Bagaimana mencegah bullying saat kembali ke sekolah

mendekati kembali ke sekolah. Ujian, pekerjaan rumah, komentar teks, pertemuan dengan teman saat istirahat, dll, kembali. Namun sayangnya, banyak masalah lain akan kembali menjadi berita utama dan menimbulkan keprihatinan besar di antara orang tua. Salah satu contoh adalah bullying, masalah yang terus menjadi kehidupan sehari-hari banyak siswa dan yang memiliki alat pencegahan penting dalam pendidikan.

Pendidikan dan kepedulian yang seharusnya tidak hanya dilakukan di sekolah. Manfaatkan hari-hari sebelum kembali ke sekolah untuk menangani masalah ini dengan yang termuda adalah ide yang bagus, baik untuk mencegah anak-anak mengolok-olok orang lain atau berpartisipasi dalam praktik-praktik pelecehan ini, atau mencela mereka, apakah dengan saksi atau jika mereka terlibat dalam mereka sebagai korban.


Pentingnya empati

Empati adalah nilai pertama yang harus ditransmisikan dan diperkuat dalam kembali ke sekolah. Menempatkan diri pada posisi orang lain sangat penting untuk mencegah intimidasi. Tahu bagaimana perasaan mereka teman Ini akan membantu siswa menghindari mengganggu rekan-rekan lain dengan memahami situasi di mana mereka dapat melibatkan anak-anak lain seusia mereka.

Pada saat yang sama, empati akan membantu mereka mengetahui bahwa dalam kasus intimidasi sekolah yang mereka saksikan, mereka harus membawanya ke perhatian siswa. otoritas terkait. Sama seperti jika mereka terlibat dalam situasi yang sama, sebagai korban, mereka ingin menerima bantuan atau seseorang untuk membantu mereka dengan memperingatkan tentang konteks ini, mereka harus merespons dengan cara yang sama.


Nilai empati juga akan membantu pendatang baru lainnya ke sekolah untuk diintegrasikan dan tidak terisolasi dari sisa teman. Untuk mengingatkan anak-anak bahwa ada saat ketika mereka tidak memiliki teman di sekolah dan berapa biayanya untuk mencapai situasi ini, akan membuat mereka mengerti bahwa bahkan jika mereka tidak mengenal siswa ini, mereka dapat belajar banyak darinya dan menciptakan hubungan yang indah di sebelahnya.

Jangan menunggu satu hari

Melaporkan kasus intimidasi segera setelah Anda mengetahuinya sangat penting. Menghentikan situasi ini dari saat pertama akan mencegah masalah menjadi lebih buruk atau akan mungkin untuk mengakhiri konteks yang telah merangkak sejak tahun lalu. Karena alasan ini, langkah pertama adalah menghilangkan perasaan takut yang dihasilkan dengan menunjuk pada penyerang.

Untuk menciptakan kepercayaan ini, dari Foundation for Assistance hingga Children and Adolescents at Risk, ANAR, tips berikut disediakan:


- Membangun dinamika komunikasi dan kepercayaan diri sehari-hari.

- Bicaralah tentang hari ke hari dan sedikit demi sedikit perkenalkan masalah pelecehan jika Anda curiga ada sesuatu yang terjadi dengan pasangan, jadi bukan anak yang memulai pembicaraan.

- Jika anak memulai percakapan, orang tua harus menyampaikan ketenangan dan ketenangan saat mengendalikan situasi.

- Kirimkan kepercayaan kepada guru. Orang tua sendiri harus menjadi orang pertama yang mempercayai guru sehingga anak kecil tidak merasa takut ketika menceritakan masalah ini kepada pihak berwenang.

Damián Montero

Video: "Bullying" Pendidikan: Tradisi atau Tragedi?


Artikel Menarik

Diet warna: makan dengan mata

Diet warna: makan dengan mata

Untuk mengikuti diet yang sehat dan seimbang, praktik sederhana dipandu oleh warna makanan yang kita makan. Ungkapan "makan dengan mata" memiliki banyak ilmu pengetahuan, dan itu adalah bahwa otak...

Perubahan iklim mempengaruhi kesehatan anak-anak

Perubahan iklim mempengaruhi kesehatan anak-anak

"Semua anak membutuhkan lingkungan yang aman dan sehat serta perubahan iklim merupakan ancaman yang semakin meningkat terhadap kesehatan publik semua anak di negara ini dan di seluruh dunia. "Ini...