Memukul, menggigit, menghina ... apakah ada anak yang baik atau buruk?

Adalah normal untuk mengamati perilaku agresif tertentu pada anak-anak prasekolah. Pada tahap ini, anak-anak masih belajar untuk berbagi dan biasanya untuk adegan di mana satu anak mengeluarkan satu mainan dari yang lain dan reaksi terjadi. tampar, tendang atau menangis langsung ke wajah.

Juga umum untuk diamati tanggapan agresif ketika anak-anak lelah atau lapar Dalam kasus ini, perilaku akan berhenti dan anak akan mulai menggunakan kata-kata untuk menyelesaikan jenis perselisihan tersebut dan akan menemukan bahwa ia memperoleh hasil yang lebih baik daripada berbicara dengan menarik rambutnya.

Namun, ketika seorang anak menunjukkan peningkatan perilaku agresif, wajar kalau orang tua dan guru khawatir. Sebelumnya hang tag seperti "itu buruk", mudah untuk bertanya apa yang menyebabkan perilaku ini dan apa yang dapat dilakukan untuk membantu.


Hit, bite, penghinaan ... anak-anak dari usia 3 hingga 5 tahun

Anak-anak usia 3 hingga 5 tahun belajar banyak keterampilan baru, seperti menggunakan kalimat yang rumit atau memegang pensil dengan benar. Dalam situasi ini, biasanya rasa frustrasi muncul pada anak-anak. Demikian pula, pada tahun pertama anak di tempat penitipan anak atau sekolah penitipan anak mungkin merasa kesal atau merasa ditinggalkan.

Sering kali, agresivitas adalah respons terhadap sesuatu yang terjadi di rumah, sesuatu yang membuat mereka khawatir atau sesuatu yang mereka takuti. Beberapa anak menggunakan agresi verbal, mengancam dan mengganggu anak-anak lain. Masalahnya lebih serius ketika, karena perilaku ini, mereka dicap sebagai orang jahat dan dihukum tanpa investigasi lebih lanjut. Adalah sangat umum bagi anak-anak dengan perilaku agresif untuk dicap sebagai agresif, mereka sering kehilangan kesabaran dengan mereka dengan cepat dan anak-anak lain akan segera memenuhi syarat mereka sebagai mengintimidasi dan mengancam, yang akan melanggengkan pola perilaku.


Sebuah penelitian menarik menunjukkan hal itu pada anak-anak antara 3 dan 5 tahun ada korelasi kuat antara perilaku agresif dan kemampuan verbal yang rendah atau sifat menghasut yang mudah. Studi yang sama ini menunjukkan bahwa perawatan harus berbeda tergantung pada penyebab yang menyebabkan masalah agresivitas.

Dalam penelitian ini, Dr. Gatzke-Kopp dan rekan-rekannya meminta guru prasekolah untuk menilai perilaku agresif siswa mereka pada skala 6 poin dengan item seperti "Memulai banyak perkelahian" dan "kejam dan mengintimidasi orang lain". Dengan informasi ini, tim peneliti membuat dua kelompok: satu terdiri dari anak-anak dengan risiko agresivitas tinggi dan yang lain anak-anak dengan risiko agresivitas yang rendah. Kedua kelompok berpartisipasi dalam serangkaian tindakan neurobiologis yang berusaha memahami bagaimana anak-anak hidup dan menangani emosi mereka.


Ukuran keterampilan kognitif dan akademik diambil menggunakan tes standar, dan tingkat perkembangan dalam kosa kata, penalaran spasial dan memori diidentifikasi. Tes konduktivitas kulit dan langkah-langkah manajemen emosional juga dilakukan.

Studi ini menyimpulkan bahwa anak-anak yang dinilai berisiko tinggi berperilaku agresif memiliki kemampuan verbal yang rendah atau fasilitas hebat untuk bereaksi negatif terhadap kemarahan, dibandingkan dengan anak-anak dengan risiko rendah perilaku agresif.

Kemungkinan penyebab perilaku agresif

Anak-anak perlu kemampuan verbal untuk memahami perasaan mereka dan orang lain, serta untuk mengekspresikan apa yang mereka inginkan tanpa menggunakan agresivitas. Mereka juga membutuhkan fungsi kognitif dan eksekutif yang memadai untuk dapat memanipulasi informasi dan mencapai kesimpulan melakukan perilaku selain dari agresi. Dengan keterampilan verbal yang lebih sedikit, anak-anak diharapkan menemukan agresi sebagai solusi lebih cepat untuk frustrasi mereka.

Anak-anak dengan stimulasi fisiologis yang lebih besar lebih reaktif secara emosional dan cenderung memiliki stres yang lebih besar dalam hidup mereka. Anak-anak ini bertindak dengan impuls pertama mereka meskipun mereka tahu itu bukan hal yang benar untuk dilakukan dan bahwa ada perilaku lain yang lebih efektif. Studi ini menunjukkan bahwa untuk anak-anak seperti ini ambang frustrasi jauh lebih rendah, sehingga sesuatu yang biasanya dianggap sebagai gangguan kecil menganggapnya sebagai ancaman besar. Mereka adalah anak-anak yang biasanya tidak menunjukkan masalah apa pun kecuali ketika mereka kehilangan kendali atas emosi mereka, dan karena itu, perilaku mereka.

Banyak faktor yang dapat berkontribusi pada jenis ambang batas rendah reaksi fisiologis ini, seperti: pengaruh genetik atau temperamental yang pada gilirannya telah terpapar pada lingkungan yang agresif, keterikatan yang tidak aman atau tidak teratur, stres dan stres, kurangnya kapasitas pemecahan masalah , pengalaman terbatas dengan model yang memberikan contoh perilaku non-agresif.Kadang-kadang gaya pendidikan orang tua yang tidak efektif dapat dilihat, seperti otoriter, pengontrol, orang tua yang selalu menyerah pada anak, penolakan orang tua atau orang tua yang menderita depresi. Dalam banyak kasus bisa jadi karena stres keluarga, konflik atau perilaku yang mengganggu.

Maite Balda Aspiazu. Psikolog dan Magister Ilmu Saraf Kognitif

Video: Anak nyaris jatuh ke kolong kereta karena lantai bolong - Tomonews


Artikel Menarik

Kunci komunikasi keluarga sesuai dengan usia anak

Kunci komunikasi keluarga sesuai dengan usia anak

Keluarga melewati berbagai tahap yang harus disesuaikan, mulai dari kelahiran anak-anak, usia sekolah, remaja dan akhirnya tahap dewasa. Komunikasi adalah salah satu kunci untuk dapat melewati...

Remaja, bagaimana membangun nilai-nilai mereka

Remaja, bagaimana membangun nilai-nilai mereka

Orang-orang, sepanjang hidup, melihat diri mereka di lingkungan yang berbeda dan berurusan dengan orang-orang dari segala jenis. Kepribadian berubah selama bertahun-tahun dan seiring dengan itu,...

Spanyol, yang ketiga dalam produksi mainan

Spanyol, yang ketiga dalam produksi mainan

Meskipun Cina terus menjadi pemimpin dalam produksi mainan, Eropa mengikuti Anda dengan cermat. Benua lama telah menjadi produsen mainan terbesar di dunia dan Spanyol menempati tempat ketiga dalam...

Orang-orang muda yang berlatih sexting tumbuh

Orang-orang muda yang berlatih sexting tumbuh

A smarthpone itu adalah tanggung jawab yang diperoleh kaum muda dan yang mengasumsikan asumsi serangkaian norma. Dan bukan untuk kurang, internet adalah dunia yang meskipun tampak pribadi, itu bisa...