Jenis orang tua untuk anak remaja

Mayoritas remaja mengeluh kepada orang tua "lebih banyak kebebasan". Namun, bagi kebanyakan orang tua menerima otonomi dan kemandirian anak-anak adalah proses yang sulit untuk dikelola. Dan justru cara pengelolaan yang berbeda ini yang menguraikan berbagai gaya atau orangtua yang berbeda tipe orang tua untuk anak remaja.

Beberapa orang tua memberikan kebebasan berlebih dalam masa remaja kepada anak-anak mereka ketika mereka belum siap, dan sebaliknya, orang tua yang lebih takut lainnya menghindari bahwa anak-anak memikul tanggung jawab atau membuat keputusan sendiri, menyangkal mereka kemungkinan menjadi dewasa dan tumbuh sebagai pribadi.

Tiga jenis gaya orang tua atau orangtua

Secara umum, kita biasanya berbicara tentang tiga jenis gaya orang tua atau orangtua, yang otoriter, demokratis, dan permisif.


- Orang tua yang demokratis: mereka adalah orang tua yang mengarahkan kegiatan anak secara rasional, menetapkan batasan yang jelas yang harus dihormati dan memungkinkan penalaran dan negosiasi. Gaya demokratis Ini terkait dengan tingkat tinggi harga diri, keterampilan sosial, prestasi akademik, kemandirian dan kematangan.

- Orang tua yang permisif: Orang tua ini berusaha mendorong otonomi putra. Namun, mereka menghindari menetapkan batasan atau mengawasi perilaku anak. Gaya permisif Ini terkait dengan tingkat tinggi harga diri dan keterampilan sosial, tetapi kurangnya batasan terkait dengan skor yang lebih tinggi dalam ketidakdewasaan dan ketergantungan.


- Orang tua yang otoriter: Orang tua ini menuntut kepatuhan, membatasi otonomi anak dan mencoba mengendalikan perilaku anak dengan cara yang kaku melalui hukuman fisik, ancaman verbal, atau larangan terus menerus. Gaya otoriter itu terkait dengan tingkat harga diri dan kepercayaan diri yang lebih rendah, ketakutan dan rasa tidak aman yang lebih tinggi dan skor tinggi dalam kepatuhan dan kinerja akademik.

Gaya demokratis: paling positif untuk remaja

Akibatnya, tampaknya gaya demokratis adalah salah satu yang paling positif mempengaruhi remaja. Menurut model ini, walaupun semua remaja akan mencoba mempertanyakan norma-norma, membandingkannya dengan norma-norma keluarga lain, orang tua harus menjalankan wewenang sehingga anak-anak memahami bahwa dalam kehidupan ada batasan dan belajar untuk mentolerir frustrasi. Anda juga harus membantu memahami konsekuensi dari perilaku mereka.


Misalnya, jika seorang anak tiba dua jam lebih lambat dari waktu yang dijadwalkan dan perilakunya tidak memiliki konsekuensi, sang ayah kehilangan kredibilitasnya sebagai figur otoritas. Namun, tindakan yang Anda ambil harus konsisten. Jika Anda menghukum anak Anda tanpa pergi pada hari Sabtu karena gagal dalam ujian, Anda tidak dapat tiba pada hari Sabtu dan menghapus hukumannya.

Namun, batasan harus berjalan seiring dengan komunikasi, karena komunikasi dan kepercayaan memungkinkan negosiasi. Misalnya, jika anak Anda meminta Anda untuk kembali satu jam lebih lambat dari biasanya karena ini adalah pesta akhir tahun dan semua teman Anda akan kembali lagi nanti, Anda dapat menegosiasikan ulang waktu untuk situasi tertentu seperti ini.

Sayangnya, tidak ada resep untuk meningkatkan komunikasi dengan remaja, karena setiap anak adalah dunia. Salah satu cara untuk mendekat adalah dengan tertarik pada hal-hal yang Anda sukai. Misalnya, jika anak Anda menyukai jenis musik tertentu, tanyakan padanya, dengarkan musik bersamanya atau temani dia untuk membeli rekaman dari grup yang disukainya.

Demikian juga, Orang tua yang demokratis mendorong anak-anak untuk mengambil keputusan dan ajari mereka untuk belajar dari kesalahan mereka. Jika kita melindungi mereka, kita tidak akan membantu mereka menjadi lebih kuat dan lebih dewasa. Remaja membutuhkan kesempatan untuk mengeksplorasi berbagai peran, mencoba kepribadian baru dan bereksperimen. Namun, sangat penting bahwa keputusan ini dipandu dan diawasi oleh orang dewasa.

Alih-alih memberikan khotbah tentang apa yang harus Anda lakukan dan apa yang tidak harus Anda lakukan, anak-anak Anda akan mendengarkan Anda jika Anda meluangkan waktu untuk mendengarkan dengan cermat. Tidak penting untuk berbicara seperti mendengarkan. Sering kali orang tua ingin membantu anak-anak yang menyela mereka dengan memberikan solusi sebelum mereka selesai menceritakan masalahnya, ketika mereka mungkin hanya ingin didengarkan atau dibimbing.

Akhirnya, seperti yang ditunjukkan anak lebih banyak kedewasaan dan tanggung jawab itu bisa diberikan lebih banyak kebebasan. Anda dapat mulai dengan memberikan tanggung jawab rumah tangga kecil dan secara bertahap mengurangi tingkat kontrol.

Cristina Noriega García. Institut Studi Keluarga. Universitas CEU San Pablo

Video: Jenis-Jenis Pola Asuh Orang Tua


Artikel Menarik

Pasangan, bagaimana cara membuatnya bekerja

Pasangan, bagaimana cara membuatnya bekerja

Apa alasan mengapa ada pasangan yang berhasil menyelesaikan konflik, dan yang lain tetap stagnan? Di tangan kita melakukan hal-hal yang benar setiap hari, tetapi kita berdua berpasangan, bagaimana...

Dekalog untuk musim panas dengan remaja

Dekalog untuk musim panas dengan remaja

Beberapa remaja lebih suka merencanakan musim panas mereka sendiri untuk memanfaatkan waktu istirahat dan menikmati hobi mereka. Di sisi lain, yang lain berharap liburan tiba untuk membuat keluarga...