Influencer, dunianya di jejaring sosial

Internet telah sepenuhnya mengubah cara kita berkomunikasi dan berhubungan dengan orang lain. Ini memiliki dampaknya di dunia periklanan, di mana tokoh influencer. Kebaruan ini yang muncul dari jejaring sosial Ini juga memengaruhi anak-anak, yang menggunakan platform digital untuk mengekspresikan diri.

Seorang influencer adalah orang yang memiliki pengaruh besar pada jejaring sosial (YouTube, Instagram, Facebook, dll.) Dan beberapa kredibilitas pada topik tertentu. Untuk alasan ini, ini adalah sumber daya yang mulai ada digunakan oleh merek untuk mempromosikan produk mereka; 60% profesional pemasaran di Spanyol menggunakannya. Influencer dapat bersifat tradisional (seperti jurnalis khusus) atau selebriti atau selebritas. Bahkan anak-anak dan remaja di bawah umur ikut serta dalam fenomena baru ini.


Namun, masalah influencer Ini bisa lebih halus ketika berhadapan dengan anak di bawah umur. Apakah seorang anak bertindak sebagai influencer atau dipengaruhi oleh seseorang di jejaring sosial, penting untuk mempertimbangkan faktor-faktor seperti hak gambar, perlindungan anak di bawah umur dan kemampuan anak untuk memahami konten iklan.

Bagaimana seharusnya dunia menjadi anak influencer

Untuk saat ini, tampaknya influencer mereka datang untuk tinggal. Untuk alasan ini, untuk memastikan kesejahteraan anak-anak, kami menetapkan beberapa pedoman sebagai panduan praktis itu influencer, apakah anak-anak atau orang dewasa yang audiensnya adalah anak-anak, harus melanjutkan aktivitas mereka di jejaring sosial:


1. Jadilah model Anak-anak influencer mereka adalah model anak di bawah umur lainnya. Untuk alasan ini perlu untuk menghindari situasi berbahaya, seperti penggunaan alat tajam atau api. Dalam hal aktivitas influencer membawa risiko, penting dilakukan di bawah pengawasan orang dewasa.

2. Tidak untuk iklan terselubung. Penting untuk membedakan dengan jelas konten hiburan dari iklan, agar tidak menimbulkan kebingungan di bawah umur.

3. Lokasi produk. Sehubungan dengan poin sebelumnya, penempatan produk dalam program anak-anak dilarang oleh hukum, karena ketidakmampuan anak-anak untuk memahami bahwa suatu produk muncul dalam video karena dipromosikan oleh suatu merek. Ini lebih sulit untuk diatur dalam jejaring sosial, tetapi harus dipenuhi dengan tanggung jawab kepada anak di bawah umur.


4. Kontes. Ketika membuat kontes atau undian di jejaring sosial, sesuatu yang sangat umum, perlu untuk berusaha melindungi data anak di bawah umur dan mencoba memverifikasi bahwa mereka memiliki izin dari orang tua mereka. Partisipasi dalam undian dan kontes dimungkinkan, asalkan tidak ada pertimbangan.

5. Penggunaan gambar. Penting untuk memberikan perhatian khusus pada penggunaan gambar anak di bawah umur tanpa persetujuan mereka.

6. Permainan video. Beberapa influencer mempromosikan permainan atau aplikasi video. Direkomendasikan bahwa, ketika mempresentasikan produk, tentukan rentang usia yang direkomendasikan untuk mencegah anak-anak menggunakan permainan yang tidak sesuai dengan usianya.

7. Kebiasaan sehat. Influencer seharusnya tidak mempromosikan kebiasaan yang tidak sehat seperti gangguan makan atau kekerasan, tetapi harus mengadvokasi kesejahteraan anak dengan mendorong koeksistensi dan diet sehat.

Isabel López Vásquez
Saran: IAB Spanyol dan Universitas Rey Juan Carlos Panduan Hukum tentang influencer anak-anak.

Video: Cara Goizza Sukses di Dunia Instagram - Travelegion #08


Artikel Menarik

Diet warna: makan dengan mata

Diet warna: makan dengan mata

Untuk mengikuti diet yang sehat dan seimbang, praktik sederhana dipandu oleh warna makanan yang kita makan. Ungkapan "makan dengan mata" memiliki banyak ilmu pengetahuan, dan itu adalah bahwa otak...

Perubahan iklim mempengaruhi kesehatan anak-anak

Perubahan iklim mempengaruhi kesehatan anak-anak

"Semua anak membutuhkan lingkungan yang aman dan sehat serta perubahan iklim merupakan ancaman yang semakin meningkat terhadap kesehatan publik semua anak di negara ini dan di seluruh dunia. "Ini...