Cara membuat anak-anak kita bermain aman di taman

Untungnya, sebagian besar cedera di taman Mereka mudah diselesaikan dengan bantuan band, pelukan atau ciuman. Namun, cedera yang lebih serius dapat terjadi, termasuk gegar otak atau gegar otak. Meskipun selama bertahun-tahun taman menjadi lebih aman berkat pemasangan permukaan lunak di bawah area bermain, tingkat cedera terus meningkat.

Bermain di luar itu adalah bagian penting dari perkembangan anak. Saat bermain, anak-anak memperkuat perkembangan fisik mereka dengan melatih keseimbangan, fleksibilitas, kekuatan, kecepatan, dan daya tahan mereka. Selain itu, berada di luar ruangan, jauh dari layar dan peralatan digital, anak-anak belajar bentuk hiburan lainnya.


Demikian juga, sosialisasi yang melekat dalam bermain di taman bermain yang terjadi ketika anak-anak menggunakan ruang yang sama dan permainan yang sama mendorong kebiasaan sehat yang berkaitan dengan berbagi, dengan konsep keadilan dan kerja sama.

Keamanan untuk anak-anak di taman bermain

Kami dapat membantu mengurangi risiko cedera dengan mengikuti beberapa panduan sederhana saat membawa anak-anak kami ke taman bermain:

1. Membaca poster taman untuk mengetahui apakah game tersebut sesuai untuk usia anak.

2. Memeriksa bahwa taman memiliki bahan yang lembut di bawah area bermain, seperti serpihan kayu, pasir atau karet.

3. Memeriksa fasilitas untuk memastikan bahwa mereka dalam kondisi kerja yang baik dan memiliki pegangan tangan yang memadai untuk mencegah jatuh.


Gagasan untuk permainan yang aman di taman

Selain itu, orang tua dapat mengurangi risiko kecelakaan dengan mengajari anak-anak kita beberapa kebiasaan sehat yang akan membantu perkembangan mereka. Bagaimana cara melakukannya?

1. Mengajar anak-anak untuk mengidentifikasi dan bereaksi dengan benar terhadap perasaan takut. Ketakutan adalah naluri alami untuk mempertahankan diri bahwa manusia harus menghindari bahaya, beberapa ketakutan harus diatasi, sementara ketakutan lainnya dimaksudkan untuk menghindari kecelakaan. Orang tua dapat mengajar anak-anak untuk mengidentifikasi ketakutan mereka dan mengevaluasinya untuk membantu mereka membuat keputusan yang tepat.

2. Membawa anak-anak ke taman yang sesuai untuk usia mereka dan kemungkinan mereka. Hindari membawa anak-anak ke taman dengan permainan yang terlalu canggih untuk mereka. Melihat anak-anak lain dalam permainan yang terlalu maju karena kemampuan alami mereka dapat membuat beberapa anak berpartisipasi dalam kegiatan yang tubuh dan pikiran mereka belum siap , yang dapat menyebabkan cedera.


3. Menonton kelompok anak-anak yang bermain bersama dan campur tangan jika ada dari mereka yang mendorong praktik tidak aman. Kita dapat mengarahkan anak-anak ke kegiatan yang lebih aman.

4. Tidak membantu anak-anak mengakses peralatan atau permainan yang tidak bisa mereka tangani secara mandiri. Menempatkan anak-anak dalam situasi di mana mereka tidak bisa keluar dengan sendirinya meningkatkan risiko cedera Banyak dari kita, dengan niat terbaik, membantu anak-anak mereka memanjat lebih tinggi, berayun lebih cepat, atau mengakses peralatan. yang tidak bisa dijangkau anak secara mandiri. Ini menciptakan situasi di mana anak-anak tidak aman dan, jika kita tidak memperhatikan 100% dari waktu, kita mungkin menemukan diri kita terluka atau jatuh.

Perlu dicatat bahwa tidak mungkin untuk sepenuhnya menghindari risiko kecelakaan masa kanak-kanak karena gegar otak atau gegar otak. Jika anak-anak jatuh dari ketinggian atau terlempar dari ayunan atau komidi putar saat bermain, jangan ragu untuk membawa mereka ke dokter untuk diperiksa.

Namun, waktu di taman mendorong bermain di luar yang bermanfaat bagi kesejahteraan fisik dan mental dan untuk perkembangan sosial anak-anak. Sebagai orang tua, kita dapat mempromosikan manfaat ini dengan mempromosikan permainan fisik beberapa kali seminggu sambil mengurangi risiko cedera dengan mengikuti panduan sederhana ini.

Deanna Marie Mason. Ahli dalam pendidikan dan kesehatan keluarga. Penulis blog Dr. Deanna Marie Mason. Menjadi ayah yang proaktif Dukungan profesional untuk keluarga modern. Dia baru saja meluncurkan buku keduanya: "Cara mendidik remaja dengan nilai-nilai".

Video: 10 KECELAKAAN WAHANA DI TAMAN BERMAIN YANG PALING MENGERIKAN DAN BERBAHAYA!!


Artikel Menarik

Obat flu pada anak-anak, apakah berbahaya?

Obat flu pada anak-anak, apakah berbahaya?

Achus! Oh, setiap ayah takut akan momen itu Pilek sangat umum (dan hampir tak terhindarkan). Beberapa virus yang tidak berbahaya tetapi membawa lebih dari sakit kepala pada anak-anak dan pengasuh...

10 tips dari AEP untuk celiacs secara mengejutkan

10 tips dari AEP untuk celiacs secara mengejutkan

itu penyakit seliaka telah mengalami pertumbuhan yang penting dalam beberapa tahun terakhir dan alasan yang paling penting adalah tidak terdiagnosis dan banyak orang tidak mengetahui asal penyakit...