Menu sekolah yang sempurna, rekomendasi dari Kementerian

itu menu sekolah Ini adalah poin yang sangat penting dalam kehidupan sehari-hari anak kecil. Pada siang hari kelas berhenti dan siswa makan siang di ruang makan pusat pendidikan. Minimal lima kali seminggu, menghasilkan 20 kali sebulan. Alasan yang baik untuk khawatir tentang apa yang orang-orang yang bertanggung jawab atas layanan ini di atas meja.

Meskipun tidak ada menu standar untuk semua sekolah, ya kami menemukan beberapa rekomendasi dari Departemen Kesehatan yang dapat digunakan untuk memandu sekolah. Ide yang bagus bagi orang tua untuk bertanya apakah persyaratan ini dipenuhi di ruang makan dan untuk dapat menuntut perubahan yang terkait untuk memastikan nutrisi yang baik.


Persyaratan gizi untuk menu sekolah yang sempurna

Dari Departemen Kesehatan diindikasikan bahwa poin pertama ke perlu diingat Ketika menentukan menu yang sempurna dari kantin sekolah adalah persyaratan gizi:

- Kontribusi energi untuk kebutuhan kalori harian. Makan siang harus menyediakan sekitar 35% dari total energi kebutuhan sehari-hari.

- Profil kalori harus dihitung dengan mempertimbangkan asupan sepanjang hari, sehingga penyimpangan kecil dapat diizinkan dalam menu sekolah, karena ini hanya mewakili satu kali makan.

- Profil lipid. Mengenai kontribusi asam lemak yang berbeda (jenuh, tak jenuh tunggal dan tak jenuh ganda) terhadap energi total, lemak jenuh tidak boleh berkontribusi lebih dari 10% dari total energi menu.


- Kecukupan sesuai usia dan jenis kelamin. Menu akan berusaha dirancang dengan mempertimbangkan jumlah nutrisi per unit energi, sehingga apa yang mereka kontribusikan cukup untuk memenuhi kebutuhan mineral dan vitamin dari lapisan usia dan jenis kelamin dengan kebutuhan energi yang lebih sedikit. Sangat penting untuk memastikan pasokan protein, kalsium, zat besi dan vitamin A.

Struktur menu yang sempurna untuk anak-anak

Setelah Anda tahu apa yang harus menjadi menu terkecil, kita harus memperhitungkan strukturnya:

- Kursus pertama: sayuran, kentang, pasta, nasi, kacang-kacangan atau jagung.

- Kursus kedua: daging, ikan atau telur.

- Hiasi: kentang, pasta, nasi, kacang-kacangan, sayuran.

- Makanan penutup: buah

- Komplemen: susu


Gagasan lain yang harus dipertimbangkan adalah sebagai berikut:

- Jus buah atau buah-buahan dalam sirup tidak boleh menggantikan buah utuh, yang akan menjadi makanan penutup biasa.

- Menu yang disajikan di pusat pengajaran harus unik, tanpa kemungkinan memilih, kecuali dalam kasus yang dibenarkan.

- Ukuran porsi yang disajikan itu akan merenungkan usia dan jenis kelamin populasi yang dituju.

Damián Montero

Video: CarbLoaded: A Culture Dying to Eat (International Subtitles)


Artikel Menarik

13 kunci untuk bahagia, menurut Harvard

13 kunci untuk bahagia, menurut Harvard

Kebahagiaan adalah tujuan yang ingin dicapai semua orang. Kehidupan manusia adalah pencarian terus menerus akan kebahagiaan itu. Terkadang, perjalanan ini tidak mudah dan penuh dengan rintangan dan...

Kelembutan pada anak-anak: keragu-raguan

Kelembutan pada anak-anak: keragu-raguan

Keinginan untuk bereksperimen dan mengeksplorasi bahwa anak-anak memiliki, di atas segalanya, yang terkecil, menyebabkan bahwa selama tahun-tahun pertama kehidupan mereka menderita banyak kejatuhan...

Nutrisi yang hilang dalam defisit sarapan

Nutrisi yang hilang dalam defisit sarapan

Awal tahun sekolah sudah dekat. Saatnya untuk mengubah rutinitas dan beradaptasi dengan kembali ke rutinitas. Selain itu, kembali ke kelas tidak hanya berarti penyesuaian kembali kegiatan...

Saat pergi ke sekolah adalah sebuah drama

Saat pergi ke sekolah adalah sebuah drama

Tidak lazim bagi seorang anak untuk tidak pergi ke sekolah karena kemalasan yang biasa dialami anak-anak untuk melakukan apa yang seharusnya. Rencana pergi ke sekolah benar-benar menarik bagi mereka....