Musim dingin demografis: penyebab dan konsekuensi langsung

Eropa bergerak menuju pemerataan tingkat kelahiran dan kematian, dengan stagnasi yang dihasilkan dari pertumbuhan populasi alami (pertumbuhan nol). Selain itu, ia memiliki proporsi populasi lansia yang akan segera melebihi 20% dari total populasi.

Jika tren saat ini berlanjut, Eropa dapat pindah ke fase regresi demografis, untuk peningkatan angka kematian sebagai akibat dari penuaan struktur demografis mereka, ke tingkat kelahiran yang masih lebih rendah, dan hilangnya populasi yang efektif. Sangat mendesak untuk memulihkan nilai-nilai orang dan keluarga untuk menangkal dan membalikkan kecenderungan negatif ini dan dengan demikian melindungi budaya Barat.


itu runtuhnya kelahiran Eropa Sudah menjadi kenyataan selama beberapa dekade sekarang, berlaku untuk semua negara di wilayah kami. Selama lebih dari tiga puluh tahun, generasi belum diperbarui di banyak Negara Uni Eropa (2,1 anak per wanita). Dan, karena dinamika fenomena demografis, selama bertahun-tahun, defisit ini akan meningkat, sedemikian rupa sehingga, jika berlanjut selama tiga puluh tahun lagi, proses depopulasi demografis dapat menjadi tidak dapat diubah. Eropa

Konsekuensi langsung dari jatuhnya kelahiran

Implikasi negatif dari semua jenis yang berasal dari situasi seperti ini tidak terhitung. Dampak yang tidak menguntungkan melampaui batas konsekuensi demografis dan pada dasarnya bersifat ekonomi dan sosial. Dalam demografis yang ketat, tren penurunan angka kelahiran yang berkepanjangan akan menyebabkan peningkatan angka kematian dan penurunan populasi yang efektif, yaitu, hilangnya jutaan penduduk Eropa di paruh pertama abad ini dan penuaan yang mengkhawatirkan. dari populasi.


Situasi ini sama-sama genting di negara-negara Barat lainnya, yang tingkat ketergantungannya (hubungan antara populasi aktif dan pasif) meningkat karena ketidakseimbangan dalam struktur demografis mereka, yang memiliki dampak dramatis bagi masyarakat secara keseluruhan. Dampak negatif ini berkisar dari biaya berlebihan untuk Jaminan Sosial sehubungan dengan pensiun dan penyediaan layanan sosial, ketidakseimbangan serius dalam struktur produksi dan konsumsi, serta konsekuensi penting sehubungan dengan bidang sosial dan ekonomi yang terkait erat dengan usia, seperti, misalnya, pendidikan, perumahan dan perawatan kesehatan.

Populasi berlebihan dan kontrol kelahiran


Dengan hancurnya kesuburan di Barat dan perlambatan kuat dalam angka kelahiran di Dunia Ketiga, dengan rata-rata dunia 2,5 anak per wanita dan pertumbuhan tahunan hanya lebih dari 1%, kita hampir tidak dapat berbicara hari ini tentang " ledakan populasi "dan kurang, dari" kelebihan populasi ". Mereka yang masih mempertahankan posisi ini tidak didasarkan pada sains, tetapi pada ideologi dan promosi kepentingan pribadi dari semua jenis.

Sesuai dengan ini, untuk berpendapat bahwa banyak kejahatan dan ketidakadilan kubur yang menimpa Negara-negara Dunia Ketiga mereka disebabkan oleh kesuburan yang tinggi, dan untuk mencari solusi yang seharusnya melalui pengendalian kelahiran di semua sisi - seringkali dengan cara kekerasan, bertentangan dengan kehendak warga negara-negara tersebut - itu berisi dosis ketidaktahuan atau sinisme yang kuat . Mencoba membuat kita berpikir bahwa tingginya tingkat kelahiran adalah penyebab kemiskinan negara-negara kurang berkembang, sama dengan omong kosong mengatakan bahwa tingkat penuaan yang tinggi adalah penyebab kekayaan negara-negara maju.

Perkembangan ekonomi dan sosial, yang menyiratkan lebih banyak masa sekolah dan universitas, dan penggabungan besar-besaran perempuan dalam angkatan kerja, misalnya, menyebabkan perkawinan tertinggal dan periode prokreasi, pada kenyataannya, lebih pendek dari di negara-negara yang kurang berkembang. Tapi itu Kebangkrutan kesuburan di Barat Ia mematuhi, di atas segalanya, transformasi mendalam dalam cara berpikir dan bertindak dalam hal reproduksi manusia, sesuai dengan apa yang disebut "Mentalitas modern", yang secara negatif mempengaruhi tingkat kelahiran.

