Alasan runtuhnya otoritas orangtua di masyarakat kita

Adegan anak-anak yang mengabaikan orang tua mereka, tidak mematuhi aturan mereka atau mengabaikan nasihat mereka sering diulang. Masa remaja digunakan untuk membenarkan karakter pemberontak ini, meskipun perilaku ini dimulai setiap waktu sebelumnya. Anak-anak kecil sudah memaksakan preferensi mereka di meja atau memilih saluran televisi yang ingin mereka tonton sementara orang tua patuh tanpa perlawanan. Hilangnya hierarki keluarga inilah yang ditimbulkan oleh psikiater Leonard Sax dalam bukunya Runtuhnya otoritas. Bagaimana tidak turun sebelum kediktatoran jaringan dan tekanan sosial

Pengalamannya dalam berurusan dengan anak-anak, remaja dan keluarga membantu Sax membuat potret pemuda Amerika, meskipun banyak karakteristik dan perilaku yang serupa di negara-negara lain. Namun, yang paling penting dari semua dan asal dari masalah lain adalah kurangnya otoritas orangtua.


Orang tua abad ke-21 berinvestasi dalam pendidikan lebih dari pada tahap lainnya. Semua orang jelas bahwa mereka menginginkan sekolah terbaik untuk anak-anak mereka, dengan tujuan suatu hari akan kuliah dan mendapatkan pekerjaan yang diakui dan dibayar dengan baik. Dengan demikian, mereka tidak melupakan pelatihan bahasa dan kegiatan ekstrakurikuler dari disiplin apa pun, baik artistik atau olahraga, atau keduanya jika memungkinkan. Namun, dari pintu ke dalam, dan juga di depan umum, sesuatu gagal.

Sax mengakui Runtuhnya otoritas bahwa orang tua telah mentransfer kekuasaan kepada anak-anak mereka dan mereka tidak lagi menghargai pendapat atau pengalaman mereka dan dibimbing oleh apa yang didiktekan teman sebaya mereka. Kurangnya otoritas dari atasan mereka tidak hanya menimbulkan keputusasaan pada orang tua tetapi menyebabkan masalah pada anak.


Kurangnya otoritas dan masalah pada anak-anak

Bagi Leonard Sax, kurangnya otoritas tercermin dalam hubungan anak-anak dengan makanan, aktivitas, dan tidur, dengan dampaknya pada hari ke hari dan masa depan mereka.

- Anak-anak obesitas: Para "diktator kecil" tidak mau lagi makan sayur. Sekarang menu mereka terdiri dari makanan goreng, batter, makanan prefabrikasi, kue-kue industri, dan minuman manis. Diet yang sarat dengan lemak, pewarna, dan gula dapat ditoleransi oleh orang tua. Sax menjelaskan bahwa orang tua telah pergi dari memerintahkan anak-anak mereka untuk makan apa yang ada di piring, karena itu adalah satu-satunya pilihan, untuk memintanya sebagai bantuan sebagai imbalan atas sesuatu yang mereka sukai. Selain itu, hyperconnectivity telah membuat anak-anak lupa permainan jalanan dan memilih aktivitas apa pun yang tidak mengharuskan meninggalkan rumah, sehingga aktivitas fisik berkurang. Kita juga tidak boleh melupakan kurangnya jam tidur, sebagai akibat dari malam tanpa tidur di depan ponsel, komputer atau perangkat lain.


- Anak-anak yang diobati: Untuk Sax, peningkatan pada anak-anak yang minum obat untuk mengendalikan karakter mereka atau mengatasi masalah mereka adalah karena orang tua mencari solusi cepat. Menurutnya, berkali-kali perubahan ini akan diselesaikan melalui pengajaran pengendalian diri. Kontrol diri saat makan, kontrol diri saat berinteraksi dengan orang lain atau kontrol diri pada jam bermain dan istirahat. Menurut penulis Runtuhnya otoritas, orang tua mengharapkan diagnosis medis yang dapat diselesaikan dengan pil dan perawatan kimia, karena mereka lebih suka berpikir bahwa anak-anak mereka memiliki penyakit untuk mengenali bagian rasa bersalah mereka dalam pendidikan yang diberikan kepada mereka. Sax memberikan dua tips kepada orang tua untuk mengurangi obat anak-anak mereka atau bahkan menariknya: memberi mereka pesanan dan makan bersama mereka, dengan larangan tegas terhadap ponsel di meja.

