Remaja: ketika pertemanan adalah masalah

Konsep persahabatan membutuhkan kasih sayang dan penghargaan timbal balik, keputusan sukarela dari kedua belah pihak, kepedulian untuk membantu orang lain tanpa pamrih dan tekun. Untuk Alfredo Alonso-Allende, penulis buku ini Teman (Word, dBolsillo, 2015), "menjadi teman adalah tugas, tugas", yaitu, definisi persahabatan tidak muncul sebanyak dari apa yang ada dalam dirinya sendiri daripada dari apa yang dibutuhkannya. "Tidak cukup untuk bersikap baik atau jatuh sehingga dua orang bisa menjadi teman," katanya.

Kebajikan persahabatan yang tulus

Untuk mencapai persahabatan yang tulus ini, orang perlu menumbuhkan empat kebajikan, empat kebiasaan permanen yang penting dalam berurusan dengan teman: kepercayaan, kemurahan hati, kesetiaan, dan rasa terima kasih.


Kepercayaan Dengan kepercayaan kita memahami apa yang kita miliki dalam diri kita sendiri dan apa yang kita harapkan dari teman-teman kita. Tapi itu tidak bisa diartikan sebagai gangguan berlebihan dalam kehidupan pribadi kita, tetapi wajar saja untuk berurusan dengan teman dengan subjek apa pun.

Kemurahan hati Kedermawanan dalam persahabatan bukanlah kedermawanan dalam materi, tetapi sesuatu yang lebih penting, waktu. Dan di luar memberikan saat-saat perusahaan, persahabatan juga murah hati, karena ia tahu bagaimana memaafkan kesalahan orang lain.

Kesetiaan Pengampunan yang tulus juga melewati kesetiaan. Temannya? Menjelaskan Alonso-Allende? dia menutup bibirnya ketika kritik atau ironi menjulang di atas kita, tetapi dia mengoreksi kita dengan kasih sayang yang setia dalam menghadapi kesalahan.


Terima kasih Kebetulan masyarakat sangat sulit untuk berterima kasih sehingga lebih suka tidak meminta bantuan. Namun pertemanan membutuhkan kerendahan hati terlebih dahulu dan rasa terima kasih nantinya agar bisa diberikan dengan murah hati.

Ketika persahabatan adalah masalah

- Persahabatan beracun selama masa muda. Itu terjadi ketika konsep utilitarian tentang persahabatan melampaui masa remaja. Hubungan ketergantungan yang ekstrim sering kali dihasilkan, kadang-kadang dengan aspek pelecehan psikologis.

Beberapa anak muda tenggelam dalam situasi yang mereka anggap tidak memadai, tetapi mereka yang tidak tahu harus pergi karena takut melanggar apa yang ada di lingkungan mereka sebagai arus utama.

Masalahnya adalah orang tua merasa sulit untuk putus dengan kenyataan ini. Sebelum, saat yang tepat, perubahan di sekolah atau rumah dipertimbangkan. Saat ini, Internet mencegah penempatan lahan di tengah. Di sini hanya komunikasi yang tulus dengan anak-anak yang berhasil membuat mereka melihat risiko dari hubungan itu.


- Aku tidak kenal temanmu. Salah satu keluhan yang paling sering dari orang tua hari ini adalah bahwa mereka tidak tahu apa-apa tentang teman-teman anak-anak mereka, hampir teman virtual dengan siapa mereka tidak memiliki kontak langsung. Sebelum terganggunya teknologi baru, orang tua mengenal secara pribadi teman-teman anak-anak karena hubungan itu fisik, tatap muka.

Untuk mengatasi masalah ini kita tidak dapat melanggar privasi anak-anak kita dan memasuki dunia virtual mereka, tetapi kita harus mendukung pemulihan kontak nyata dengan anak-anak.

Tetapi itu berarti bagi kita upaya ekstra untuk melatih pengemudi taksi di waktu luang kita dan, di atas segalanya, untuk membuka pintu ke rumah kita, kebisingan dan gangguan yang menghasilkan memiliki kelompok besar di setiap ruangan rumah. Ini bukan tentang orang tua yang berada di atas anak-anak mereka, tetapi tentang menawarkan ruang alami, sehat dan ramah yang memungkinkan mereka untuk memantau dengan siapa anak-anak mereka pindah.

- Saya tidak tahan teman saya. Mereka mengatakan bahwa kami menikah dengan suami atau istri dan dengan seluruh keluarga mereka, tetapi tidak ada yang memperhatikan bahwa kami juga menikahi teman-teman yang berlawanan, apakah kami suka atau tidak. Jika kita menyukainya, kehidupan persahabatan sebagai pasangan akan mengalir tanpa kesulitan.

Jika kita tidak menyukai mereka, ada baiknya berhenti memikirkan alasannya, apakah itu nyata atau jelas, dan sejauh mana kita bisa menerima pertemanan yang berlawanan yang tidak memuaskan kita.

Dalam kasus apa pun, tidaklah buruk bagi pasangan untuk menyediakan ruang persahabatan mereka sendiri selama itu tidak mempengaruhi kehidupan bersama. Idealnya adalah bahwa pasangan itu akan membentuk persahabatan mereka dari persahabatan yang mereka bawa dan dengan jumlah teman baru yang akan mereka temukan.

Alicia Gadea

Informasi lebih lanjut dalam buku ini Teman, oleh penulis Alfredo Alonso-Allende. Word, dBolsillo, 2015

Video: Ceramah Singkat: Teman Terbaik - Ustadz Ahmad Zainuddin, Lc.


Artikel Menarik

7 latihan untuk mengembangkan penalaran anak-anak

7 latihan untuk mengembangkan penalaran anak-anak

Agar anak yang berusia antara satu dan tiga tahun setuju dengan dasar-dasar kemampuannya untuk berpikir nanti, ia sekarang harus mengasimilasi apa yang terdekat dengannya: tubuhnya sendiri dan...

Menu Natal: tradisi dari generasi ke generasi

Menu Natal: tradisi dari generasi ke generasi

itu Natal Sudah ada di sini. Semua keluarga mulai membersihkan resep terbaik mereka untuk makan malam dan makanan paling menawan sepanjang tahun. Setiap rasa manis yang khas, setiap gigitan lezat,...