematis tingkat tinggi mengarah pada kesuksesan dalam hidup? Sebaliknya, dan ini adalah apa yang telah ditunjukkan oleh banyak penelitian, CI hanya menyumbang 20% ​​dari faktor-faktor yang menentukan keberhasilan, yang berarti bahwa 80% sisanya tergantung pada penyebab lain ...

Kesuksesan sejati kecerdasan emosi

Apa penyebabnya? Konsep kecerdasan dan koefisien emosional muncul dengan meningkatnya kekuatan. Daniel Goleman, penulis buku terlaris dunia Kecerdasan Emosional, mengatakan: "Sukses tergantung pada seperangkat keterampilan atau kemampuan di antaranya menonjol: ketekunan, kemampuan untuk menafsirkan dan mengendalikan emosi, kemampuan untuk juga fokus pada pekerjaan, dapat melihat-lihat dan mengetahui lebih baik kepada rekan-rekannya, mengembangkan harga diri dan kontrol diri pribadi yang memadai dan, bahkan, tersenyum pada saat yang tepat ".


Anak-anak kita saat ini sedang mengembangkan kapasitas emosional mereka yang banyak berkaitan dengan pendidikan yang mereka terima di rumah, dan tidak begitu banyak dengan warisan genetik. Saat ini, kita tahu bahwa adalah mungkin untuk mendidik kecerdasan emosional dan setiap kali kita lebih menghargai keterampilan pribadi yang membantu anak-anak untuk menjalani kehidupan yang bahagia di sebagian besar bidang: hubungan, pekerjaan, pelatihan ...

Kecerdasan emosional, kapan kecerdasan itu memperoleh arti pentingnya?

Istilahnya "Kecerdasan emosional"Pertama kali digunakan pada tahun 1990 oleh psikolog Peter Salovey dari Universitas Harvard dan John Mayer dari Universitas New Hampshire. Kecerdasan emosional digunakan untuk menggambarkan kualitas emosional yang tampaknya penting untuk kesuksesan, seperti:

· Empati
· Ekspresi dan pemahaman perasaan.
· Kontrol kejeniusan kita.
· Kemerdekaan
· Kemampuan untuk beradaptasi.
· Simpati.
· Kemampuan untuk memecahkan masalah secara interpersonal.
· Kegigihan
· Keramahtamahan.
· Kebaikan
· Hormat


Studi menunjukkan bahwa kemampuan emosional yang sama yang membuat seorang anak menjadi siswa yang antusias oleh gurunya atau dihargai oleh teman-temannya di taman bermain juga akan membantunya dalam dua puluh tahun bekerja atau menikah. Memiliki koefisien emosi yang tinggi (EC) setidaknya sama pentingnya dengan memiliki IQ yang tinggi.

Hal-hal kecil

Untuk membuat anak-anak kita memiliki kecerdasan emosi yang memadai - penyatuan CI yang bekerja dengan baik dan CE yang harmonis - mereka membutuhkan kita untuk memercayai mereka secara mendalam, meskipun sekarang sulit bagi mereka untuk membaca dan menulis, bahkan jika mereka bukan yang pertama di kelas, bahkan jika mereka adalah yang pertama di kelas. Saat ini, sedikit kacau ... Kita harus melihat mereka dengan kasih sayang yang dalam, dengan harapan di dalam mereka dan di masa depan mereka dan dapat memberitahu mereka, karena kita yakin akan hal itu.

Kebiasaan apa pun membutuhkan banyak upaya untuk memperoleh dan memperkuatnya dan kadang-kadang kita tidak punya waktu untuk mengembangkan keterampilan emosional itu pada anak-anak kita. Apa yang bisa kita lakukan Temukan itu dengan cara normal dan normal, dengan situasi yang paling mudah, seperti senyum, kita dapat membantu anak-anak kita, jika kita tidak menyia-nyiakan peluang kecil.

Ricardo Regidor
Saran: Amparo Catret Mascarell. Bertanggung jawab untuk bidang koordinasi, promosi dan pelatihan guru Perguruan Tinggi Guadalaviar.

Ini mungkin menarik bagi Anda:

- Kegiatan untuk mengembangkan empati untuk anak-anak

- Cara mendidik kecerdasan emosional

- 10 kalimat terburuk yang bisa dikatakan orang tua kepada anak-anak mereka

- Orang tua dengan kecerdasan emosi

Video: Cara_Mudah_Meningkatkan_Kecerdasan-Emosi-Anda!!!


Artikel Menarik