Konflik dengan keluarga politik, bagaimana cara mengakhirinya?

Jatuh cinta mengandaikan perubahan kehidupan orang-orang, tidak hanya karena sejak saat ini, itu adalah tanggung jawab merawat pasangan dan mendukungnya di masa-masa sulit. Ini juga berarti memperluas konsep keluarga dan dengan asumsi bahwa mulai sekarang ada "mertua" baru seperti mertua atau ipar laki-laki. Dan seperti dalam semua koeksistensi, konflik tidak bisa dihindari.

Ada kalanya perkelahian antara anggota keluarga dapat mempengaruhi kesehatan pasangan. Untuk alasan ini, kita harus tahu bagaimana mengelola hubungan ini dengan baik untuk menghindari hasil ini dan semakin memperkuat hubungan dengan kerabat baru ini. Meskipun tidak ada ikatan darah yang menghubungkan mereka, ada ikatan emosional yang perlu dijaga, terutama ketika itu tegang.


Anggaplah mereka juga keluarga

Terkadang Anda lupa bahwa konsep keluarga bisa lebih luas dari yang Anda pikirkan. Ayah mertua atau saudara ipar juga kerabat, meskipun ada ikatan darah bahwa kita bergabung dengan mereka. Anda harus berpikir bahwa bagian lain dari pasangan memiliki ikatan yang kuat dengan mereka setelah bertahun-tahun berada di pihak mereka dan mereka tidak akan mau menyerah. Kita harus menerima situasi ini dan tidak melihat kunjungan ke orang-orang ini sebagai pencurian waktu.

Beberapa orang melakukan kunjungan ke keluarga politik mereka sebagai a kewajiban dan aktivitas yang tidak mereka sukai. Sikap bahwa pihak lain menganggap sebagai serangan terhadap mereka sendiri, menghasilkan konflik. Pasangan harus melakukan kegiatan ini secara normal dan tidak pernah berpura-pura bahwa pasangan meninggalkannya.


Di sisi lain, anggota pasangan juga harus berasumsi bahwa mereka tidak selalu bisa bersama mereka. Semua orang suka berkunjung ke kerabat terdekat mereka dan kali ini mungkin tampaknya tidak cukup. Seperti yang ditunjukkan dari Pusat Psikologi Lopez de Fez, keluhan masalah ini berakhir dalam diskusi di dalam pasangan.

Nasihat, tetapi tidak intrusi

Pusat Psikologi ini juga menyoroti bagaimana kedatangan seorang putra Ini bisa menjadi titik penting konflik dengan keluarga politik. Kakek-nenek atau paman-paman yang sudah menjadi orang tua sering memberi nasihat tentang hal itu dan terkadang berakhir dengan asuhan cucu dan keponakan mereka. Karena alasan ini, kita harus tahu cara menetapkan batas dari awal.

Setiap anggota pasangan harus ingat bahwa mereka adalah orang tua dan bahwa merekalah yang akan mengurus pengasuhan anak. Meskipun tidak terlalu banyak bertanya konflik, perlu diingat bahwa gangguan tidak boleh diizinkan. Pasangan tersebut adalah orang yang harus mencapai kesepakatan tentang cara mendidik dan merawat anak dan tidak pernah memaksakan model yang mereka terima sejak kecil.


Kerabat terdekat juga harus memahami masalah ini dan tidak marah jika Anda tidak memperhatikan mereka. Penting untuk mengasimilasi bahwa dalam kasus ini anggota pasangan adalah orang-orang yang harus memikul tanggung jawab ini dan bahwa merekalah yang bertanggung jawab atas misi membesarkan anak-anak mereka. Bersedia memberi nasihat adalah satu hal, campur tangan dan mengatakan poin demi poin apa yang harus dilakukan adalah hal lain.

Damián Montero

Video: Ayah Bani Sebut Anaknya Ingin Setop Bermusik lalu Menjadi Penjual Baju


Artikel Menarik

Pasangan, bagaimana cara membuatnya bekerja

Pasangan, bagaimana cara membuatnya bekerja

Apa alasan mengapa ada pasangan yang berhasil menyelesaikan konflik, dan yang lain tetap stagnan? Di tangan kita melakukan hal-hal yang benar setiap hari, tetapi kita berdua berpasangan, bagaimana...

Dekalog untuk musim panas dengan remaja

Dekalog untuk musim panas dengan remaja

Beberapa remaja lebih suka merencanakan musim panas mereka sendiri untuk memanfaatkan waktu istirahat dan menikmati hobi mereka. Di sisi lain, yang lain berharap liburan tiba untuk membuat keluarga...