Kembali ke sekolah: 3 reaksi paling umum dari anak-anak dan bagaimana harus bertindak

Dalam Pendidikan Anak Usia Dini, hari-hari pertama "kembali ke sekolah"Mereka sangat sensitif untuk anak-anak dan keluarga, sekolah tahu ini dan memfokuskan upaya mereka pada penerimaan anak-anak, karena penggabungan ini meninggalkan kesan mendalam pada perasaan aman mereka.

Selama hari-hari pertama kehadirannya di pusat, anak laki-laki atau perempuan akan mengalami serangkaian perubahan, karena ia beralih dari berada di media di mana ia adalah protagonis utama, ke yang lain di mana ia harus tinggal bersama, berhubungan dan berbagi dengan rekan-rekan Anda. Selain itu, itu harus dimasukkan ke dalam lingkungan baru di mana orang, ruang dan bahan tidak diketahui olehnya dan dia harus memisahkan diri dari orang yang dicintai dan dikenal.


Ini adalah 3 reaksi anak-anak saat kembali ke sekolah

Mengingat penggabungan baru mereka ke dalam kehidupan sekolah, anak-anak sering bereaksi dengan cara yang berbeda:

- Beberapa pemberontak pada saat pertama kembali ke sekolah dan melepaskan kemarahan mereka yang terkandung, dalam bentuk menangis, menendang atau bahkan melempar benda-benda dan tidak ingin melakukan apa pun yang diminta. Beberapa bahkan menolak makanan atau mulai buang air kecil lagi. Pada prinsipnya itu adalah reaksi normal dan perkiraan adaptasi baik.

- Yang lain memakainya dengan baik di antara tanda kutip hari pertama, tetapi di hari kedua atau ketiga (untuk melihat bahwa situasinya tidak sementara) ketika mereka melakukan pemberontakan dengan kemarahan atau kesedihan. Kasing ini juga biasa dan juga menambah adaptasi yang benar dan tidak terlalu lama.


- Sekelompok anak-anak lain tampaknya menerima situasi itu, tetapi mereka memanifestasikan sikap isolasi. Mereka tidak menangis, mereka melakukan apa yang diperintahkan, mereka berkolaborasi jika diminta, tetapi dengan wajah sedih dan pasrah. Mereka biasanya tinggal di sudut menonton secara pasif dan berbicara sangat sedikit. Inilah yang paling mengkhawatirkan para pendidik karena mereka mengalami kesulitan mengeluarkan perasaan dan keadaan emosi mereka, dan mereka membutuhkan lebih banyak waktu untuk beradaptasi.

Periode adaptasi dapat diakhiri ketika stabilitas emosi tertentu telah dicapai dalam kelompok, dan anak-anak dapat mengasumsikan dengan lebih tenang saat perpisahan dan reuni dengan keluarga, serta totalitas waktu tinggal dalam kelompok. pusat.

Kiat pendidik untuk beradaptasi dengan sekolah

Meskipun periode adaptasi memiliki karakteristik khusus yang tergantung pada beberapa faktor seperti usia anak atau kehadiran sebelumnya di sekolah, Asosiasi Dunia Pengajar Anak Usia Dini (AMEI-WAECE) menawarkan beberapa saran kepada orang tua:


1. Tetap tenang dan tunjukkan ketenangan dan keamanan. Bergantung pada sikap orang tua, anak tersebut dapat menjalani hari pertama sekolahnya sebagai petualangan atau sebagai pengalaman buruk. Jika ibu atau ayah hidup dengan kesulitan saat ini, anak akan mengeluh dengan cemas dan akan menjalani adaptasi dengan rasa tidak aman dan ketakutan.

2. Hubungan kepercayaan antara pusat dan keluarga sangat penting. Tujuannya adalah untuk mencapai saling pengetahuan di antara pihak-pihak yang terlibat (orang tua-anak-sekolah), di mana hubungan kepercayaan dibangun.

3. Waspada, karena setiap anak mengeksternalkan dan mengekspresikan emosi hari ini dengan cara yang berbeda, tetapi mereka semua membutuhkan bantuan dari orang tua dan pendidik mereka.

4. Hormati adaptasi. Pusat pendidikan harus memberi tahu keluarga tentang pentingnya menghormati periode adaptasi, dan disarankan untuk memberikan dokumen informatif tentang bagaimana hal itu harus dilakukan sehingga berfungsi sebagai referensi bagi kedua belah pihak. Selama pertemuan pertama dengan tutor atau tutor kelas, waktu akan ditetapkan dengan orang tua sampai total permanen anak di pusat, memperhatikan individualitas yang sama, untuk kebutuhan keluarga dan keadaan pribadi mereka.

5. Kehadiran keluarga. Dalam periode adaptasi itu akan tergantung pada usia anak-anak, karakteristik kelompok dan pendekatan masing-masing pusat atau pendidik. Pusat harus mempertimbangkan opsi ini sebagai tawaran, tidak pernah sebagai pemaksaan, karena perlu untuk merenungkan situasi keluarga di mana orang tua tidak dapat pergi dengan anak-anak mereka karena mereka tidak mengizinkannya di tempat kerja. Dalam hal ini, orang tua tidak boleh dibuat merasa bersalah, tetapi membantu sebanyak mungkin sehingga periode penyesuaian sesedikit mungkin traumatis bagi anak.

6. Rutinitas. Meskipun yang dicari selama periode adaptasi adalah bahwa anak dimasukkan ke dalam rutinitas baru, pada hari-hari pertama Anda harus fleksibel dan terutama pasien, karena anak-anak harus beradaptasi dengan jadwal baru.
"Pada saat-saat ini, orang tua dipengaruhi oleh bagaimana mereka sendiri menjalani pemisahan: ketakutan mereka, harapan mereka, kecemasan mereka, kesedihan mereka, keamanan atau rasa tidak aman mereka, tingkat kepercayaan mereka pada institusi dan kemungkinan-kemungkinan anak mereka. a, dll.Semua ini ditransmisikan dan ditangkap oleh anak, "kata Juan Sánchez Muliterno, presiden Asosiasi Dunia Pendidikan Anak Usia Dini (AMEI-WAECE)." Jika ibu hidup dengan kesulitan kali ini anak akan mengeluh dengan cemas dan akan hidup adaptasi dengan rasa tidak aman dan ketakutan. Yang paling penting adalah tetap tenang dan menunjukkan rasa aman. "

Marisol Nuevo Espín
Saran:Juan Sánchez Muliterno, presiden Asosiasi Dunia Pendidik Anak Usia Dini (AMEI-WAECE).

Video: 【ENG SUB】甜蜜暴击 03 | Sweet Combat 03(鹿晗LUHAN、关晓彤、裴子添、邵雨薇、赵越、李萌萌、丁程鑫主演)


Artikel Menarik

Vitamin dan mineral dalam kehamilan

Vitamin dan mineral dalam kehamilan

Kebutuhan vitamin meningkat selama kehamilan, jadi itu umum untuk merekomendasikan suplemen vitamin untuk menghindari berbagai kekurangan gizi. Meski begitu, harus diingat bahwa vitamin yang larut...

Vaksin batuk rejan untuk semua wanita hamil

Vaksin batuk rejan untuk semua wanita hamil

Beberapa komunitas otonom, termasuk Andalusia dan Madrid, akan memasukkan per Januari 2016 vaksin pertusis untuk semua wanita hamil dalam kalender vaksinasi resmi. Saat ini, hanya tujuh Komunitas...