Shareting, ketika orang tua tidak mengerti batas-batas internet

Bahwa seorang ayah merasa bangga dengan putranya adalah normal. Keraguan apa yang cocok dengan sentimen Apa yang bisa menyebabkan prestasi orang-orang yang berpendidikan saat itu? Sebelumnya, sudah biasa bahwa ketika satu orangtua bertemu yang lain dalam antrian supermarket, keduanya berbagi eksploitasi anak-anak mereka.

Namun, dengan berlalunya waktu tindakan ini memiliki berevolusi. Sekarang, kedatangan teknologi baru dan jejaring sosial kebanggaan ini terkadang ditunjukkan melalui foto dan publikasi di platform ini. Sebuah konten yang praktis membuat kehidupan anak-anak terpapar di internet dengan melewati batas yang disarankan di dunia web.


Identitas digital

Situasi ini didefinisikan sebagai berbagi, istilah yang menggabungkan "berbagi" dan "pengasuhan anak" (parenting). Kata ini merujuk pada berapa banyak orang tua menunjukkan melalui jaringan sosial proses membesarkan anak mereka. Ini akhirnya menyebabkan rumah terkecil telah menciptakan identitas digital sebelum mereka bahkan dapat mengelola platform ini.

Jurnalis Nancy Jo Sales menyatakan dalam bukunya 'Gadis Amerika: Media Sosial dan Kehidupan Rahasia Remaja'Bahwa saat ini 92% anak di bawah umur di Amerika Serikat memiliki identitas yang dibuat di jejaring sosial. Kurangnya privasi berarti bahwa sejak kelahiran anak-anak beberapa ratus foto dari mereka telah diterbitkan. Sangat mengherankan bahwa ketika salah satu dari anak-anak kecil ini belajar untuk mengelola teknologi ini, sudah ada di dalamnya tanpa persetujuan mereka.


Masalahnya adalah banyak orang tua yang tidak menyadari dampak dari sebuah foto yang diterbitkan di Internet, yang tidak bertahan lama halaman, tetapi dalam hitungan detik Anda bisa berakhir di ujung lain dunia. Perlu diingat dimensi dunia web dan bahaya melewatkan privasi.

Perasaan "suka"

Stacey B. Steinberg, profesor Fakultas Hukum di Universitas Florida, juga membahas masalah ini dalam salah satu studinya. Dalam karya ini ia telah memperdalam alasan yang membuat orang tua berbagi semua informasi tentang anak-anak mereka di jejaring sosial. Dari semua penyebab, salah satu yang paling menonjol adalah perasaan menerima komentar positif dari orang tua lainnya.

Perasaan ini setelah menerima "seperti"oleh orang lain adalah apa yang membuat orang dewasa merasa berkuasa untuk terus membuat publikasi ini melupakan kemungkinan bahaya dari situasi ini:


"Cyberspace menawarkan banyak perasaan positif kepada orang tua. Ketika mereka mengomentari anak-anak mereka, mereka menerima tanggapan positif dan ini membuat mereka merasa didukung. Tetapi ini terlalu ekstrim memberi makan ego dan eksibisionisme dapat menjadi risiko yang mengubah kenyataan dan menyulitkan untuk berpikir melampaui diri sendiri, termasuk perlindungan anak sendiri, "jelas Profesor Steinberg.

Karena itu orang tua diingatkan akan perlunya menjaga privasi di jejaring sosial dan di dunia web. Terutama disarankan untuk tidak mempublikasikan foto anak-anak Anda di platform ini saat anak-anak Anda di bawah umur, dan jika ini lebih dari 18 tahun, harus selalu ada persetujuan terlebih dahulu untuk persetujuan.

Damián Montero

Video: Suami Malas Kerja dan Banyak Alasan? Begini Cara Mengatasinya


Artikel Menarik

Cara menyampaikan nilai kerja sama keluarga

Cara menyampaikan nilai kerja sama keluarga

Banyak nilai yang dipelajari anak-anak selama perkembangan mereka. Semua dari mereka membantu mereka untuk dibentuk menghadapi kedewasaan mereka dan untuk dapat masyarakat. Keluarga menjadi pemancar...

Minggu 24. Kehamilan minggu demi minggu

Minggu 24. Kehamilan minggu demi minggu

Enam bulan kehamilan mereka sudah lebih dari setengah proses. Setelah dua puluh empat mingguHidupmu telah berubah Ingatlah bahwa bahkan jika sekarang Anda membawa anak masa depan Anda ke dalam diri...