Peran hukuman dalam pendidikan: kapan itu disalahgunakan?

Peran apa yang dia mainkan? hukuman dalam pendidikanApakah nyaman untuk menghukum? Penelitian terbaru mendukung tesis efektivitas hadiah dan hukuman, asalkan mereka digunakan dengan benar, meskipun tidak semuanya harus dihargai dan tidak setiap tindakan layak a hukuman.

Tidak mudah menggunakan hukuman tanpa pengetahuan yang benar. Yang benar adalah bahwa penerapan yang buruk dapat menjadi kontraproduktif, penting untuk menyampaikan gagasan bahwa bertindak dengan cara tertentu itu nyaman atau berbahaya terlepas dari hadiah atau hukuman yang akan Anda berikan.

Penghargaan dan hukuman: bagaimana, kapan dan di mana

Para ahli mengatakan bahwa sejak usia tujuh dan hingga remaja tiba, orang tua menghadapi beberapa tahun yang tenang .... Ini adalah waktu terbaik untuk menanam. Tidak heran periode ini disebut sebagai "zaman keemasan pendidikan".

Namun, anak tersebut tidak dilahirkan dengan pendidikan, tetapi dengan "hak atas pendidikan". Tak seorang pun dilahirkan siap untuk membedakan di setiap saat apa yang harus dilakukan dan apa yang lebih baik untuk dikesampingkan. Kami tidak mendidik untuk amal tetapi untuk keadilan.


Siapa yang tidak mampu mendidik anak-anak mereka dalam sesuatu yang sederhana dan jelas seperti rasa untuk hal-hal yang dilakukan dengan baik, hilang. Menghukum dan memberi hadiah ya. Tetapi pertama-tama Anda harus tahu bagaimana, kapan, dan di mana. Atau: "Katakan padaku bagaimana Anda menghukum ... dan saya akan memberi tahu Anda bagaimana Anda mendidik".

Hukuman yang ditempatkan dengan baik

Hukuman yang ditempatkan dengan baik adalah hukuman yang tidak menghalangi komunikasi antara orang tua dan anak-anak, tetapi justru memperkuatnya, tidak menghasilkan kebencian tetapi tanggung jawab, membangkitkan keinginan untuk menjadi lebih baik, untuk mengubah dan memenuhi persyaratan berikut:

1. Beberapa: Hukuman berkelanjutan kehilangan keefektifannya.
2. Celana pendek: yang penting adalah si anak tahu bahwa kinerjanya yang buruk - di pengadilan - pantas dihukum.
3. Disediakan: disproporsi biasanya menjadi penyebab yang kemudian tidak terpenuhi.
4. Pendidikan: hukuman bertujuan untuk mengubah perilaku dan oleh karena itu, yang terbaik adalah yang mendukung kebiasaan yang berlawanan. Hukuman seharusnya tidak meninggalkan dendam di hati, tetapi membuatnya mempertimbangkan kembali dan memperbaiki.
5. Disarankan terlebih dahulu: Ini lebih efektif daripada pertama kali untuk alasan mengapa itu salah, dan diperingatkan bahwa waktu berikutnya akan ada hukuman. Kecuali untuk kesalahan serius, dalam masalah yang jelas seperti respons yang buruk, kurangnya rasa hormat kepada orang tua atau dorongan kepada saudara lelakinya di dinding.


Kapan kita menyalahgunakan hukuman?

1. Saat itu menjadi kebiasaan. Sebagai orang tua kita adalah orang-orang yang memiliki "penggorengan untuk pegangan" pada usia ini, kita dapat jatuh ke dalam godaan untuk mempertahankan pendidikan dalam kekuatan hadiah dan hukuman, yaitu, dalam pemerasan. Siapa pun yang menyalahgunakan metode ini dan meningkatkan semua kegiatan pendidikannya berdasarkan pengkondisian eksternal, mengajar anak-anaknya untuk berperilaku seperti keledai di depan wortel. Dan apa yang terjadi jika kita menghapus "wortel"? Dia tidak akan belajar membedakan yang baik dari yang jahat.

2. Menggunakan kekerasan verbal atau fisik. Efektivitas pendidikan tidak dapat didasarkan pada kekuatan jeritan, tetapi pada bukti alasannya. Ketika orang tua melihat bahwa anak-anak mereka salah atau bertindak salah, tantangannya bukan untuk mengalahkan mereka, tetapi untuk meyakinkan mereka. Dan pada titik ini adalah penting untuk memiliki kesabaran, berpikir dialog yang jelas dan tenang. Karena itu, teriakan itu tidak disarankan, selain membiasakan diri berteriak, itu bisa menjadi tanda kegagalan pendidikan, kurangnya otoritas dan saya jamin bahwa itu biasanya menyebabkan penolakan dan kebencian.


3. Ketika kita melepasnya dari kegiatan yang baik: misalnya, olahraga.

4. Memberikan hukuman yang tidak proporsional. Terkadang, karena kurangnya kesabaran, kami menghukum anak-anak kami dengan hukuman yang tak berkesudahan yang kemudian tidak dapat dipenuhi.

Hukuman yang tidak proporsional lainnya adalah yang berkaitan dengan kekuatan fisik atau kekerasan seperti dihukum di kamar Anda dengan lampu mati, atau hukuman fisik seperti memukul (banyak psikolog mengatakan bahwa kadang-kadang tamparan waktu yang berbeda dari tamparan terus menerus disarankan) . Seorang anak seharusnya tidak pernah mengalami ketakutan atau bahkan teror selama hukuman, karena selain menjadi sesuatu yang sadis, itu menyebabkan trauma.

Juga tidak disarankan untuk menghukum mereka tanpa televisi karena itu menjadi objek yang diinginkan. Televisi tidak pernah dapat dikenakan hukuman atau hadiah, kecuali, misalnya, Anda telah setuju bahwa Anda dapat melihat serial yang sangat Anda sukai, tetapi setelah mempelajari atau mengambil kamar Anda. Sebagai anekdot ingin tahu, saya ingat seorang ayah yang, ketika dia marah, mengirim anak-anaknya untuk menonton televisi, dan mengatakan kepada mereka, "Wow, menonton televisi, dihukum tanpa monopoli atau catur!"

Marina Berrio
Saran: Maite Mijancos. Pelatih keluarga

Ini mungkin menarik bagi Anda:

- Penguatan positif dalam menghadapi hukuman anak

- Tips mendidik tanpa menghukum

- Seimbang antara hadiah dan hukuman untuk anak-anak

- Tips mendidik tanpa menghukum

Video: Suspense: Crime Without Passion / The Plan / Leading Citizen of Pratt County


Artikel Menarik

7 latihan untuk mengembangkan penalaran anak-anak

7 latihan untuk mengembangkan penalaran anak-anak

Agar anak yang berusia antara satu dan tiga tahun setuju dengan dasar-dasar kemampuannya untuk berpikir nanti, ia sekarang harus mengasimilasi apa yang terdekat dengannya: tubuhnya sendiri dan...

Menu Natal: tradisi dari generasi ke generasi

Menu Natal: tradisi dari generasi ke generasi

itu Natal Sudah ada di sini. Semua keluarga mulai membersihkan resep terbaik mereka untuk makan malam dan makanan paling menawan sepanjang tahun. Setiap rasa manis yang khas, setiap gigitan lezat,...