Mengapa lebih bermanfaat betapa mudahnya untuk anak-anak (dan jangan berusaha keras)

Apa yang terjadi Secara tradisional, masa kanak-kanak kedua telah menjadi periode ilusi, momen kebahagiaan, ketika anak menemukan dirinya (konsep diri) dan menyadari betapa banyak hal yang mampu ia lakukan, pikirkan dan rasakan untuk dirinya sendiri (harga diri). Jika Anda merasa usaha itu sepadan, Anda terus mengeluh tentang pekerjaan yang "merugikan mereka" dan "mudah" tampaknya jauh lebih bermanfaat.

Sekarang jam delapan sore. Alberto, 10, tiba di rumah setelah hari yang "berat" di sekolah, berenang, dan dalam bahasa Inggris. Profesor itu telah meminta perhatiannya beberapa kali dan di atas itu semua, dia memintanya untuk pergi ke papan tulis tepat ketika saatnya untuk menyelesaikan masalah yang tidak dia mengerti. Dia telah meninggalkan sekolah dengan marah, hanya ingin pulang, mengunci dirinya di kamarnya dan tidak pernah kembali ke sekolah.


Tetapi ketika dia tiba, dia menemukan bahwa ibunya sudah kembali. Dia sudah mulai menjelaskan masalahnya, tetapi ketika dia memeriksa surat, dia mengatakan kepadanya untuk segera pergi ke kamarnya, jika dia ingin bermain dengan konsol permainan video atau menonton televisi dan kemudian mulai melakukan pekerjaan rumah.

Bahkan, Alberto telah pergi ke kamarnya, mengira itu adalah bencana, ia telah menyalakan konsol video game dan tentu saja ia telah menghabiskan sisa sore itu bermain; Setidaknya di sini dia menang, dan jika tidak dengan memulai kembali permainan, masalahnya sudah diperbaiki dan tidak ada yang akan memarahinya.

Dua jenis anak dalam kaitannya dengan upaya

Menurut sebuah studi bersama dari universitas Chicago dan Stanford, yang dipimpin oleh psikolog Carol Dweck, ada dua jenis anak berdasarkan pada sikap mereka terhadap upaya. Tipe pertama, adalah anak-anak yang berpikir bahwa keberhasilan pencapaian mereka tergantung langsung pada keterampilan, kecerdasan, dan bakat mereka, dan yang kedua, mereka yang tahu bahwa tidak ada kesuksesan tanpa kerja, usaha, dan ketekunan.


Inilah alasannya bagi beberapa anak, lebih mudah menghargai betapa mudahnyakhususnya untuk kelompok pertama. Jadi anak-anak yang berpikir bahwa pencapaian kemampuan mereka ketika sesuatu tidak berjalan baik dengan yang pertama atau yang kedua, biasanya membiarkannya berjalan. Sementara anak-anak yang tidak menyerah sampai mereka berhasil, mereka akan mencoba lagi dan lagi sampai mereka mendapatkannya.

Namun, penelitian ini lebih jauh menganalisis keadaan pikiran masing-masing kelompok anak-anak. Kelompok anak-anak yang berpikir bahwa kesuksesan tergantung pada kecerdasan bawaan mereka atau bakat mereka lebih sulit untuk menerima tantangan karena mereka pikir mereka tidak akan mencapainya. Anak-anak ini juga menunjukkan toleransi yang rendah terhadap frustrasi, tidak sesuai dengan kesalahan mereka.

Sebaliknya, kelompok anak-anak yang tahu bahwa keberhasilan mereka tergantung pada pekerjaan dan usaha lebih optimis ketika menerima tantangan baru. Keteguhan dan ketekunan mereka membuat mereka melihat pemagangan sebagai jalan tanpa akhir.


Kurang ilusi dan pesimisme kekanak-kanakan

Baik di ruang kelas maupun dalam konsultasi, adalah mungkin untuk menemukan anak-anak yang sedih, kecewa, "tidak termotivasi", yang sejak usia tujuh tahun mengucapkan ungkapan-ungkapan seperti ini: "Mengapa saya akan mencobanya? Ini sangat buruk bagi saya "," Saya tidak melayani sama sekali "" sering menggulung, ini sangat lelah "...

Kecenderungan beberapa anak untuk pesimisme, harga diri rendah, sedikit keinginan untuk diatasi, toleransi yang rendah terhadap frustrasi, kurangnya keterampilan sosial, sering dimotivasi oleh beberapa faktor:

1. Pesimisme dapat memiliki asal fisik: pola makan yang buruk, kurang tidur, defisiensi sensorik, penyakit adalah alasan penting untuk pesimisme. Mungkin juga ada beberapa faktor psikologis yang mengarahkan anak ke kondisi ini (ciri-ciri karakter tertentu, ketidakseimbangan atau perubahan psikologis ...).