Bagaimana kita sampai di sini?

Faktor-faktor mentalitas ini bersifat kultural, psikologis dan etis: mereka adalah nilai-nilai baru masyarakat yang menempatkan aspirasi lain di atas dan di luar pembentukan keluarga. Jatuhnya angka kelahiran juga terkait dengan promosi kelembagaan dan generalisasi, di negara-negara di lingkungan budaya kita, kebijakan demografis dan tindakan pendekatan anti-natalis.

Sebab-sebab jatuhnya angka kelahiran di negara-negara kaya, kemudian, berakar terutama pada masalah-masalah moral dan psikologis, termasuk nilai-nilai budaya dan agama. Kemunduran serius dari nilai-nilai ini adalah apa yang telah menghasilkan penampilan dan generalisasi dari nilai-nilai yang berlawanan.Ini terkait erat dengan apa yang disebut "revolusi seksual", yang mensyaratkan formalisasi dan persetujuan sosial untuk alternatif dari serikat keluarga tradisional.

Kemungkinan teknis untuk melakukan reproduksi manusia selain dari penyatuan fisik antara pria dan wanita - melalui manipulasi genetik, fertilisasi in vitro dan kloning - memperkenalkan, sehubungan dengan seksualitas manusia, perkawinan dan keluarga, elemen disintegrasi pribadi dan kolektif yang baru dan mengkhawatirkan.

Apakah musim dingin demografis punya solusi?

Disfungsiitas keluarga saat ini tidak diselesaikan dengan hanya membalik syarat evolusi dan situasi negatif yang diamati dalam bidang demografi, melalui kontribusi bantuan resmi dari Negara atau layanan kepada keluarga dari masyarakat. Kontribusi ini adalah kendaraan yang diperlukan dan sangat diperlukan untuk memperbaiki banyak penyakit yang menimpa keluarga pada saat ini, tetapi mereka tidak cukup untuk membalikkan tren demografis.

Setiap pembalikan dari kecenderungan-kecenderungan ini hanya dapat datang dari perubahan sikap yang mendalam terhadap realitas pribadi, seksualitas, perkawinan, prokreasi dan keluarga dan, pada akhirnya, sebelum realitas yang lebih dalam dari apa yang diperlukan oleh kondisi manusia tentang esensi dan tujuan akhirnya. Mengandalkan struktur lain yang berbeda dari keluarga tradisional selalu mengarah pada kontradiksi besar dan situasi atipikal yang terbukti di dunia saat ini.

Pemberantasan kontradiksi ini dan situasi yang mengkhawatirkan ini hanya dapat dicapai melalui Internet pemulihan nilai-nilai yang memperkuat keluarga sebagai penghubung penting untuk realisasi penuh individu sebagai pribadi manusia dan sebagai unit dasar dan alami masyarakat.

Alban D'Entremont. Profesor Geografi Eropa, Tempat dan Ruang dalam Sejarah, dan Populasi, Sumber Daya, dan Lingkungan Universitas Navarra

Video: SAVING 10,000 - Winning a War on Suicide in Japan - 自殺者1万人を救う戦い - Japanese Documentary


Artikel Menarik

Ini adalah efek kecanduan alkohol

Ini adalah efek kecanduan alkohol

Dalam masyarakat saat ini, konsumsi alkohol adalah sesuatu kebiasaan yang merupakan bagian dari kehidupan sehari-hari, segelas anggur dalam makanan, beberapa tongkat setelah bekerja, dll. Alkohol...

Gagasan untuk menuntut tanggung jawab dari anak-anak

Gagasan untuk menuntut tanggung jawab dari anak-anak

Menuntut tanggung jawab Anak-anak adalah keterampilan orang tua yang harus dilakukan dengan disiplin dan pemahaman. Masalah muncul ketika orang tua memiliki posisi yang ambivalen: di satu sisi mereka...

Emosi dalam kehamilan

Emosi dalam kehamilan

Selama kehamilan, emosi Anda, kekhawatiran dan kegembiraan Anda secara langsung memengaruhi bayi melalui hormon yang Anda keluarkan. Stres yang dialami oleh calon ibu dalam kehamilan sangat berbahaya...