Stres pascatrauma, belajarlah mengenalinya

Apakah putra Anda mengalami mimpi buruk baru-baru ini? Apakah Anda merasa lebih tidak aman daripada biasanya? Mungkin sudah waktunya untuk mulai bertanya-tanya apa itu Apa yang menyebabkan gejala-gejala ini dan ingat jika ada peristiwa yang bisa menandai anak sebagai kecelakaan mobil atau kehilangan orang yang dicintai secara tiba-tiba, peristiwa yang mungkin membuat anak ditandai oleh peristiwa ini.

Meskipun a priori mungkin tampak seperti anak telah diatasi peristiwa penting ini dalam hidup Anda, Anda mungkin telah meninggalkan sekuel yang memanifestasikan melalui stres pasca-trauma. Masalah itu banyak orang tua Mereka tidak dapat mengenali karena ia memanifestasikan dirinya melalui gejala yang umum di usia ini sebagai mimpi buruk atau ketakutan akan unsur-unsur berbahaya.


Stres pasca-trauma tidak hanya terjadi pada orang dewasa

Banyak orang yang kelainan yang disebabkan oleh stres pasca-trauma mereka eksklusif untuk orang dewasa yang pernah hidup Batasi episode. Namun, anak-anak juga rentan mengalami sensasi ini setelah menyaksikan peristiwa-peristiwa sulit. Inilah yang Sekolah Kedokteran Norwich dari Universitas East Anglia, yang ingin menunjukkan bagaimana anak-anak juga menjadi target trauma ini.

Untuk melakukannya, mereka mengikuti lebih dari 100 anak-anak dari antara 2 dan 10 tahun Mereka telah menjadi korban kecelakaan lalu lintas atau menyaksikan tabrakan saat berjalan atau terjatuh keras dari sepeda yang berarti harus diinternir. Semua dari mereka telah dibawa ke rumah sakit dengan luka-luka seperti memar, patah tulang atau kehilangan kesadaran.


Untuk mengevaluasi pengaruh gangguan ini pada mereka, para peneliti mengevaluasi kondisinya antara dua dan empat minggu setelah kecelakaan itu dan enam bulan kemudian mereka kembali untuk memeriksa keadaan di mana anak-anak ini berada. Para peneliti menemukan bahwa mereka yang menunjukkan tanda-tanda stres tidak lama setelah kejadian tidak selalu menderita kelainan setelah 3 tahun, hanya sebagian kecil yang mengembangkan masalah ini.

Masalah dalam mengenali stres pasca-trauma

Di minoritas inilah para peneliti menemukan elemen penting: orang tua yang anak-anaknya mengalami gangguan stres pasca-trauma tidak dapat mengenali gejala yang mengindikasikan adanya masalah ini. Menurut mereka yang bertanggung jawab untuk penelitian ini, masalah ini dapat menyebabkan anak-anak tidak pernah mengatasi episode-episode ini.


Selain itu, peneliti menemukan hubungan antara cara untuk bereaksi orang tua dan memburuknya stres. Dalam banyak kesempatan sikap orang dewasa frustrasi ketika melihat kehadiran gejala sebagai rasa tidak aman yang berlebihan dari anak-anak mereka atau bahwa mereka menderita mimpi buruk dengan tekun. Suatu sikap yang membuat anak-anak tidak mengatasi gangguan mereka tetapi bahwa mereka pergi ke lebih banyak untuk berpikir bahwa mereka bersalah atas sikap orang tua mereka.

Dalam kasus ini para peneliti menyarankan bahwa jika orang tua memperhatikan adanya gejala, setelah peristiwa traumatis, seperti mimpi buruk, takut kembali ke tempat peristiwa traumatis, rasa tidak aman yang berlebihan; yang terbaik adalah pergi ke spesialis untuk memeriksa apakah anak memiliki beberapa kelainan ini atau tidak.

Damián Montero

Video: Gangguan Stres Pasca Trauma (PTSD)


Artikel Menarik

Kreativitas dalam perkembangan anak

Kreativitas dalam perkembangan anak

Beberapa mendefinisikan kreativitas sebagai hasil dari suatu proses, yang lain sebagai karakteristik suatu produk dan yang lain sebagai fitur karakteristik kepribadian. Anak-anak mulai merefleksikan...