Cara berbicara tentang kematian dengan anak-anak Anda: ide untuk mengirimkan ketenangan

Kehilangan orang yang dicintai adalah salah satu situasi tersulit yang bisa dialami seseorang. Kita hidup dalam masyarakat di mana kita tidak terbiasa dengan kematian dan menjelaskan peristiwa ini kepada seorang anak bisa sangat rumit jika tidak diperlakukan dengan tulus dan emosi.

Tidak ada yang suka berbicara tentang kematian. Ini adalah subjek yang telah menjadi masalah "tabu" dan yang biasanya tidak ditangani sampai terjadi dekat atau di dalam keluarga. Secara ambigu menjelaskan fakta ini kepada anak-anak dapat menyebabkan jalan buntu yang tidak hanya menciptakan lebih banyak kebingungan tetapi juga memiliki konsekuensi negatif baik pada anak-anak dan di dalam keluarga.


Pada saat orang yang dicintai dan didekati meninggal, adalah hal yang normal bagi orang dewasa untuk menghadapi pertanyaan anak-anak kecil, yang karena rasa ingin tahu dan ketidaktahuan mereka tidak mengerti apa yang terjadi dan merasa menyesal. Saat itulah ayah dan ibu, mereka mempertanyakan bagaimana menjelaskan kematian kepada seorang anak, apa yang harus dikatakan, bagaimana melakukannya atau kapan.

Apa yang harus dikatakan, bagaimana melakukannya dan kapan: ide untuk menjelaskan kematian kepada anak-anak

"Secara umum, orang tua salah penanganan dalam situasi ini karena mereka adalah pengecualian dalam percakapan dengan anak-anak kita. kematian ini bukan topik yang sering diperlakukan dan secara alami, tetapi hanya dibahas secara sporadis ketika itu terjadi dalam keluarga ... dan sering dilakukan berjinjit, tanpa menyinggung subjek secara mendalam. Semua orang tua ingin dapat menyelamatkan penderitaan mereka dalam kehilangan seseorang yang mereka cintai, tetapi kebanyakan dari mereka tidak tahu bagaimana melakukannya, "jelas Ponngels Ponce, pakar terapi keluarga dan kesedihan.


Memiliki gagasan dan aspek yang jelas ketika mengomunikasikan jenis berita ini ke yang terkecil dari rumah dapat sangat berguna bagi semua anggota keluarga, untuk ini para pakar berbagi mengklarifikasi beberapa tips untuk membuat lebih mudah dan tertahankan. saat untuk menjelaskan kematian.

Perlu untuk mengirimkan dan merasa tenang ketika berbicara tentang kematian kepada anak-anak

Ketika Anda memberikan penjelasan, Anda biasanya melakukannya dari keadaan emosi Anda sendiri. Menurut orang itu, ini akan menjadi cara di mana dia mengirimkan informasi kepada anak, menginfeksi emosinya.

"Penting untuk menyadari bagaimana kita adalah diri kita sendiri karena emosi itu akan meresapi anak, jadi jika yang saya inginkan adalah mentransmisikan ketenangan, saya harus merasakannya dan mencari sejenak dengan tenang," kata ahli.

Harus diperhitungkan bahwa, bersama dengan kata-kata, anak juga akan mengamati sikap dan bahasa non-verbal orang dewasa, sehingga harus ada koherensi antara apa yang dikatakan, bagaimana dikatakan dan bagaimana tindakannya.


Tidak dapat dihindari bahwa situasi kehilangan yang signifikan ini memicu emosi yang menyakitkan dan sedih, bahwa dalam situasi dapat membuat seseorang kehilangan ketenangannya, tetapi perlu untuk menemukannya sebelum berhadapan muka dengan laki-laki atau perempuan itu.

Penggunaan kata 'kematian' tidak perlu ditakuti

Biasanya kata ini dihindari setiap kali diucapkan di depan anak di bawah umur, tetapi perlu untuk menormalkan penggunaannya. Banyak anak sudah tahu bahwa ada kematian, mereka mengenalnya setelah membacanya di cerita, dilihat di film atau di televisi.

Sebagian besar dari mereka mengenal seseorang yang telah meninggal kerabat, teman atau hewan peliharaan yang sangat disayanginya. Adalah penting bahwa ketakutan untuk menggunakan kata ini menghilang untuk memfasilitasi pemahaman dengan anak.

Jujurlah dan tunjukkan emosi nyata

"Jika anak sudah cukup besar untuk mengerti apa yang terjadi Anda tidak perlu menggunakan metafora, hanya kebenaran yang harus disampaikan, "saran Àngels Ponce Penting untuk menghadapi situasi seperti ini, selalu mengatakan yang sebenarnya dan tidak menyembunyikan apa yang dirasakan orang dewasa atau apa yang telah terjadi.

Berbagi dengan anak-anak realitas dan emosi yang menyertai hilangnya orang yang dicintai, memperkuat emosi itu dan menormalkannya. Kita harus menyampaikan bahwa berkabung, bersedih itu normal atau merindukan mereka adalah normal, dengan cara ini kita memberikan izin kepada mereka untuk mengekspresikan dan membagikannya kepada kita. "Berbagi dengan anak-anak apa yang kami rasakan adalah cara terbaik untuk mendidik mereka secara emosional", jelas sang ahli.

Sesuaikan argumen dan konsep sesuai usia

Anak-anak akan memahami kematian melalui pengalaman dan kedewasaan mereka, sehingga sangat penting untuk menyesuaikan ucapan dengan usia anak. "Kita harus ingat itu bocah 6 tahunmisalnya, Anda tidak perlu tahu segalanya tentang kematian", kata Ponce.

Dalam kasus di mana anak-anak kecil disarankan untuk hanya menjawab pertanyaan yang mereka tanyakan, tanpa memberikan lebih banyak penjelasan daripada yang mereka minta.
Berbicara dengannya tentang almarhum dapat membantu anak mengekspresikan perasaannya tentang apa yang telah terjadi dan tentang orang yang tidak, dan kita dapat belajar lebih banyak tentang keadaan emosinya.

Anak itu dapat bereaksi terhadap kematian dalam banyak cara, tergantung pada faktor-faktor yang mempengaruhinya, tidak hanya usia yang dimilikinya, tetapi cara dia berhubungan dengan lingkungannya, tingkat pemahaman, pengalaman, atau kaitannya sendiri yang menyatukannya dengan orang yang meninggal.

Marina Berrio
Saran: Malaikat Ponce. Terapis Keluarga

Video: 楚乔传 Princess Agents 10 Eng sub【未删减版】 赵丽颖 林更新 窦骁 李沁 主演


Artikel Menarik

Sayuran melawan penuaan neuron

Sayuran melawan penuaan neuron

Penuaan tidak bisa dihindari. Tumbuh dewasa berarti mengucapkan selamat tinggal pada serangkaian keterampilan yang pernah dinikmati. Contohnya adalah kemunduran neuronal yang diperiksa selama...

Pisahkan siswa di ruang kelas

Pisahkan siswa di ruang kelas

Sepanjang sejarah, pemerintah, kementerian dan sekolah telah datang dengan berbagai metode untuk meningkatkan sistem pendidikan, berputar di sekitar pertanyaan sentral: Bagaimana seharusnya anak-anak...