Bahaya hiperstimulasi dalam pembelajaran anak-anak

Perkembangan seseorang meliputi bertahun-tahun. Dari saat seorang anak melakukannya sampai ia menjadi dewasa ia melewati tahapan yang berbeda di mana bagian dari tubuhnya berkembang sampai mencapai kondisi akhirnya. Contohnya adalah otak, yang mengalami banyak perubahan yang membuatnya siap untuk satu atau tugas lain.

Namun, apa yang terjadi ketika otak belum mencapai kematangan yang diperlukan untuk menghadapi tugas? Efek apa yang dapat dimiliki anak-anak pada tugas yang berbeda secara bersamaan? Ini telah menjadi objek studi Universitas Granada dalam salah satu karyanya di mana ia menganalisis hiperstimulasi pada anak kecil.

Pengaruhnya terhadap perkembangan otak

Mereka yang bertanggung jawab untuk penelitian ini telah menganalisis berbagai faktor yang mempengaruhi perkembangan otak anak-anak. Seperti yang ditunjukkan Milagros Gallo, bertanggung jawab atas pekerjaan ini, "Ada saat-saat tertentu selama pembentukan otak, yang meliputi dari tahap prenatal hingga remaja, di mana faktor-faktor lingkungan seperti diet memiliki pengaruh yang menentukan, tetapi ada juga keadaan lain yang mempengaruhi perilaku dan cara selanjutnya. belajar di tahap dewasa, karena ini adalah jenis situasi yang kami alami selama periode awal ".


Apa saja perilaku yang memengaruhi perkembangan otak pada anak? Salah satunya adalah hiperstimulasi. Seperti yang ditunjukkan oleh hasil dari pekerjaan ini fakta menghadapi pikiran untuk tugas yang belum siap dapat menghasilkan kekurangan permanen dalam kapasitas belajar sepanjang hidup.

Mengapa ini terjadi? Para peneliti memberi dua hipotesisDi satu sisi, blokade emosional karena tidak mampu melakukan tugas dapat membuat anak kecil takut menghadapi tugas yang tidak dapat mereka lakukan. Pendekatan kedua bertaruh pada modifikasi memori yang mempelajari bentuk buruk dari mengeksekusi suatu tindakan dan dalam jangka panjang mempertahankannya sebagai satu-satunya formula untuk melakukannya.


Namun, para peneliti memiliki sesuatu yang jelas setelah itu analisis dari kasus yang dipelajari: "Dalam kedua kasus, hasilnya sama: Anda belajar lebih buruk jika Anda telah mengajarkan kami menggunakan teknik-teknik kompleks sebelum otak terbentuk dengan benar," simpul Gallo.

Belajar diet

Bersamaan dengan analisis hiperstimulasi, para peneliti dari Universitas Granada juga menganalisis hubungan antara pembelajaran dan faktor-faktor lain seperti diet. "Tergantung pada diet kita, kita akan memiliki perkembangan kognitif atau lainnya, yaitu apa yang kita makan mempengaruhi cara otak dikonfigurasi," kata peneliti ini.

Dalam studi yang dilakukan dengan diet kaya akan kolin, nutrisi penting untuk fungsi otak dan kardiovaskular, telah membuktikan bahwa pengayaan atau defisiensi diet dalam kolin (nutrisi yang dapat ditemukan dalam kuning telur, susu, daging sapi, di kacang, dalam selada), selama periode sensitif pembentukan otak, meningkatkan atau secara permanen merusak kemampuan kognitif pada orang dewasa.


Damián Montero

Video: Bahaya coli, pornografi, dan lain sebagainya.


Artikel Menarik

San Isidro 2016: apa yang harus dilakukan di Madrid?

San Isidro 2016: apa yang harus dilakukan di Madrid?

San Isidro akan datang, tanggal penting dalam kalender Madrid. Ibukota gaun Spanyol dan cantik sebelum salah satu pihak yang paling penting. Gigantes dan cabezudos, konser, dan banyak kegiatan...

Obat-obatan? Jelas tidak

Obat-obatan? Jelas tidak

itu obat-obatan mereka mudah diakses, serta ekonomis dan menarik untuk rasa ingin tahu kaum muda. Mereka berpikir bahwa mereka adalah sumber daya yang baik untuk bersenang-senang, tetapi dalam...