Ibu menyusui, apa yang harus Anda hindari selama proses ini

Kehamilan melibatkan perubahan, salah satu yang paling umum adalah perubahan diet wanita. Namun, variasi dalam menu ibu ini tidak berakhir pada saat pengiriman. Wanita harus menonton apa yang mereka taruh di atas meja begitu sayang di rumah

Di antara alasan untuk memperhatikan diet ibu adalah Menyusui. Melalui payudara ibu, bayi menerima makanan pertama dalam hidupnya dan yang kualitasnya tergantung, sebagian besar, pada gaya hidup yang disajikan oleh wanita itu. Untuk memastikan kondisi optimal ini dari American Pediatric Association, tip berikut ditawarkan.

Batasan dasar

Dari organisme ini beberapa ditunjukkan pembatasan. Contohnya adalah kafein, suatu unsur yang tidak boleh dihilangkan dari ibu sehari-hari, tetapi asupannya harus moderat. Secara umum, ASI mengandung kurang dari 1 persen dari apa yang dikonsumsi ibu.


Namun, jika Anda memperhatikan bahwa bayi menjadi lebih mudah tersinggung atau gelisah setelah mengonsumsi kafein, Anda harus mempertimbangkan untuk mengurangi asupan ini. minuman. Produk lain yang harus dibatasi selama proses laktasi adalah alkohol karena unsur ini tidak melewati susu ke organisme terkecil.

Selain itu, minum alkohol selama proses menyusui dapat membatasi produksi ASI dan mencegah bayi menerima asupan yang dibutuhkannya. Jika ibu memiliki acara di depan tempat dia berencana untuk minum minuman ini, penting untuk menggunakan pompa payudara sehingga anak menerima makanan ini tanpa mencemari itu. Dengan cara ini organisme Ini akan menghilangkan zat etil sebelum anak menerima payudara.


Diet yang bervariasi

Dari Nestlé diindikasikan bahwa tidak ada makanan eksklusif untuk periode laktasi. Kuncinya adalah mempertahankan diet yang bervariasi yang mengandung beragam nutrisi, juga jumlah yang direkomendasikan:

- Sayuran dan buah-buahan di setiap hidangan, untuk vitamin, mineral, dan serat, penting untuk dinamisme Anda.

- Pati, dalam bentuk pasta, nasi, roti gandum, kacang-kacangan atau sereal, untuk energi yang mereka berikan. Konsumsi setiap kali makan dalam jumlah kecil.

- Protein. 2 porsi / hari daging, ikan, atau telur.

- Tiga atau empat porsi keju, susu, yogurt, dan keju putih, karena mengandung kalsium, yang baik untuk tulang Anda dan tulang anak Anda.

- Zat berlemak dengan beragam asal, karena beberapa di antaranya memberikan Omega 3 dan Omega 6, penting untuk perkembangan neurologis bayi, dan juga menyediakan vitamin penting lainnya seperti A dan D.


- Kacang-kacangan, seperti buah ara, almond atau kacang-kacangan, untuk kontribusi magnesium.

- Minumlah setidaknya 1,5 liter air per hari.

Damián Montero

Video: 4 Jenis Susu Yang Harus Diketahui Ibu Hamil


Artikel Menarik