Anak-anak selalu berpesta

Musim gugur identik dengan kembali ke ruang kelas, untuk bekerja, untuk tugas-tugas yang membutuhkan usaha kita. Dalam peran kita sebagai orang tua, kita harus mencapai tantangan membangkitkan dalam diri anak-anak kita nilai sejati kehidupan sehari-hari, sehingga mereka menjalaninya sebagai sebuah pesta.
September dan Oktober, sejauh ini, merupakan bulan-bulan paling tidak menyenangkan dari kalender untuk sebagian besar keluarga kami. Hanya yang termuda yang hidup saat ini dengan emosi untuk reuni dengan teman dan teman bermain sekolah mereka. Bagi mereka, hidup adalah permainan dan berlalunya waktu hanya mengkhawatirkan perubahan tempat hobi mereka dirayakan: rumah, pantai, gunung atau, pada bulan September, sekolah.
Namun, untuk anak-anak kita yang lain, September dan Oktober disajikan sebagai tukang pojok yang tak terhindarkan dari tahun ke tahun. Bulan-bulan ini adalah penyebab "menyirami pesta" ke kehidupan tanpa jam alarm, tanpa buku, tanpa pekerjaan rumah dan tanpa ujian; untuk kehidupan yang nyaman yang telah mereka nikmati terus menerus selama hampir 90 hari.
Bagaimana saya dapat membantu anak-anak saya mengatasi trans yang melibatkan kembali ke sekolah dan belajar setelah liburan yang panjang? Apakah hanya saya yang mengkonfirmasi pengunduran diri sebelum hal yang tak terhindarkan? Di mana saya menemukan kata-kata yang mendorong Anda untuk merangkul waktu baru ini yang sekarang dimulai dengan sukacita dan antusiasme?
Pertama, ada pertanyaan yang saya tanyakan kepada anak-anak saya dan saya sendiri sehingga kami semua menjawab dengan jujur. Apa pesta untuk kita? Apakah itu sesuatu yang eksternal bagi orang kita atau apakah pesta itu ikut dengan kita? Apakah kita pria yang hidup dalam sebuah pesta atau yang hanya hidup di pesta?
Maksud saya, di Spanyol dan di sisa masyarakat kesejahteraan, kami menemukan orang yang hanya hidup di pesta. Sisa waktu mereka, mereka berkeliaran seperti hantu. Mereka adalah anak muda atau orang dewasa yang dengan sedih menyeret mayat mereka setelah lama bekerja atau belajar; tanpa stimulus lain selain mendiskontokan jam yang tersisa sampai mencapai akhir pekan atau pesta yang lalu. Mereka adalah orang-orang yang sedih yang merindukan pesta untuk memulihkan kegembiraan yang, konon, pekerjaan atau penelitian itu akan membawa mereka selama seminggu.


