3 elemen yang mempengaruhi manajemen emosi

Kecerdasan emosional adalah sesuatu yang mulai terbentuk dari rahim. Ketika anak-anak kita tumbuh, emosi mereka akan menjadi lebih kompleks, seperti halnya respons mereka terhadap mereka. Mengajari anak-anak kita untuk memahami dan mengelola emosi mereka adalah tugas yang bisa kita mulai sejak usia dini.

Sejak usia tiga tahun, anak-anak dapat melakukan beberapa kontrol atas reaksi mereka, sehingga dimungkinkan untuk mempraktikkan manajemen emosional dengan mereka. Seperti yang dijelaskan oleh psikolog dan pakar pendidikan emosi Begoña Ibarrola, "Bayi sejak mereka masih dalam kandungan, mampu memahami emosi ibu mereka dan merasakannya." Ini dipicu oleh melodi suara ibu. Karena itu, kecerdasan emosional adalah sesuatu yang dibangun sangat awal. "


Kompleksitas emosi akan berkembang ketika anak tumbuh. Pertama, komunikasi akan terbatas pada gerakan dan suara. Kemudian, anak-anak kita akan dapat mengidentifikasi emosi mereka, mengekspresikannya dan menghadapinya secara berbeda. Proses ini akan berlanjut hingga dewasa, karena kecerdasan emosional membutuhkan pembelajaran yang berkelanjutan.

Komunikasi non-verbal

Sangat mudah untuk menemukan orang dewasa yang berbicara kepada bayi dengan gerakan berlebihan dan nada suara yang tidak wajar. Ini adalah pelajaran pendidikan emosional pertama yang diterima bayi.

Begoña Ibarrola menjelaskan bahwa "melebih-lebihkan gerak tubuh dan suara orang dewasa disebabkan oleh kenyataan bahwa bayi diketahui tidak memperhatikan kata-kata, karena mereka masih tidak mengerti kata-kata itu, sebaliknya mereka mendengarkan melodi dari suara dan gerakan gestural. Ini adalah elemen komunikasi emosional non-verbal yang akan memulai pendidikan dalam kecerdasan emosional ".


Perkembangan emosi

Perkembangan emosional dimulai sangat dini. Emosi pertama yang terjadi pada bayi lebih sederhana dan cenderung bermanifestasi secara fisik. Ini terbatas pada: kegembiraan, kemarahan, kesedihan dan ketakutan.

Ketika anak-anak kita tumbuh, kompleksitas emosi meningkat. Anak-anak mulai dapat mengidentifikasi beberapa hal seperti kejutan, rasa malu, rasa bersalah, kesombongan, dan empati. Ini karena mereka mulai menyadari siapa mereka dan apa yang mereka rasakan. Selain itu, anak-anak mulai mengubah cara mereka bereaksi terhadap emosi. Jika pada awalnya jawabannya bersifat fisik, ketika mereka tumbuh, anak-anak kita akan menguraikan pemikiran dan penilaian yang menganalisis alasan untuk emosi yang mereka rasakan dan akan dapat membuat keputusan dan membawa mereka untuk bertindak secara sadar. emosional


3 elemen yang mempengaruhi manajemen emosi

Ada banyak elemen yang mengerahkan pengaruh mereka dalam cara mengekspresikan emosi anak-anak. Di antara mereka, psikolog Begoña Ibarrola menyoroti hal-hal berikut:

1. Temperamen: Setiap anak memiliki cara hidup yang berbeda yang membuat mereka cenderung bereaksi dengan cara tertentu sebelum emosi tertentu. Ini dapat dibentuk melalui karakter sehingga mereka dapat merespons dengan cara terbaik.

2. Nilai dan kepercayaan orang tua dan pendidik: anak-anak sering meniru apa yang mereka amati di lingkungan mereka. Oleh karena itu, cara bertindak dalam pengelolaan emosi orang tua atau guru mereka, apakah sesuai atau tidak, dapat menentukan cara anak-anak kita bereaksi.

3. Kebutuhan emosional: Jika kebutuhan emosional anak-anak kita biasanya dipenuhi, anak-anak akan bertindak lebih tenang sebelum emosi, karena mereka tidak akan merasakan keputusasaan karena tidak melihat kebutuhan mereka terpenuhi.

Belajar mengelola emosi adalah jalan panjang menuju kedewasaan. Tetapi adalah mungkin untuk melakukannya, terutama setelah tiga tahun, ketika anak-anak dapat melakukan pengendalian diri. Sebagai orang tua, kita dapat membimbing anak-anak kita ketika mereka tumbuh dewasa dan emosi mereka menjadi lebih kompleks. Dengan demikian, kita dapat membantu mereka menjadi orang dengan kapasitas besar untuk kecerdasan emosional.

Isabel López Vázquez
Saran: Begoña Ibarrola, psikolog dan penulis.

Video: STATUS OM POPA : MANAJEMEN PIKIRAN & PERASAAN


Artikel Menarik

Persiapkan remaja untuk menjadi orang dewasa yang baik

Persiapkan remaja untuk menjadi orang dewasa yang baik

Kedewasaan mencapai semua orang, setelah masa remaja Sudah waktunya untuk menghadapi tahap dewasa. Suatu momen yang melibatkan memikul tanggung jawab dan menjadi pemilik kehidupan, dan seluruh rumah....

Pencegahan, obat terbaik melawan flu

Pencegahan, obat terbaik melawan flu

Mata lachrymose, ingus, dan malaise umum. Ini adalah beberapa gejala dingin, yang kadang-kadang bisa menghilangkan kita dari indera penciuman dan meninggalkan kita di tempat tidur dengan demam...