6 strategi untuk mencegah kekerasan terhadap anak, menurut Unicef

Tidak perlu menunda apa pun, kita harus beralih ke tindakan. Sayangnya, saat ini kekerasan anak Itu tidak bisa dihindari dan kami terus menemukan kasus-kasus kekerasan terhadap anak-anak. Namun, adalah mungkin untuk menghentikan siklus kekerasan terhadap yang terkecil, dan kita semua memiliki kewajiban untuk segera bertindak, karena alasan moral dan untuk membela hak asasi manusia.

Kita bisa mencegahnya kekerasan dan kita harus melakukannya mulai hari ini. Untuk alasan itu Unicef dia telah menguraikan rencana dengan beberapa strategi yang dengannya seluruh masyarakat dapat bekerja sama untuk memberantas momok ini yang banyak dialami anak-anak kecil di rumah mereka dari hari ke hari. Tujuannya adalah untuk melibatkan masyarakat umum dan memobilisasinya untuk tindakan. Imbaulah mereka untuk memahami keseriusan situasi ini dan berupaya mengakhirinya.


Strategi untuk memberantas kekerasan, menurut Unicef

"Kekerasan melahirkan kekerasan, kita tahu bahwa anak-anak yang menderita kekerasan cenderung menganggap kekerasan sebagai hal yang normal, bahkan dapat diterima ... Dan mereka lebih cenderung melanggengkan kekerasan terhadap anak-anak mereka di masa depan. trauma bahwa anak-anak menderita karena kekerasan sosial, kami membuka pintu ke masalah yang dapat bertahan seumur hidup ... dan memicu sikap negatif yang dapat bergaung dari satu generasi ke generasi lain ".

Dengan kata-kata ini Anthony Lake, Direktur Eksekutif Unicef, menempatkan masyarakat dalam posisi untuk memahami gravitasi dari kekerasan anak. Ini adalah beberapa strategi yang digunakan untuk mengakhiri konteks ini:


1. Berikan dukungan kepada orang tua, pengasuh, dan keluarga mereka. Ketika keluarga, pengasuh dan orang tua menerima pendidikan tentang perkembangan anak di usia dini, mereka meningkatkan kemungkinan bahwa mereka akan menggunakan metode disiplin positif. Dengan cara ini, risiko kekerasan di rumah berkurang.

2. Bantu anak-anak dan remaja untuk menghadapi risiko dan tantangan. Untuk mengurangi kekerasan di sekolah dan masyarakat, penting untuk memberi anak-anak dan remaja pengetahuan dan keterampilan yang diperlukan untuk menghadapi dan menyelesaikan situasi risiko dan tantangan tanpa menggunakan kekerasan, serta untuk mencari dukungan yang diperlukan saat memprovokasi situasi kekerasan.

3. Modifikasi sikap dan norma sosial yang memicu kekerasan dan diskriminasi. Cara paling pasti untuk menghindari kekerasan sebelum dipicu adalah mengubah sikap dan norma sosial yang menyembunyikan kekerasan tersembunyi di depan mata.


4. Promosikan dan dukung layanan untuk anak-anak. Jika anak-anak didorong untuk mencari dukungan profesional yang tepat ketika insiden kekerasan terjadi, dan melaporkannya, mereka dibantu untuk mengatasi dan menyelesaikan pengalaman mereka dengan kekerasan dengan lebih baik.

5. Terapkan hukum dan kebijakan yang melindungi anak-anak. Pengenaan dan penerapan hukum dan kebijakan untuk melindungi anak-anak merupakan pesan yang jelas kepada masyarakat pada umumnya bahwa kekerasan tidak dapat diterima dan akan dihukum.

6. Melakukan pengumpulan data dan tugas-tugas penelitian. Memperoleh pengetahuan tentang kekerasan (di mana hal itu terjadi, dengan cara apa, dan sektor-sektor mana dari populasi anak yang paling terkena dampak, dipisahkan berdasarkan asal usul dan usia) sangat penting untuk merencanakan dan merancang strategi intervensi dan menetapkan sasaran dan tenggat waktu numerik untuk memantau kemajuan tercapai dan menghilangkan kekerasan.

Contoh sukses

Untuk menunjukkan bagaimana taktik yang disarankan UNICEF kepada keluarga, organisasi ini memberikan contoh beberapa kasus yang berhasil di seluruh dunia di berbagai negara. Ini adalah beberapa di antaranya dan mereka menunjukkan bahwa pencegahan kekerasan anak dimungkinkan:

- Turki. Di negara ini, program pendidikan untuk ayah dan ibu berhasil mengurangi hukuman fisik sebesar 73% dalam jangka waktu dua tahun.

- Amerika Serikat. Program kunjungan rumah yang dilakukan selama 15 tahun membantu mengurangi 48% kasus pelecehan dan penelantaran anak.

- Swedia. Sebuah undang-undang yang melarang hukuman fisik, ditambah dengan kampanye pendidikan dan kesadaran selama 35 tahun, menghasilkan penurunan proporsi anak-anak yang dilanda orang dewasa dari 90% menjadi 10%.

Damián Montero

Video: Diskusi Publik JPAI: Pencegahan dan Penanggulangan Tindak Kekerasan di Lingkungan Sekolah | Bagian 1


Artikel Menarik

Peran para paman dalam pendidikan anak-anak

Peran para paman dalam pendidikan anak-anak

Meskipun orang tua adalah tokoh terpenting dalam keluarga pendidikan anak-anak merekaAnda juga tidak dapat menyangkal pengaruh kerabat dekat lainnya dalam proses ini. Sosok yang sangat jelas dalam...

Belajar itu bukan main: temukan motivasi!

Belajar itu bukan main: temukan motivasi!

Ada banyak orang tua yang menghadapi pelajaran tentang anak-anak mereka sebagai siksaan yang benar. Keadaan keputusasaan atau kurangnya minat berlimpah di antara anak-anak, dan tindakan sederhana...

Mutisme selektif anak-anak: masalah komunikasi?

Mutisme selektif anak-anak: masalah komunikasi?

Harganya banyak bagi kita mengatasi rasa malu ketika mereka memperkenalkan kita kepada seseorang atau ketika kita menemukan diri kita dalam lingkungan yang membuat kita tidak nyaman atau tidak...