- Anak-anak tertinggal di sekolah: Pada titik ini, psikiater lebih berfokus pada masalah budaya Amerika Serikat dan memenuhi syarat bahwa di setiap negara terdapat kondisi budaya yang berbeda yang memengaruhi. Dalam kasus Amerika Serikat, keterlambatan anak-anak di sekolah adalah hasil dari investasi yang berlebihan dalam teknologi, olahraga yang berlebihan dan kurangnya pilihan di fakultas pengajaran.

- Anak-anak yang rapuh: Kerapuhan yang dibicarakan oleh Sax bukan karena fisiknya, tetapi karena harga dirinya. Kelemahan hubungan antara orang tua dan anak-anak karena kurangnya otoritas adalah karena terputusnya ikatan di antara mereka dan pembangunan hubungan antara yang sederajat. Ini, jauh dari membantu perkembangan, merusak keamanan mereka, sementara hubungan keluarga adalah apa yang membawa kepercayaan diri dan tekad, menurut Sax.

Skenario ini menjenuhkan orang tua, yang tidak tahu bagaimana harus bereaksi dan bertanya-tanya apakah anak-anak mereka akan mendapatkan obat. Sax menjawab Runtuhnya otoritas Ya, ada solusinya, tetapi itu melalui pengajaran kontrol diri dan ketekunan.

"Kontrol diri pada masa kanak-kanak memprediksi keberhasilan di masa dewasa," kata Sax, menambahkan bahwa "penerapan aturan yang konsisten" harus dilakukan. Juga, ingatkan orang tua bahwa ketekunan bukanlah bawaan, tetapi Anda harus "mengajar dengan memberi contoh".

Solusi untuk memulihkan otoritas

- Mengajar dalam kerendahan hati: Kualitas ini adalah kunci untuk menghindari frustrasi ketika sesuatu tidak tercapai. Untuk ini, perlu untuk mengajar anak-anak untuk puas dengan apa yang mereka miliki, karena "budaya kerendahan hati mengarah pada rasa terima kasih, penghargaan, dan kepuasan." Langkah pertama untuk menumbuhkan kerendahan hati adalah memulai dengan tugas-tugas kecil.

- Mengajar untuk menikmati: Tidak hanya anak-anak menikmati satu sama lain atau dengan kegiatan untuk mereka, tetapi untuk menikmati sebagai keluarga, semuanya bersama-sama pada waktu luang yang sama. Terkadang, rencana-rencana ini muncul secara spontan, tetapi Sax merekomendasikan untuk merencanakannya, sehingga rencana-rencana itu tidak jatuh pada agenda orang tua.

- Mengajarkan arti hidup: Mengajarkan makna hidup tidak lain dari mengajarkan rasa upaya dan apa yang diperlukan. Upaya itu terkadang mendapat imbalan, tetapi terkadang tidak, dan penting bagi anak-anak untuk mengetahuinya sejak kecil. Sax berbicara dalam keruntuhan otoritas "metafora Flashdance", dalam singgungan dengan film tahun 80-an dan perjuangan terus menerus untuk mencapai impian, karena kebalikannya adalah kegagalan. Menurut pendapat Sax, ini adalah visi yang berbahaya dan lebih memilih untuk memfokuskan makna hidup pada upaya, rasa terima kasih, kerendahan hati, dan ketekunan.

Noelia Fernández Aceituno

Informasi lebih lanjut dalam buku ini Runtuhnya otoritas, oleh Leonard Sax. Kata Editorial.

Video: Before30 Miracles Edition Eps. 46 "Tak Terduga KuasaNya"


Artikel Menarik

Derajat otonomi anak-anak

Derajat otonomi anak-anak

Anak-anak seperti "karet", tetapi kadang-kadang kita tidak dapat mencegah mereka dari jatuh, membuat kesalahan, ada yang salah ... Terlebih lagi, sebelum jatuh ke perlindungan yang berlebihan perlu...

Gagasan untuk mendidik kerendahan hati anak-anak

Gagasan untuk mendidik kerendahan hati anak-anak

Sampel atau situasi pertama di mana anak-anak dapat merasakan kesopanan itu terjadi ketika kita mulai melepas popok, mulai pergi ke kamar mandi sendirian dan tMereka harus menutup pintu untuk merasa...

Cegah listeria dalam kehamilan

Cegah listeria dalam kehamilan

Listeriosis dapat bermanifestasi pada wanita hamil dengan gejala yang mirip dengan influenza, dengan munculnya sakit kepala, nyeri leher dan kekakuan, disorientasi dan bahkan kejang-kejang. Cegah...