3 risiko multitasking digital untuk anak-anak

Tidak jarang menemukan anak-anak kita mengerjakan pekerjaan rumah di laptop mereka, sementara mereka menonton serial di Tablet dan memeriksa jejaring sosial mereka. itu multitasking dan penggunaan alat-alat digital sudah umum di kalangan anak-anak dan remaja. Namun, bagaimana hal ini memengaruhi kinerja akademik Anda dan cara otak Anda bertindak?

Dalam bukunya Remaja yang hyperconnected dan senang, penulisnya, Antonio Milán, menganalisis beberapa efek teknologi pada otak anak-anak dan remaja dan pada kinerja akademis mereka. Di satu sisi, tidak dapat disangkal bahwa ia telah membawa banyak manfaat seperti komunikasi instan, akses tak terbatas ke informasi, penyederhanaan tugas, kemungkinan mengetahui tempat-tempat yang tidak terduga ... Namun, apakah semua manfaatnya?


Penggunaan teknologi baru di ruang kelas dan saat mengerjakan pekerjaan rumah menjadi hal biasa, dan salah satu fitur paling menonjol dari alat digital adalah multitasking. Namun, begitu banyak kemajuan teknologi dapat memiliki pengaruh besar pada fungsi otak anak-anak kita dan, oleh karena itu, pada kinerja akademis mereka.

Moderasi adalah kunci untuk menghindari risiko multitasking

Menurut laporan PISA 2015 terbaru, ditegaskan bahwa kurangnya pengetahuan dan penyalahgunaan internet dapat merusak kinerja akademik remaja. Ini berarti bahwa orang-orang muda yang menggunakan teknologi baru dalam sehari-hari mereka dengan cara yang moderat biasanya mendapatkan, secara umum, nilai lebih baik daripada mereka yang tidak menggunakan atau menyalahgunakan alat-alat digital ini.


Studi ini juga menyatakan bahwa siswa yang terbiasa dengan kegiatan seperti membaca email, mengobrol, membaca berita online, dan meneliti ensiklopedia di Internet memiliki keterampilan membaca yang lebih baik dengan teks cetak.

Mengenai penggunaan jejaring sosial, tidak ada data konklusif, tetapi penggunaannya yang masif dapat menyebabkan kinerja akademik yang lebih buruk. Sebagian besar anak muda usia sekolah dengan lebih dari satu profil di jejaring sosial mengakui bahwa kegiatan ini mengurangi waktu untuk belajar.

Risiko multitasking digital untuk anak-anak

Meskipun multitasking dimana remaja terbiasa tampaknya, pada prinsipnya, positif, kenyataan berbeda. Otak adalah organ dengan kemampuan terbatas yang sangat sensitif terhadap gangguan. Dengan mencampurkan beberapa tugas yang membutuhkan perhatian kita pada saat yang bersamaan, kesalahan tidak bisa dihindari.


1. Kelelahan Sejauh mana otak anak-anak dapat bertahan dari multitasking dari waktu ke waktu dan apa efeknya terhadap jangka panjang tidak diketahui. Tetapi tidak ada keraguan bahwa berurusan dengan banyak rangsangan pada saat yang sama menghasilkan kelelahan, yang tidak memungkinkan anak muda untuk benar-benar mengambil keuntungan dari kegiatan yang mereka lakukan.

2. Gangguan. Ahli saraf dan neuroscientist Facundo Manes mengatakan bahwa "ada bukti ilmiah bahwa orang yang bekerja dalam modalitas multitasking lebih tersebar ketika mereka berpindah dari satu aktivitas ke aktivitas lain. Orang-orang ini cenderung 'bertahan' terhadap rangsangan yang tidak relevan dan mudah teralihkan.

3. Kemampuan menilai terlalu tinggi. Banyak kali kita percaya bahwa kita mampu melakukan beberapa hal pada saat yang sama dengan tingkat konsentrasi yang sama, tetapi ini tidak benar. Konsentrasi kami lebih rendah di setiap elemen yang tidak memungkinkan menangani masalah atau tantangan yang lebih rumit atau abstrak.

Isabel López Vasquez

Video: 30 полезных автотоваров с Aliexpress, которые упростят жизнь любому автовладельцу / Алиэкспресс 2018


Artikel Menarik

10 kunci untuk mencegah gangguan pendengaran

10 kunci untuk mencegah gangguan pendengaran

itu gangguan pendengaran Hal ini ditandai dengan hilangnya kepekaan secara bertahap saat mendengarkan suara yang dapat didengar setiap manusia. Menurut Organisasi Kesehatan Dunia,1,1 miliar anak muda...

Gigi bayi pertama

Gigi bayi pertama

Jika akhir-akhir ini bayi Anda memiliki kecenderungan tertentu untuk menjaga mulutnya tetap terbuka, menggiring bola berlebihan, mencoba untuk menghisap semua yang ia temukan dan terus-menerus...