Kakak laki-laki, ketika perilakunya berpengaruh buruk bagi yang lebih muda

Keluarga adalah fokus pembelajaran, baik untuk yang baik maupun yang buruk. Di dalam rumah para anggota yang sama, terutama yang termuda, mempelajari berbagai nilai dan cara bertingkah laku yang dapat menahan masa depan kehidupan mereka. Dalam hal saudara laki-laki, terutama pada usia dekat, hubungan mereka biasanya cukup dekat sehingga perilaku mereka akhirnya menjadi sangat mirip.

Sosok kakak laki-laki selalu cenderung menjadi fokus pengaruh yang sangat besar bagi anak-anak kecil. Faktanya, seperti yang ditunjukkan oleh penelitian tersebut Psikologi Perkembangan, sangat memungkinkan bahwa beberapa perilaku buruk ditransfer sebagai konsekuensi dari hubungan persaudaraan antara anak-anak.


Pengaruh yang menentukan

Penelitian ini memperhitungkan hubungan antara yang berbeda saudara laki-laki lahir antara 1995 dan 1998. Anak-anak ini dianalisis sepanjang penyelidikan jangka panjang untuk melihat bagaimana anak-anak bungsu berperilaku dalam kaitannya dengan pengaruh yang mereka terima dari saudara kandung mereka. Menurut mereka yang bertanggung jawab atas pekerjaan ini, hubungan persaudaraan adalah salah satu penyebab paling umum dalam penampilan perilaku berbahaya pada anak-anak.

Jika seorang adik lelaki melihat bagaimana orang yang lebih tua mengonsumsi alkohol dengan tekun, ia akan memahami bahwa ini adalah praktik yang harus ia lakukan untuk merasakan pada tingkat kerabat ini yang biasanya ia miliki di atas alas. Sosok anggota ini rumah Sangat penting bagi anak-anak yang melihat dalam kerabat ini seseorang untuk meniru secara pribadi.


Tidak hanya konsumsi alkohol adalah sesuatu yang ditransfer dari saudara yang lebih tua ke anak di bawah umur. Para peneliti juga menemukan bagaimana jika yang lebih tua melakukan beberapa kegiatan kriminal seperti pencurian kecil atau kebiasaan bertengkar dengan orang tua, yang termuda akan melihat dalam perilaku yang harus mereka ikuti agar sama dengan pahlawan mereka di dalam rumah.

Pentingnya pendidikan

Pada titik ini, spesialis merekomendasikan agar orang tua memanfaatkan yang hebat pengaruh bahwa kakak laki-laki bermain untuk kebaikan. Yaitu, untuk menyampaikan kepada anak-anak pertama nilai-nilai yang baik dan mendidik mereka dengan cara yang tepat untuk menyampaikannya kepada anak-anak kecil semua ajaran ini dan memastikan sekutu yang baik di rumah untuk menciptakan suasana bagus di rumah

Ini adalah beberapa nilai yang layak ditransmisikan di dalam rumah:

1. Empati. Anak harus belajar menempatkan dirinya di tempat yang lain, memahami bagaimana mereka berpikir dan emosi yang mereka rasakan. Ini adalah nilai yang diperlukan untuk hidup berdampingan.


2. Kerendahan hati. Anak itu harus tahu bahwa itu sama dengan anak-anak lain, dalam arti apa pun tidak lebih baik atau lebih buruk. Hidup dengan sikap rendah hati akan membuat Anda lebih mengenal diri sendiri, menilai kekuatan Anda, dan mencoba meringankan kelemahan Anda.

3. Harga diri Dia harus tahu bagaimana menilai dirinya sendiri. Untuk meningkatkan harga diri Anda, tanpa lewat, kami dapat menggunakan pujian setiap kali Anda melakukan tindakan atau tugas yang baik.

4. Komitmen. Ini adalah nilai yang diperoleh selama bertahun-tahun. Nuneo akan menunjukkan kedewasaan dan tanggung jawab. Anda harus tahu pentingnya nilai menjanjikan sesuatu atau memberikan kata-kata Anda.

5. Terima kasih. Penting dan berharga bahwa kita mengenali anak-anak kita hal-hal yang mereka lakukan dengan baik untuk kita.

6. Optimisme. Adalah penting bahwa mereka tahu bagaimana menjalani kehidupan sehari-hari dengan antusiasme dan optimisme, selalu mencari sisi baik dari segala hal terlepas dari pukulan yang diberikan kehidupan kepada mereka. Mereka harus lari dari setiap pikiran negatif.

7. Persahabatan Anak-anak harus belajar nilai persahabatan dan kasih sayang timbal balik yang terlahir dengan kontak orang lain.

8. Surat wasiat. Semua hal penting yang ingin Anda capai harus melalui kemauan. Kita harus menghapus mania untuk mencoba mencapai tujuan dengan upaya minimum.

9. Kebahagiaan Kita harus menginfeksi kebahagiaan kita untuk menularkannya kepada mereka, untuk itu penting untuk menjalani hari dengan sukacita, optimisme, rasa humor, hanya mereka yang bahagia yang bisa menularkan kebahagiaan.

10. Kesabaran. Ini akan membantu mengendalikan dan menyalurkan impulsif Anda yang menunjukkan aktivitas yang sabar dan tenteram.

Damián Montero

Video: Pantaskah Disebut Habib! 10 FAKTA MENCENGANKAN TENTANG HABIB BAHAR BIN SMITH


Artikel Menarik

Natal bersama bayi Anda yang baru lahir

Natal bersama bayi Anda yang baru lahir

Jika Anda baru saja menjadi orang tua dan Anda akan menghabiskan milik Anda Natal pertama bersama bayi, kamu tidak perlu khawatir. Hal-hal berjalan baik dan yang Anda nikmati tidak sesulit...

Pulihkan Natal

Pulihkan Natal

Oleh Mercedes Honrubia. Direktur Institut Coincidir. mendekati Natal, jalan-jalan dipenuhi dengan lampu, lagu-lagu Natal membanjiri pusat perbelanjaan, alun-alun, rumah-rumah, orang-orang keluar dan...