Inilah bagaimana jejaring sosial telah mengubah hubungan dalam keluarga

Banyak alat yang telah mendarat dalam hidup kita berkat teknologi baru. Dari ensiklopedia yang sarat dengan informasi, hingga portal tempat Anda dapat menonton video lucu. Perluasan platform ini juga membawa instrumen seperti jejaring sosial ke hari ke hari keluarga, ruang di mana untuk berbagi momen dengan kenalan dan untuk dapat berkomunikasi dengan yang sama.

Tentu saja kedatangan jejaring sosial lingkungan keluarga telah mengubah hubungan di antara anggota itu. Entah karena anak-anak muda menghabiskan terlalu banyak waktu di ruang virtual ini, lupa untuk berbagi waktu dengan mereka sendiri atau karena itu telah menghasilkan ruang di mana setiap orang dapat berbagi dengan momen-momen diketahui yang mereka nikmati bersama.


Waktu di jejaring sosial

Seperti yang mereka tunjukkan Mary White Angel-Franco dan Yoly Eucladis Alzate-Marín Dalam studinya Family and social relations pada remaja yang menggunakan jejaring sosial virtual (RSV), kedatangan jejaring sosial memunculkan tampilan ruang untuk berkomunikasi dan berbagi informasi. Alat yang pada akhirnya mengubah perilaku generasi muda, yang tumbuh bersama mereka.

Perubahan yang tentu saja telah bergema di ruang keluarganya dan di hubungan yang dia pertahankan bersama anggota keluarganya yang lain. Di antara karakteristik paradigma baru ini di rumah adalah munculnya konflik dalam topik seperti komunikasi antara kerabat yang berbeda dan realisasi kegiatan bersama atau invasi privasi ketika mengunjungi profil.


Secara paradoks, para peneliti ini menekankan bahwa jejaring sosial telah mengubah hubungan keluarga dengan memungkinkan sarana komunikasi dengan kerabat yang jauh. Tapi, di sisi lain, ada a keterasingan dari anggota rumah tangga terdekat. Ketika orang-orang muda menaruh perhatian mereka di layar, mereka tidak melakukan percakapan dengan orang-orang di sekitar mereka.

Gambar berbeda yang dimiliki oleh anggota keluarga yang berbeda tentang jejaring sosial juga patut diperhatikan. Sementara anggota yang lebih muda tidak percaya bahwa platform ini memiliki efek negatif, a 24% dari orang tua yang disurvei dalam pekerjaan ini mengakui konsekuensi ini. Orang dewasa menganggap bahwa anak-anak mereka menyalahgunakan alat-alat ini dan tidak mencurahkan cukup waktu untuk kegiatan bersama, akhirnya mengisolasi diri.


Di sisi lain, jejaring sosial juga membawa konflik menyangkut penghormatan terhadap privasi. Banyak orang tua ingin tahu bagaimana anak-anak mereka menggunakan jejaring sosial. Oleh karena itu, mereka membuat profil untuk memonitor penggunaan ini, sesuatu yang oleh orang muda dianggap sebagai invasi mereka ruang intim.

Pencegahan masalah

Banyak dari masalah ini terkait dengan penyalahgunaan jejaring sosial oleh kaum muda. Mengetahui cara mencegah kecanduan ini penting dan orang dewasa dapat membantu anak-anak mereka untuk tujuan ini dengan cara berikut, seperti yang ditunjukkan oleh Universitas Katolik Valencia:

- Batasi penggunaan perangkat dan setujui jam penggunaan komputer.

- Dorong hubungan dengan orang lain.

- Promosikan hobi seperti membaca, bioskop dan kegiatan budaya lainnya.

- Merangsang kegiatan olahraga dan tim.

- Mengembangkan kegiatan kelompok, seperti yang terkait dengan kesukarelaan.

- Dorong komunikasi dan dialog dalam keluarga.

Damián Montero

Video: 5 Hal yang Tak Boleh Diposting ke Facebook


Artikel Menarik

Diet warna: makan dengan mata

Diet warna: makan dengan mata

Untuk mengikuti diet yang sehat dan seimbang, praktik sederhana dipandu oleh warna makanan yang kita makan. Ungkapan "makan dengan mata" memiliki banyak ilmu pengetahuan, dan itu adalah bahwa otak...

Perubahan iklim mempengaruhi kesehatan anak-anak

Perubahan iklim mempengaruhi kesehatan anak-anak

"Semua anak membutuhkan lingkungan yang aman dan sehat serta perubahan iklim merupakan ancaman yang semakin meningkat terhadap kesehatan publik semua anak di negara ini dan di seluruh dunia. "Ini...