Bukankah agak tragis bahwa, jika ini adalah takdir kita, sebagian besar hidup kita adalah hidup "mati"? Karena anak-anak saya memiliki liburan musim panas selama tiga bulan, selain Natal dan perayaan lokal sesekali. Tapi saya, setidaknya, hanya memiliki 22 hari kerja untuk mendistribusikan sepanjang tahun. Panorama hitam muncul kepada mereka jika hanya selama beberapa hari mereka berhasil menjadi pria dan wanita dalam perayaan.
Mungkin karena alasan ini, banyak orang menolak iman hari ini. Sederhananya, karena kehidupan kekal dalam keadaan seperti ini tampaknya tidak diinginkan bagi mereka. Untuk terus hidup selamanya - tanpa akhir - tampaknya lebih merupakan kutukan daripada hadiah (Benediktus XVI, Spes salvi).
Apakah tidak dramatis untuk menganggap bahwa kebahagiaan kita berasal dari bulan di mana kita menemukan diri kita sendiri atau jika kita berada di sekolah, di tempat kerja atau di pantai? Dari peristiwa yang tak terkendali, di luar diri kita?
Saya tidak ingin kehidupan akhir pekan untuk anak-anak saya, saya berharap mereka selalu hidup, selalu terjaga. Dalam studi dan saat istirahat, pada bulan Oktober dan Agustus. Karena itu, saya ingin sekali menemukan makna mendalam dari studi dan pekerjaan. Karena jika mereka tidak berhasil, seluruh keberadaan mereka akan berkurang menjadi aktivisme yang steril dan tidak terorganisir.
Waktu siswa bersifat transendental. Dan banyak anak muda dapat menerapkan apa yang José María Pemán kaitkan dengan indah dalam ayat-ayat "Allah yang Tidak Sabar":
Anda adalah aliran kosong yang, melalui batu yang sepi, tidak terikat dan berani. Saat sungai jatuh, taman mengering!
Saya tahu bahwa anak-anak saya tergoda untuk belajar minimal untuk mencapai lulus, untuk melakukan tugas-tugas mereka dengan cara yang biasa-biasa saja dan untuk mendengarkan pelajaran dari guru secara anodial. Kesimpulannya, untuk mengeluarkan potensinya di "batu gurun".
Dalam kata-kata G. K.Chesterton, "Mediokritas, mungkin, terdiri dari berada di atas kebesaran dan tidak menyadarinya". Ini adalah misi kami sebagai orang tua: untuk membantu mereka menyingkirkan hal-hal biasa-biasa saja itu dan menemukan kebesaran yang mereka miliki di hadapan mereka dan yang tidak mereka sadari; perlihatkan kepada mereka besarnya yang diberikan oleh pengetahuan dan kebijaksanaan yang diberikan oleh studi.
Santo Teresa dari Yesus menegaskan bahwa "Tuhan berjalan di antara periuk." Dan dalam pengertian yang sama, bhikkhu dari Trappist San Rafael Arnáiz menjelaskan dengan humor bahwa, pada hari hujan di bulan Desember, ketika bekerja di sebuah toko di biara, membersihkan lentil, mengupas kentang dan lobak, tersirat: "Biarkan saja Saya meninggalkan rumah saya untuk datang ke sini dengan dingin untuk mengupas serangga jelek ini !! Benar-benar sesuatu yang konyol tentang mengupas lobak. " Tidak lama kemudian dia menjawab pertanyaan imp tentang apa yang dia lakukan di sana mengatakan bahwa dia mengupas lobak untuk cinta Yesus Kristus.
Santa Teresa dan Brother Rafael membantu kami membantu anak-anak kami memulai kursus baru dengan penuh semangat. Karena Tuhan juga berjalan di antara buku-buku. Bulan-bulan musim gugur dan musim dingin yang dingin akan tiba dan akan ada saat-saat ketika beberapa orang tertentu membanjiri mereka dalam keheningan yang menunjukkan bahwa belajar tidak masuk akal dan bahwa konyol untuk mendengarkan guru tertentu atau melakukan tugas-tugas tertentu. Imp lainnya akan membingungkan Anda dengan membangkitkan bulan-bulan musim panas dan membayangkan hidup yang mudah tanpa usaha atau belajar. Dan mereka akan bertanya apa yang mereka lakukan duduk di meja Anda dengan mata tertuju di depan sebuah buku.
Saat itulah saya mengundang Anda untuk merespons dengan tegas imp ini. Apa yang saya lakukan? Saya belajar untuk cinta, untuk cinta Yesus Kristus!


Video: Korban Selamat: Sebelum Tenggelam, Anak Muda Berpesta Tuak di Atas KM Sinar Bangun - BIS 22/06


Artikel Menarik

Kiat memoderasi asupan garam

Kiat memoderasi asupan garam

itu garam adalah zat tambahan yang sering kita gunakan dalam makanan. Secara historis digunakan sebagai pengawet, sekarang bagian dari fungsinya adalah untuk meningkatkan rasa makanan dan...

Nafas di hati anak-anak

Nafas di hati anak-anak

Selama masa kanak-kanak, sangat umum bagi anak untuk didiagnosis pada suatu waktu meniup hati. Sekitar satu dari setiap seratus bayi dilahirkan dengan penyakit jantung bawaan. Tetapi tidak perlu...

Ebola pada anak-anak, laporan baru dari AEP

Ebola pada anak-anak, laporan baru dari AEP

Asosiasi Pediatrik Spanyol (AEP) telah menyiapkan laporan teknis tentang protokol aksi dalam kasus yang diduga Ebola pada anak-anak, yang dapat dikonsultasikan di situs web AEP. Dokumen tersebut...

8 rahasia untuk berhasil dalam ujian lisan

8 rahasia untuk berhasil dalam ujian lisan

Ujian lisan memiliki reputasi buruk, baunya guru otoritatif dan subjek tulang. Saat tanggal dari ujian yang ditakuti ini mendekat, tidak ada seorang pun yang tidak merasa cukup hormat, ketika tidak...