Penyisipan tenaga kerja: peningkatan sosial kaum muda

Krisis ekonomi yang dimulai pada 2007-2008 dan saat ini sedang surut memiliki dampak yang agak negatif pada populasi muda, meskipun sebelum memulai krisis ini, kaum muda sudah menjadi salah satu kelompok dengan kesulitan terbesar dalam penyisipan tenaga kerja mereka. Namun, tingkat pelatihan dapat meningkatkan kelayakan kerja untuk mendapatkan pekerjaan.

Sebagian besar laporan yang dipublikasikan tentang topik ini menyimpulkan bahwa pelatihan adalah kunci untuk mencapai pekerjaan atau pekerjaan yang berkualitas, dengan gaji lebih tinggi dan lebih sedikit ketidakamanan kerja. Apa yang disebut "dorongan sosial" kaum muda terus berfungsi melalui pelatihan, kunci untuk memasukkan tenaga kerja mereka.

Faktor-faktor yang mempengaruhi penyisipan tenaga kerja kaum muda

Menemukan pekerjaan pertama adalah apa yang diinginkan kebanyakan anak muda, yang mengibarkan bendera pendidikan mereka melalui kurikulum mereka. Mengakses perusahaan melalui beasiswa atau kontrak magang biasanya adalah yang paling umum. Ini adalah beberapa faktor yang berkontribusi dalam menyinari kurikulum kaum muda:


- Kegagalan sekolah dalam dua aspeknya: Kepergian sekolah awal yang merespon berbagai masalah: faktor pribadi, sekolah, keluarga dan lingkungan sosial dan ketidakhadiran di sekolah yang terjadi terutama pada tahap wajib ESO ke-3 dan ke-4 dan dapat menjadi awal dari kegagalan sekolah.

Meskipun kegagalan sekolah saat ini menurun di negara kami, dan meskipun terus menjadi hampir dua kali lipat rata-rata UE, ini membantu mengurangi jumlah 'ni-nis'.

- Orientasi profesional. Jika kita berpikir bahwa kita saat ini bergerak dalam dunia kerja yang sangat berubah, tidak masuk akal untuk memilih studi yang berfungsi jika sekarang ada pekerjaan dalam spesialisasi tertentu. Tetapi penting untuk melakukan pekerjaan "pengetahuan diri" (apakah harapan yang dianggap berharga untuk mengembangkan pekerjaan masa depan mereka: minat, motivasi, gaji yang baik, kemasyarakatan, kreativitas, prestise, keselamatan, kepuasan pribadi, dll.)


- Orang muda dengan pendidikan universitas mereka dihargai secara positif oleh sebagian besar perusahaan meskipun beberapa berpikir bahwa mereka tidak memiliki pelatihan praktis, kemampuan untuk menyelesaikan masalah, inisiatif, dll. Tetapi mereka juga menghargai perusahaan yang mendapatkan pengalaman dan peningkatan bahasa jika mereka bepergian ke luar negeri untuk sementara waktu, karena ketika mereka kembali, mereka meningkatkan peluang mereka untuk menemukan pekerjaan yang lebih baik.

Penting untuk meningkatkan magang di perusahaan melalui perjanjian yang dibuat dengan universitas.

Menambah jumlah dan anugerah ekonomi dalam pemberian beasiswa karena, karena krisis ekonomi, konsesi dan jumlahnya berkurang, mempengaruhi siswa dengan kapasitas ekonomi yang lebih sedikit.

- Dalam hal Pelatihan Kejuruan peningkatan siswa Siklus Pelatihan menonjol dari beberapa kursus. Menurut OECD, perusahaan membutuhkan lebih banyak pekerja dengan pelatihan tingkat menengah, dengan keterampilan yang lebih tinggi daripada pendidikan dasar tetapi lebih rendah daripada yang diperoleh di universitas. Menurut organisme yang sama menuju tahun 2020, hampir dua pertiga dari pekerjaan baru akan ditempati oleh profil teknis, yaitu dengan judul FP. Konsekuensinya, kebijakan pendidikan harus semakin memperkuat pelatihan ini.


Pelatihan Kejuruan Ganda adalah contoh dari beberapa studi bahwa setiap tahun akademik meningkatkan jumlah siswa dan menghubungkan pelatihan dengan pekerjaan dan magang di perusahaan, menerima siswa dengan gaji kecil. Diperkirakan sekitar 40% siswa yang menyelesaikan pelatihan, dipekerjakan di perusahaan yang sama yang telah mengembangkan pembelajaran mereka.

- Untuk kelompok anak muda yang disebut "ni-ni", bahwa tidak ada studi atau pekerjaan dan bahwa berkat peningkatan pasar tenaga kerja saat ini jumlah mereka telah berkurang, sejak kuartal ketiga 2015, ada Rencana Jaminan Pemuda dimulai pada 2013 yang merupakan inisiatif dari Dana Sosial Eropa untuk mengurangi pengangguran remaja ditujukan untuk orang berusia 16 hingga 25 tahun atau di bawah 30 dengan derajat kecacatan, apakah terdaftar atau tidak dalam layanan pekerjaan.

Tujuannya adalah untuk menjamin bahwa mereka menerima tawaran pekerjaan, pendidikan berkelanjutan atau masa magang dalam empat bulan setelah penggabungan program. Ini didanai dan dijadwalkan untuk 2014-2020, dengan evaluasi antara dijadwalkan untuk 2017.

Akhirnya, di samping faktor-faktor yang terpapar, ada faktor-faktor lain yang dapat membantu anak-anak kita, seperti kebutuhan akan keterlibatan keluarga, masyarakat, dunia kerja dan lembaga-lembaga lain, dan meningkatkan nilai-nilai anak muda kita seperti toleransi terhadap frustrasi, ketahanan, ketekunan, motivasi dan empati antara lain, kita dapat meningkatkan keterampilan profesional dan pelatihan untuk mengakses kemampuan kerja kaum muda kita.

Mercedes Corbella

Video: NYSTV - Real Life X Files w Rob Skiba - Multi Language


Artikel Menarik

Bagaimana bertanggung jawab dalam masa remaja

Bagaimana bertanggung jawab dalam masa remaja

Remaja melakukan tindakan yang mungkin tidak terlalu penting: suatu hari mereka menyalin dalam ujian, yang lain "fardan" telah mencuri pemerah pipi di sebuah department store, atau pahlawan dari...

Apa itu disleksia dan bagaimana membantu putra kami

Apa itu disleksia dan bagaimana membantu putra kami

itu kesulitan ketika belajar membaca Mereka normal pada usia tertentu. Namun, jika mereka bertahan berulang kali, mungkin itu adalah gejala yang dimiliki anak kita disleksia, kesulitan belajar...

Kutu, cara menghindari menyentuh anak-anak kita

Kutu, cara menghindari menyentuh anak-anak kita

Ruang kelas, banyak anak bersama, kepala dekat, rambut dalam kontak dan ancaman kutu Itu adalah kenyataan. Bisakah kita mencegah anak-anak kita menangkapnya? Apa pengobatan terbaik untuk parasit ini?...