IBU: Saya bosan. Kebosanan, langkah awal menuju kreativitas

Apa yang orang tua belum dengar dari anak-anak mereka ungkapan kategoris ini: "Bu, aku bosan." Mungkin di dunia sekarang ini, di mana anak-anak memiliki segalanya, mereka hidup di dunia layar dan agendanya penuh dengan kegiatan ekstrakurikuler, kami kurang mendengar mereka mengeluh tentang kebosanan. Mereka benar-benar kelelahan dan stres.

Namun, pada masa kita yang sekarang menjadi orang tua dan memiliki anak kecil, yang belum memiliki sore musim panas yang panjang dan panas, pada hari-hari ketika tidak ada rencana kolam renang atau apa pun, dan suara kecil itu terdengar : "Bu, aku bosan." Dan setelah itu kelesuan karena bosan, datang kreativitas, dipersenjatai dengan makaroni diubah menjadi manik-manik kalung, serbet kertas sebagai gaun boneka, kotak kardus diubah menjadi tank dan seribu penemuan dan petualangan lainnya.


Hari ini agenda anak-anak kita bisa menjadi agenda orang dewasa. Hari sekolah dan di sore hari menjadi tuan rumah kegiatan ekstrakurikuler. Jika kita menambahkan ini ke peristiwa kehidupan sosial mereka yang sibuk, seperti ulang tahun, pesta piyama, tinggal di taman bola dan tempat-tempat hiburan tematik lainnya, di mana semuanya diatur dan tidak ada tempat untuk improvisasi, anak-anak kita tidak akan tahu apa yaitu bermain di rumah, atau di taman, ke "permainan gratis", yang tidak ditandai oleh luar maupun oleh orang dewasa. Sebuah permainan di mana mereka memutuskan, di mana mereka memiliki inisiatif dan memiliki motor sendiri.

Pengalaman kebosanan bagi anak-anak

Sebagai orang tua, kita harus menawarkan kepada anak-anak kita pengalaman kebosanan, yang akan mengarahkan mereka untuk menjelajahi dunia baru, untuk menemukan, mungkin, sisi artistik mereka, menemukan kembali kesenangan membaca, untuk merenungkan matahari terbenam, lukisan, karya seni, membuat kue, bermain dengan saudara-saudaranya dengan sesuatu yang sederhana seperti kotak kardus.


Dan kesempatan itu bahkan lebih jelas pada liburan, ketika anak-anak tidak memiliki hari mereka ditandai dengan jadwal yang kaku. Hari ini, dengan hari kerja yang panjang, orang tua, sayangnya, memiliki sedikit waktu untuk bersama anak-anak mereka, sehingga musim panas adalah waktu yang ideal untuk membantu mereka membangunkan tombol kreativitas.

Ini bukan tentang mengosongkan hari-hari musim panas dengan aktivitas apa pun. Ini tentang meninggalkan ruang terbuka untuk kebosanan positif, yaitu, sehingga anak-anak dapat membuat, berpikir, memiliki inisiatif. Dan kadang-kadang, ini akan terjadi setelah waktu ketika kebosanan menyusul mereka. Kita seharusnya tidak takut pada ini. Juga tidak memberi mereka telepon sehingga mereka terhibur setiap saat. Memang benar bahwa kadang-kadang lebih nyaman untuk mengalihkan perhatian mereka dengan layar, tetapi hanya dalam situasi ini ketika orang tua harus kuat dan siap.


Ruang kosong untuk mendorong kebosanan kreatif

Sebagai latihan, dan sebagai orang tua, kita dapat mempertimbangkan musim panas ini untuk menawarkan anak-anak kita ini spasi "kosong", sehingga mereka dapat mengisinya dengan konten sendiri, dan melakukan sedikit usaha. Dan upaya itu juga dari kita sebagai orang tua, kita harus "menahan hujan" bocah dua tahun yang marah pada pertukaran pertama, atau melihat wajah panjang putri Anda ketika Anda mengatakan kepadanya bahwa ini bukan saatnya untuk melihat video itu di YouTube.

Ini tidak berarti bahwa kita menjadi keluarga yang aneh, di luar dunia dan media dan jaringan digital. Ini adalah tentang memberikan setiap hal momennya, dan mencari momen untuk setiap hal. Akan ada waktu untuk dihabiskan bersama teman, untuk menonton film, video di YouTube, sehingga semua orang dapat mengembangkannya hobbie, untuk berkolaborasi dalam tugas-tugas rumah, untuk berjalan-jalan, untuk melakukan perjalanan ...

Sebagai sebuah keluarga, kita harus melihat kemungkinan mengatur kalender pada hari libur dan juga mencatatnya "ruang kosong", untuk menawarkan kepada anak-anak kita pengalaman kebosanan. Kita hidup pada usia yang sama seperti kita.

Diana Pérez Camarasa. Jurnalis pendidikan Kelompok Attendis. lembaga pendidikan yang memiliki 21 sekolah.

Video: Tiga Permainan di Kelas Agar Siswa Tidak Jenuh Dalam Belajar


Artikel Menarik

Persiapkan remaja untuk menjadi orang dewasa yang baik

Persiapkan remaja untuk menjadi orang dewasa yang baik

Kedewasaan mencapai semua orang, setelah masa remaja Sudah waktunya untuk menghadapi tahap dewasa. Suatu momen yang melibatkan memikul tanggung jawab dan menjadi pemilik kehidupan, dan seluruh rumah....

Pencegahan, obat terbaik melawan flu

Pencegahan, obat terbaik melawan flu

Mata lachrymose, ingus, dan malaise umum. Ini adalah beberapa gejala dingin, yang kadang-kadang bisa menghilangkan kita dari indera penciuman dan meninggalkan kita di tempat tidur dengan demam...