2. Pesimisme dapat memiliki asal sosial: Budaya hedonistik saat ini yang hanya menghargai kesenangan langsung, materialisme, individualisme, daya saing yang tak henti-hentinya dapat menandai kepribadian yang belum dikembangkan. Demikian juga, kekurangan afektif di rumah dapat datang untuk membuat penyok yang mendalam dalam karakter anak laki-laki usia ini.

3. Pesimisme mungkin memiliki asal keluarga: lebih khusus dalam gaya pendidikan orang tua, dalam ritme kehidupan yang kita berikan pada anak-anak sejak usia yang sangat muda (kelebihan kegiatan, harapan yang sangat tinggi, sedikit waktu di udara terbuka, kesendirian ...) Tampaknya kadang-kadang, Orang tua lupa akan kenyataan bahwa tujuan pendidikan anak-anak kita seharusnya untuk membantu mereka menjadi orang yang bahagia. Tetapi kebahagiaan sejati adalah yang tidak bergantung pada hal-hal atau peristiwa-peristiwa eksternal, tetapi yang ada di dalam diri kita dan membantu kita menafsirkan realitas itu dalam hal optimisme dan ilusi.

Mencari kebahagiaan anak-anak

Memotivasi dan mendorong ilusi pada anak-anak adalah hal mendasar untuk menumbuhkan budaya upaya mereka. Tepatnya, usia ideal untuk melakukannya adalah mulai dari masa kanak-kanak kedua, yaitu antara 6 dan 10 tahun.Dengan antusiasme dan harga diri yang kuat, anak-anak dapat berusaha untuk mencapai apa yang mereka inginkan dan pada saat yang sama menetapkan tujuan dan sasaran baru tanpa menghemat pekerjaan.

Dan untuk menilai bahwa upaya itu bermanfaat, anak-anak harus bahagia dan tidak boleh jatuh ke dalam pesimisme, keputusasaan atau kemalasan. Untuk membuat anak-anak bahagia, orang tua perlu merenungkan gaya pendidikan yang kita cetak pada keluarga kita. Hal yang paling umum adalah orang tua permisif. Namun, dalam kata-kata Profesor Aquilino Polaino: "Gaya permisif dalam pendidikan telah memberikan segalanya sendiri yang ada di dalamnya dan buah-buahnya pahit." Kita harus "kembali" ke gaya yang tidak membingungkan permisif, membiarkan dan menghibur Dengan cinta atau kebebasan, kebahagiaan anak membutuhkan keselamatan anak, dan keamanan ini mengandaikan gaya mereka sendiri dalam pendidikan, gaya yang melewati pekerjaan yang seimbang dan sesuai menurut usia dan kepribadian anak, disiplin dan kebebasan dan untuk ekspresi cinta yang tak terukur, dari cinta manusia yang, setengah diperlukan kekakuan dan setengah kelembutan kekanak - kanakan ".

Marisol Nuevo Espín

Ini mungkin menarik bagi Anda:

- Nilai upaya dalam pendidikan anak usia dini

- Konsekuensi dari pujian atas usaha pada anak-anak

- 30 ide komisi untuk anak-anak Anda

- Mendidik dalam budaya usaha

Video: Google I/O Keynote (Google I/O '17)


Artikel Menarik

Tes kepribadian: apakah Anda orang yang berpengaruh?

Tes kepribadian: apakah Anda orang yang berpengaruh?

Orang-orang yang membiarkan diri mereka dipengaruhi oleh arus fesyen, yang menyembunyikan kepribadian mereka yang sebenarnya atau tidak mengungkapkan kepribadian mereka, yang mengubah selera mereka...

Kunci untuk menghindari obesitas di masa kecil

Kunci untuk menghindari obesitas di masa kecil

itu obesitas masa kecil itu telah menjadi epidemi abad ke-21, kata para ahli. Secara khusus, di Spanyol, 15 persen anak-anak memiliki masalah obesitas di masa kecil. Dan persentase ini mencapai 25...

10 langkah-langkah keamanan anak di kolam renang

10 langkah-langkah keamanan anak di kolam renang

Musim mandi dimulai dan banyak kolam renang mereka membuka pintu mereka ditemani oleh suhu tinggi. Menghindari kecelakaan adalah salah satu tujuan VI Kampanye Keselamatan Anak di Kolam, sebuah...