Beli sekarang: cara bertahan dalam budaya konsumerisme

"Uang adalah kartu laporan kehidupan." Posisi kita tergantung, lebih dari apa pun, pada ribuan yang telah membuat kita kehilangan tempat tinggal kita, merek mobil kita, dan waktu yang diperlukan untuk menyingkirkan yang sebelumnya, tempat di mana kita menghabiskan liburan atau jika Kami memiliki sumber daya ekonomi yang cukup untuk mengirim anak-anak kami untuk belajar di Amerika Serikat atau negara Eropa mana pun. Kami hidup diinstal dalam masyarakat konsumen.

Kita dapat mengatakan bahwa konsumerisme memiliki akar dan sumbernya dalam perolehan lebih banyak produk daripada yang kita butuhkan, baik karena kesombongan, baik karena tekanan sosial, atau karena media menghasut kita untuk menggunakan dan melempar dengan formula "pembelian" yang secara intrinsik menyimpang dari kita. sekarang dan bayar nanti. "


Budaya konsumerisme yang menakutkan

Konsumerisme dikonsolidasikan di bawah model yang mendasarkan strateginya pada peningkatan produksi yang konstan, tidak hanya mengabaikan ketidaksetaraan mendalam yang ada antara berbagai wilayah di planet ini, tetapi antara tempat dan wilayah geografis yang sangat dekat satu sama lain.

Konsumerisme beroperasi dengan kriteria yang terdefinisi dengan sempurna dan terhadap mana banyak manusia mati impoten, yang dapat menyebabkan pembelian kompulsif, sebuah fenomena psikologis yang memanifestasikan dirinya ketika pembelian menjadi kecanduan. Strateginya adalah pertama-tama menciptakan kebutuhan, kedua, menawarkan produk yang mampu menyelesaikan atau memuaskannya dan kemudian menciptakan kembali kebutuhan baru dan memperpanjang proses hingga tak terbatas.


Uang akhirnya menjadi idola baru. Dengan cahaya yang menjadi ciri khasnya, Antonio Machado memperingatkan kita bahwa "Setiap orang bodoh membingungkan nilai dan harga". Ini adalah ras yang gila, mirip dengan pria yang mencoba mencapai bayangannya.

Strategi pemasaran dalam budaya konsumerisme

Dalam budaya konsumerisme ini, strategi pemasaran baru dalam bentuk potongan harga dan berpakaian di bawah label Black Friday, minggu-minggu emas, outlet, likuidasi total ... beri makan dahaga ini untuk konsumsi dengan harga murah yang mendorong Anda untuk membeli lebih banyak dan lebih baik

Dan jika itu tidak cukup, Anda tidak perlu pergi ke toko untuk melakukan pembelian, Anda memilih produk dari perangkat Anda, smartphone, tablet, komputer ... Anda membayar dengan mudah memasukkan nomor kartu kredit Anda dan mereka membawanya bersama Anda rumah Ini adalah kelebihan kereta daring, katalog virtual, dan diskon serta keuntungan tambahan yang ditawarkan dengan membeli melalui jaringan.


Kiat bertahan dalam budaya konsumerisme

1. Mengecam mekanisme manipulasi dan iklan yang menyesatkan.

2. Belajar mengelola dengan mudah sebelum penggajian atau mengetahui penerimaan solvabilitas seperti listrik, telepon, air, dll. Ketidaktahuan keterampilan ini membuat sulit, dan bahkan tidak mungkin untuk pelaksanaan hak, maka, Anda hampir tidak dapat mengklaim kesalahan yang merugikan kepentingan mereka yang tidak memiliki perintah minimum pada masalah ini.

3. Berikan kesempatan kedua untuk apa yang tidak Anda gunakan. Memberi itu bukan membuangnya bisa sangat mendidik, tetapi Anda juga bisa menjualnya jika membutuhkan penghasilan.

4. Setiap pembelian harus memiliki kriteria kebutuhan dan penggunaan. Anda harus membedakan antara apa yang perlu (untuk semua orang), apa yang nyaman (menurut pekerjaan, pekerjaan, studi, hobi masing-masing ...) dan apa yang berlebihan. Kami membeli apa yang diperlukan, meskipun kami harus menerima subjektivitas dari apa yang sebenarnya "perlu atau tidak".

5. Anda tidak bisa melepaskan nilai berbagi.

6. Penting untuk menciptakan kesadaran akan tanggung jawab pengeluaran. Jadilah kritis terhadap konsumsi, bahkan setelah membeli, untuk mengetahui, dalam kasus Anda, bahwa pembelian yang buruk telah dilakukan. Kesalahan juga dipelajari.

7. Tinjau secara berkala bagaimana dan berapa uang yang dihabiskan di rumah. Sering ditemukan bahwa apa yang ditolak untuk anak-anak tidak memiliki perlakuan yang sama dalam hal hobi orang tua.

8. Mentalitas konsumeris juga menyebabkan tidak mengurus hal-hal, untuk mengubah mereka agar ingin menggunakan yang baru, kadang-kadang sebagai konsekuensi dari kesembronoan yang mudah terpesona oleh hal baru yang, tampaknya, lebih baik daripada yang sebelumnya. Perilaku yang sering didorong oleh kampanye iklan yang mengarah pada konsumsi lebih dari yang diperlukan.

Ricardo Regidor

Video: Tipe Tipe Beli Di toko Swalayan Part 2


Artikel Menarik

Vitamin dan mineral dalam kehamilan

Vitamin dan mineral dalam kehamilan

Kebutuhan vitamin meningkat selama kehamilan, jadi itu umum untuk merekomendasikan suplemen vitamin untuk menghindari berbagai kekurangan gizi. Meski begitu, harus diingat bahwa vitamin yang larut...

Vaksin batuk rejan untuk semua wanita hamil

Vaksin batuk rejan untuk semua wanita hamil

Beberapa komunitas otonom, termasuk Andalusia dan Madrid, akan memasukkan per Januari 2016 vaksin pertusis untuk semua wanita hamil dalam kalender vaksinasi resmi. Saat ini, hanya tujuh Komunitas...