Remaja, mengapa kita tidak berbicara bahasa yang sama?

Hal yang sama terjadi pada semua orang tua: begitu anak-anak kita naik ke panggung remaja, komunikasi, sebelum sederhana dan lancar, sekarang menjadi tugas yang sangat rumit. Apa yang terjadi, mungkin kami tidak berbicara bahasa yang sama? Jangan panik, Anda hanya perlu mengubah pendekatan dan strategi Anda.

Masa remaja sering dianggap sebagai kejahatan yang pasti harus berlalu seolah-olah kita sedang berbicara tentang penyakit. Kami memiliki perasaan ini karena kami menganggap tahap ini sebagai proses yang penuh dengan konflik.

Namun, jika kita menganggap remaja sebagai tahap pembelajaran, kita akan menemukan aspek yang sangat positif. Faktanya, pada periode ini kaum muda memiliki kapasitas yang luar biasa untuk menyerap informasi baru dan kami, sebagai penanggung jawab anak, harus bekerja sama dengan model kami.


Perlu diingat bahwa cara bertindak kita akan melayani mereka sebagai sesuatu untuk dilihat. Dengan cara ini, kita dapat mempertimbangkan masa remaja sebagai periode pembelajaran maksimum konsep-konsep baru, kesempatan untuk pengembangan dan kemandirian di masa depan.

Kesepakatan dengan remaja: apa yang telah berubah?

Memang benar bahwa ketika kita mencapai usia remaja beberapa elemen dari skenario berurusan dengan anak-anak kita berubah. Untuk komunikasi yang baik perlu berempati dengan mereka, karena itu adalah waktu yang penuh dengan perubahan, baik dari sudut pandang fisik dan kognitif dan emosional. Untuk semua ini, bahwa mereka merasa dipahami oleh orang tua mereka adalah penting untuk perkembangan optimal mereka.

Untuk mulai memahami mereka, perlu untuk mengenali konsep "berkabung" yang biasanya dihasilkan oleh orang tua sebelum hilangnya hubungan anak yang beralih dari masa kanak-kanak ke remaja. Sejak saat itu, orang tua berubah dari orang-orang yang menandai perilaku dan cara berpikir anak-anak, menjadi menyadari bahwa kita telah berhenti memiliki pengaruh langsung pada mereka.


Untuk transisi dari masa kanak-kanak ke remaja untuk berkembang secara alami, penting untuk mempromosikan otonomi dan menularkan gagasan positif tentang remaja, tanpa label negatif yang biasanya diterapkan oleh masyarakat.

Kesejahteraan dan keamanan remaja tergantung pada akses mereka ke ide-ide dan nilai-nilai orang tua mereka, remaja harus mampu mengekspresikan keraguan mereka, mempercayai ketakutan mereka dan mengeksplorasi kemungkinan dengan orang dewasa yang mendengarkan mereka tanpa membuat penilaian nilai dan membantu mereka untuk membuat keputusan yang bertanggung jawab.

Toleransi terhadap frustrasi: tantangan remaja

Salah satu aspek paling berharga yang dapat kita ajarkan kepada seorang remaja adalah toleransi terhadap frustrasi, yaitu belajar menerima "tidak" sebagai jawaban. Ini adalah tahap di mana ide-ide, perasaan, dan proyek yang tak terhitung muncul bahwa remaja ingin melakukan, tetapi yang konsekuensinya sulit untuk dihitung. Karenanya, memberi mereka jawaban "tidak" akan membantu mereka melatih jawaban mereka toleransi frustrasi dan untuk mempersiapkan dunia yang terus-menerus menyangkal apa yang kita inginkan ketika kita dewasa.


"Tidak" harus selalu disertai dengan alasan logis dan rasional mengapa kami memutuskan untuk menolak proyek itu untuk remaja, sehingga ia dapat merefleksikannya dan konsekuensi yang harus dilakukan. Dia harus tahu bahwa dia tidak ditolak "hanya karena", tetapi karena itu bisa berbahaya, baik secara langsung bagi mereka atau bagi lingkungan.

Adalah umum bagi remaja untuk menafsirkan penolakan sebagai kurangnya kepercayaan diri atau sebagai sikap negatif orang tua. Adalah mendasar bahwa ini tidak terjadi dan remaja itu tahu dan mengetahui bahwa dia ditolak proyek karena alasan yang logis dan dapat dimengerti dan di mana dia dapat bermeditasi. Pada saat yang sama ketika batasan yang diperlukan ditetapkan, remaja harus merasa sangat dilindungi dan disambut oleh keluarganya, ia harus mencatat bahwa ia memiliki dukungan keluarga dan bahwa kami memiliki kepercayaan penuh padanya, bahkan jika kami tidak menyetujui beberapa proyek konkret. .

Raquel García Zubiaga. Psikolog dari Institute of Applied Neurosciences in Education

Ini mungkin menarik bagi Anda:

- Cara membuat 6 keputusan paling penting dalam hidup Anda

- Remaja dan tanggung jawab

- 10 kesalahan yang dilakukan orang tua dengan anak-anak kita

- Bagaimana membangun kepercayaan antara orang tua dan anak-anak

Video: 10 Bahasa Tubuh untuk mengetahui lawan bicara mu suka atau tidak pada mu


Artikel Menarik

Lateralitas otak anak-anak: kesulitan di sekolah

Lateralitas otak anak-anak: kesulitan di sekolah

Banyak masalah membaca dan sekolah anak-anak dari usia 6 tahun disebabkan oleh kenyataan bahwa mereka belum berhasil menjadikan salah satu sisi tubuh mereka yang dominan. itu hubungan antara...

Kiat memoderasi asupan garam

Kiat memoderasi asupan garam

itu garam adalah zat tambahan yang sering kita gunakan dalam makanan. Secara historis digunakan sebagai pengawet, sekarang bagian dari fungsinya adalah untuk meningkatkan rasa makanan dan...