Virus kembali dengan kembali ke sekolah

Katarak, radang amandel, konjungtivitis, gastroenteritis, flu ... Mereka muncul sepanjang tahun sekolah dan mengganggu anak-anak dan keluarga mereka. Salah satu pertanyaan yang mungkin menyerang semua orang tua adalah Bagaimana cara mengetahui apakah kita harus meninggalkan mereka di rumah atau membawanya ke sekolah.

Tetapi dengan kedatangan sekolah, virus dan penyakit menular yang menakutkan juga datang. Perubahan suhu dan kontak fisik di antara mereka adalah tempat berkembang biak bagi mikroorganisme ini untuk dilahirkan dan bereproduksi.

Paloma Nacher, ahli neonatologi di Rumah Sakit La Milagrosa di Madrid, menjelaskan bahwa kadang-kadang virulensi gangguan ini sangat kecil sehingga tidak perlu berhenti sekolah. Namun, di lain waktu, kondisi anak membutuhkan pemulihan di rumah. Y di waktu lain, untuk pencegahan, lebih baik tidak pergi ke kelas untuk menghindari penularan kepada sahabat lainnya. Dalam kasus apa pun, selalu disarankan untuk mengikuti instruksi dari profesional medis yang akan menjadi orang yang dapat mengevaluasi kebutuhan untuk menyelamatkan istirahat di rumah atau untuk hidup normal.


Seperti yang ditunjukkan oleh Paloma Nacher, "dalam kasus ini kita harus menggunakan akal sehat, jika anak itu mengalami malam yang buruk, mengalami diare atau muntah dan bahkan demam, lebih baik tinggal di rumah, untuknya dan untuk orang lain; Jika Anda hanya memiliki gejala catarrh ringan dan tidak ada ketidaknyamanan fisik atau demam, Anda dapat pergi ke kamar bayi atau sekolah. "

Ini juga menunjukkan perlunya memberi perhatian khusus bayi-bayi yang bersekolah di sekolah bayi dan mereka belum menyelesaikan satu tahun. Meskipun mereka telah divaksinasi terhadap pertusis, polio dan pneumokokus sejak dua bulan, memang benar mereka berada dalam kelompok risiko.

Pencegahan terbaik: cuci tangan Anda

Pencegahan adalah tindakan mendasar yang harus kita adopsi baik di rumah maupun di pusat penitipan anak, untuk menghindari, sejauh mungkin, penyebaran virus.


Salah satu tindakan yang paling efektif adalah sering mencuci tangan, terutama jika Anda berhubungan dengan anak-anak atau yang bertanggung jawab atas mereka. Misalnya, sangat penting untuk mencuci tangan sebelum menyiapkan atau menyentuh makanan atau peralatan dapur dan selalu setelah pergi ke kamar mandi, mengatur meja, makan, membersihkan anak-anak atau menangani popok, bersin, batuk dan meniup, bersama dengan sakit atau bermain dengan hewan peliharaan.

Virus dan bakteri

Menurut Dr. Nacher, tidak ada daftar virus dan bakteri yang mungkin diderita seorang anak sepanjang tahun sekolah. Penting untuk menilai setiap kasus secara individu untuk membuat diagnosis terbaik. Tetapi kita dapat berbicara tentang serangkaian penyakit menular yang telah menjadi yang paling umum:

- Gastroenteritis. Gejala pertama yang muncul mungkin adalah kurang nafsu makan, muntah, diare, sakit perut dan demam. Dalam kasus bayi, gejala-gejala ini mungkin disertai dengan iritabilitas yang biasanya disebabkan oleh nyeri lambung, lebih serius dan mimosa daripada biasanya dan kantuk. Dianjurkan agar anak-anak tidak pergi ke sekolah sampai 48 jam setelah hilangnya gejala.


- Konjungtivitis bakteri. Itu cenderung menunjukkan air mata dan sekresi lendir melalui saluran air mata. Dalam hal ini, disarankan untuk tidak membawa anak ke sekolah sampai 24 jam setelah memulai perawatan.

