Digital Diogenes syndrome: apa itu dan siapa yang memilikinya?

Enam puluh persen pengguna teknologi menderita apa yang dikenal sebagai Sindrom Diogen Digital. Tetapi apakah itu dan mengapa? itu Sindrom diogenes Hal ini menyebabkan orang yang mengalaminya cenderung menumpuk sampah di rumah mereka. Sekarang, dengan teknologi baru, ini secara mendasar memengaruhi mereka yang cenderung mengumpulkan sejumlah besar sampah digital di perangkat mereka tanpa menghilangkannya.

itu sampah digital adalah segala sesuatu yang dapat dihapus dari perangkat elektronik kita seperti foto, pesan, gif ... Sekitar, orang Spanyol menerima rata-rata 20 gambar sehari melalui berbagai kelompok WhatsApp. Melalui email, tergantung pada profesinya, seorang Spanyol dapat menerima rata-rata 20 email. Pemberlakuan undang-undang RGPD untuk sementara waktu akan meringankan kedatangan SPAM, tetapi saat ini WhatsApp, email, Facebook adalah 3 saluran input sampah digital utama.


Kecemasan sindrom Diogenes digital

Akumulasi sejumlah besar materi digital di perangkat elektronik kami (smartphone, tablet, komputer ...) akhirnya menyebabkan situasi kecemasan ketika pengguna dipaksa untuk menghilangkannya dengan berpikir bahwa mereka mungkin membutuhkannya.

Mereka yang terkena dampak lebih memilih untuk menyewa lebih banyak ruang di cloud atau membeli lebih banyak perangkat penyimpanan (kartu memori atau hard drive) sebelum menghapus file yang tidak mereka gunakan: foto, meme, video, gambar, dokumen, email, iklan, penawaran, penawaran, dll. Fenomena ini telah didefinisikan sebagai sindrom Digital Diogenes.

Ini adalah versi digital Diogenes yang diperbarui dan digital dan itu dapat digambarkan sebagai koleksi yang kooperatif dan berlebihan dari objek multimedia apa pun: email (termasuk spam), dokumen, video, foto, atau gambar yang dikirim oleh aplikasi perpesanan: meme, poster, dll.


Menurut Verónica Rodriguez Orellana, direktur dan terapis Coaching Club, "masalah muncul dan bermanifestasi ketika perilaku kita mulai berubah, memberi jalan pada obsesi atau ketika komplikasi muncul dalam keluarga atau lingkungan kerja jika, misalnya, awan dibagikan. di tempat kerja atau komputer di rumah. "

Ini meningkatkan kasus-kasus di mana seorang anak atau saudara telah melihat gambar yang tidak ada di ponsel ibu atau ayahnya, atau keluarga yang mengumpulkan ruang dalam jaringan yang menghabiskan uang untuk menyimpan dan menyimpan file yang tidak pernah mereka lihat.

"Ada grup WhatsApp di mana pengguna tidak berhenti mengirim gambar materi yang ditemukan di jaringan: Meme, video pendek, dan jenis ilustrasi lainnya, ini juga terjadi di komputer ketika iklan tidak disimpan dan Email promosi dengan maksud bahwa pada titik tertentu mereka akan digunakan, masalahnya adalah bahwa ini tidak terjadi dan pada akhirnya sampah menumpuk dalam format digital, yang sulit untuk dihilangkan ", jelas Verónica Rodríguez Orellana.


Sindrom Diogenes digital lebih tercermin ketika, terlepas dari risiko yang jelas untuk mengatasi penyimpanan atau anggota keluarga atau anak-anak melihat informasi yang tidak pantas, akumulator yang obsesif merasa panik pada ide sederhana untuk menghapus sesuatu, mengosongkan tempat sampah dan menertibkan pesanan teleponmu

Digital Diogenes dapat mempengaruhi orang-orang dari segala usia, salah satu dari dua jenis kelamin dan termasuk dalam semua jenis kelas sosial ekonomi. Akumulasi data yang sangat besar ini seringkali menghasilkan kemunduran yang signifikan dalam kemampuan orang untuk berkonsentrasi, beristirahat dan bersantai.

Contoh Diogen Digital

- Akumulasi lebih dari 2 foto identik yang diambil secara berurutan
- Simpan gambar kabur atau salah
- Pertahankan percakapan WhatsApp selama lebih dari 2 tahun
- Akumulasi email yang tidak memiliki arti
- Promosi Toko, pengumuman, penawaran melalui email
- Simpan kelebihan meme
- Grup WhatsApp dengan lebih dari 200 file bersama
- Simpan hard drive dengan ratusan film yang tidak pernah Anda lihat

Gejala khas Digital Diogenes

- Mereka merasakan ketakutan yang tidak dapat diatasi untuk membutuhkan file nanti, foto atau pesan teks yang menumpuk dan dapat menghilangkannya.
- Mereka mengembangkan keterikatan emosional dengan kelebihan konten digital, seolah-olah itu adalah makhluk hidup: mereka takut untuk menghilangkannya karena mereka merasakannya sebagai harta terbesar mereka
- Mereka tidak dapat membuat keputusan tentang apa yang baik bagi mereka dan yang tidak, biayanya untuk mengosongkan email atau tempat daur ulang.
- Mereka menemukan kesulitan untuk mengatur waktu mereka, untuk mengatur, berkonsentrasi, atau melaksanakan pekerjaan Anda dengan lancar.
- Mereka datang ke kekerasan dan / atau kesedihan jika mereka tidak dapat mengakses konten digital mereka segera.

Kiat untuk menghilangkan sindrom Diogenes digital

- Dorong kebiasaan menggunakan tempat sampah daur ulang seminggu sekali.
- Berikan batasan pada apa yang Anda ingin selamatkan dan pisahkan berdasarkan kategori, tidak lebih dari empat: pekerjaan, waktu luang, keluarga dan studi.
- Cari ikon tempat sampah di tempat yang terlihat oleh desktop dan mulai kehilangan rasa takut menggunakannya untuk membuang semua sampah digital.
- Di ponsel: renungkan apa yang Anda kumpulkan dan gunakan satu perangkat untuk mengatur semuanya.

Verónica Rodriguez Orellana, direktur dan terapis Coaching Club

Video: Síndrome de Diógenes


Artikel Menarik

Manfaat pelukan dalam perkembangan bayi prematur

Manfaat pelukan dalam perkembangan bayi prematur

Ikatan antara orang tua dan anak-anak dapat berkembang dalam banyak hal, dari menyanyi bayi sambil tidur hingga bertaruh pada kulit dengan kulit untuk memiliki kedekatan fisik dengan anak-anak kecil....

Menciptakan diri mini dengan anak-anak itu berbahaya

Menciptakan diri mini dengan anak-anak itu berbahaya

Tidak anakmu tidak bisa menjadi "mini-me" -mu. Tidak peduli seberapa besar mata Anda, senyum, gerakan, atau selera Anda, anak Anda memiliki kepribadiannya sendiri dan orang tua jangan pernah...

Mereka menyalahkan pengulangan cuti sekolah awal

Mereka menyalahkan pengulangan cuti sekolah awal

Ujian, pekerjaan sekolah, dan banyak tes lainnya berfungsi untuk mengukur kinerja akademik. Dalam hal mendapatkan kartu pas, siswa melanjutkan dengan rencana perjalanannya, jika sebaliknya terjadi,...