- Sindrom tangan, mulut dan kaki. Ini adalah kondisi yang disebabkan oleh beberapa virus yang mempengaruhi sebagian besar pada bayi dan anak di bawah lima tahun. Secara umum, penyakit ini ringan dan hampir semua pasien pulih dari tujuh hingga sepuluh hari tanpa perawatan medis. Gejalanya dimulai dengan demam, kurang keinginan untuk makan, sakit tenggorokan dan merasa sakit. Satu atau dua hari setelah timbulnya demam, luka yang menyakitkan dapat muncul di mulut. Ruam juga dapat timbul pada kulit telapak tangan dan telapak kaki, dengan bintik-bintik merah datar. Meskipun benar bahwa itu lebih menular di masa inkubasi, Anda tidak boleh menghadiri penitipan anak sampai remisi, seperti virus lainnya, berpotensi menular.

- Bronkiolitis. Ini adalah penyakit pada sistem pernapasan dan mempengaruhi saluran udara kecil yang disebut bronkiolus yang mengalir ke paru-paru. Peradangan rute ini menyebabkan mereka membengkak dan mengisi dengan lendir, yang membuat sulit bernafas. Ini adalah penyakit umum dan terkadang serius. Penyebab paling sering adalah virus pernapasan sinicial (RSV). Ini sangat umum pada bayi dan anak-anak karena saluran udara mereka kecil dan lebih mudah tersumbat. Ini adalah penyakit serius yang terkadang membutuhkan rawat inap. Biasanya terjadi lebih sering antara usia tiga dan enam bulan dan menghilang ketika anak tumbuh dan paru-parunya matang. Virus menyebar jika kontak langsung dengan sekresi hidung dan tenggorokan seseorang yang menderita penyakit tersebut. Penting agar anak tidak lelah melakukan kegiatan normal dan sepenuhnya pulih sebelum kembali ke sekolah.

- Eritema yang menular. Ini adalah penampilan proses eksantematik ringan (difusi makula kulit yang difus), sangat umum pada anak-anak. Muncul dalam bentuk wabah selama masa sekolah dan mempengaruhi anak perempuan dan laki-laki. Gejala: kemerahan pada pipi, ruam pada batang dan ekstremitas, nyeri sendi dan malaise. Setelah perawatan dimulai, Anda dapat kembali ke kehidupan normal setelah 24-48 jam.

- Flu biasa. Seperti namanya, lazimnya anak menderita beberapa proses catarrhal sepanjang tahun sekolah. Ini adalah patologi yang sangat menular selama hari-hari pertama dan menyebar dengan mudah di tempat-tempat seperti sekolah atau pembibitan. Ini biasanya dimulai dengan rinorea atau keluarnya cairan dari hidung, hidung tersumbat, batuk dan bersin, sakit tenggorokan, sakit kepala dan bahkan bisa timbul demam antara 38 hingga 39º C.

Paloma Nacher. Ahli neonatologi Rumah Sakit La Milagrosa (Madrid)

Video: Murid Liberia Kembali ke Sekolah


Artikel Menarik

Aktivitas fisik: periksa sindrom pasca-liburan

Aktivitas fisik: periksa sindrom pasca-liburan

Kedatangan bulan September adalah beberapa permulaan dari periode yang menyakitkan dan tidak menyenangkan, yang dicakup oleh apa yang disebut sindrom pasca-kejuruan. Saya pikir ini bukan tentang...

Apa yang dapat Anda lakukan ketika anak Anda mengamuk

Apa yang dapat Anda lakukan ketika anak Anda mengamuk

Amukan adalah cara anak mengekspresikannyaketidaknyamanan dalam menghadapi kemunduran, frustrasi atau kurangnya kesesuaian dengan sesuatu. Anak-anak mengekspresikan diri mereka dengan amukan karena...

10 gejala pada anak yang tidak boleh Anda abaikan

10 gejala pada anak yang tidak boleh Anda abaikan

Sebanyak yang orang tua inginkan, tidak mungkin mencegah anak-anak sakit. Meskipun hidangan yang tidak enak untuk melihat anak-anak kecil menjadi target dari beberapa kondisi, itu adalah sesuatu yang...